Hispania

Hispania adalah nama yang diberikan oleh orang Romawi ke semenanjung Iberia dan bagian dari nomenklatur resmi tiga provinsi Romawi yang dibuat di sana: Hispania Ulterior Baetica, Hispania Citerior Tarraconensis dan Hispania Ulterior Lusitania. Provinsi lain yang terbentuk kemudian adalah Carthaginensis dan Gallaecia. Berturut-turut konsep berkembang untuk memasukkan, pada akhir kekaisaran, provinsi Balearica dan provinsi Mauritania Tingitana.

Hispania

Nama Spanyol berasal dari Hispania, nama yang digunakan orang Romawi untuk menentukan seluruh semenanjung Iberia, sebuah istilah alternatif untuk nama Iberia yang disukai oleh para penulis Yunani untuk berbicara tentang ruang yang sama. Namun demikian; fakta bahwa istilah Hispania bukan berasal dari bahasa Latin telah menyebabkan perumusan beberapa teori tentang asal-usulnya, beberapa di antaranya kontroversial.

Etimologi yang paling banyak diterima saat ini lebih memilih untuk mengasumsikan asal kata Fenisia. Pada 1674, orang Prancis Samuel Bochart, berdasarkan pada teks oleh Gayus Valerio Catulo, di mana ia menyebut Spanyol cuniculosa (kelinci), mengusulkan bahwa mungkin ada asal kata Spanyol. Dengan cara ini, ia menyimpulkan bahwa dalam bahasa Ibrani ( bahasa Semit, terkait dengan Fenisia) kata spʰ (a) n dapat berarti 'kelinci', karena istilah Fenisia i-šphanim secara harfiah berarti: ¨damans¨ (i-šphanim adalah yang Bentuk jamak dari i-šaphán, 'damán', Hyrax syriacus), yang merupakan cara orang-orang Fenisia memutuskan, karena tidak memiliki kata yang lebih baik, untuk memanggil kelinci Oryctolagus cuniculus, seekor hewan yang sedikit dikenal oleh mereka dan yang sangat berlimpah di semenanjung. Versi lain dari etimologi yang sama ini adalah ¨i-šphanim¨ Pulau Kelinci. Penjelasan kedua ini menjadi penting karena dalam bahasa Latin klasik, H yang disedot diucapkan, sehingga tidak mungkin untuk menurunkannya dari huruf S awal (hukum Grimm dan Verner).

Direkomendasikan

Magnetit
2020
Separatismo
2020
Bakteri
2020