Hiperinflasi

Istilah ini mengacu pada kenaikan tinggi dan tanpa henti dalam inflasi di suatu negara, di mana harga produk tumbuh tak terkendali, sementara nilai mata uangnya terus-menerus didevaluasi dan warga negara menderita pengurangan serius dalam kekayaan moneter mereka. Adalah wajib bagi suatu negara untuk mengukur kenaikan inflasi, yang dalam perekonomian yang stabil dan normal harus bervariasi setiap tahunnya, namun, yang menderita hiperinflasi, para ekonom harus mengukurnya dalam periode waktu yang lebih pendek, dalam kasus yang paling ekstrem harus dilakukan bulanan.

Hiperinflasi

Sebagian besar ekonom mendefinisikannya sebagai " siklus inflasi tanpa kecenderungan keseimbangan". Ada perdebatan besar antara ini di mana ia dicari untuk mengetahui alasan mengapa hiperinflasi berasal, beberapa memastikan bahwa itu adalah konsekuensi dari peningkatan tak terhentikan dalam jumlah uang beredar atau penurunan tajam mata uang, dalam banyak kasus Sebuah negara yang sedang mengalami krisis ini telah menderita perang, demikian juga, negara-negara yang menderita depresi ekonomi dan gangguan sosial atau politik, sering hidup dalam hiperinflasi.

Pada saat yang sama, hiperinflasi dianggap terjadi ketika kepercayaan pada kemampuan mata uang lokal untuk mempertahankan nilainya hilang, itulah sebabnya pembeli datang untuk meminta kompensasi dari pemerintah mereka untuk menerima mata uang mereka, yaitu, menciptakan nilai tukar yang menguntungkan mereka. Hal ini menyebabkan indeks harga naik dan inflasi saat ini terus meningkat, yang dapat menyebabkan runtuhnya sistem moneter negara .

Salah satu kasus paling terkenal tentang hal ini adalah hiperinflasi yang diderita oleh Zimbabwe, sebuah negara yang pada awal tahun 2000 mengalami krisis ekonomi yang hebat yang disebabkan oleh penyitaan banyak lahan pertanian oleh pemerintah dan penolakannya untuk membayar hutang yang dia miliki dengan Dana Moneter Internasional. Menurut data yang diperoleh, pada 2008 tingkat inflasi tahunan Zimbabwe adalah 89.700 triliun persen, yang menyebabkan harga produk meningkat rata-rata 24 jam dan mempromosikan pembaruan berkala kerucut moneter, mencapai uang kertas hingga 100 triliun dolar Zimbabwe. Berkat ini, pada tahun 2009, negara ini membuat keputusan untuk meninggalkan pencetakan mata uang lokal, mengubah dolar AS dan rand Afrika Selatan menjadi mata uang standar untuk pertukaran. Saat ini, mata uang lokal yang didevaluasi tidak beredar di negara dan inflasi telah menurun.

Direkomendasikan

Dogma
2020
Geometría
2020
Tejido Conductor
2020