Hermeneutika

Istilah hermeneutik berasal dari bahasa Yunani "ἑρμηνευτικός" atau "hermeneutikos"; dengan senyawa leksikal seperti "hermeneuo" yang setara dengan "Saya menguraikan", "tekhné" yang berarti "seni" ditambah sufiks "tikos" yang berarti "terkait dengan", oleh karena itu, menurut etimologinya dapat dikatakan bahwa kata mengacu pada seni menjelaskan, menafsirkan atau menguraikan teks, tulisan, dll. RAE memaparkan tiga definisi yang mungkin untuk kata hermeneutika, di antaranya salah satunya menyatakan bahwa itu adalah tentang segala sesuatu yang terkait dan milik hermeneutika . Makna lain yang mungkin menyatakan bahwa itu adalah seni menguraikan teks dan tulisan, terutama yang disebut "suci" untuk mencari makna sebenarnya.

Hermeneutika

Diperkirakan kata itu berasal dari dewa Yunani Hermes, dewa pembawa pesan Olimpia, yang dianggap memiliki asal tulisan dan bahasa tetapi juga dianggap sebagai pelindung pemahaman dan komunikasi manusia, semua menurut orang Yunani . Dalam asalnya, hermeneutika mencerminkan penjelasan dan pemahaman tentang kalimat misterius dan tidak dapat dipahami dari oracle atau dewa, yang merinci interpretasi yang benar.

Bagi filsuf, epistemologis, dan humanis Argentina, Mario Bunge, hermeneutika adalah analisis tulisan dalam kritik sastra, teologi, dan filsafat, di kemudian hari ia menyinggung doktrin atau disiplin idealistik sesuai peristiwa mana sosial dan mungkin yang alami adalah simbol atau teks yang harus dijelaskan dan diekspos secara objektif.

Di sisi lain, dalam bidang filosofis, khususnya dalam filsafat Hans-Georg Gadamer, didefinisikan sebagai hipotesis kebenaran dan metode yang mengungkapkan universalisasi fenomena interpretatif dari konkret dan historisitas pribadi.

Direkomendasikan

Peta
2020
Efek pendapatan
2020
Penilaian
2020