Hiu

Hiu adalah jenis ikan bertulang rawan yang memiliki laut sebagai habitatnya, namun beberapa spesies dapat ditemukan di air tawar. Hewan ini ditandai dengan menjadi predator alami, karena kerangkanya terdiri dari tulang rawan, hewan ini diklasifikasikan sebagai chondrichthyan. Hiu bereproduksi dengan cara ovovivipar, yang berarti bahwa anak muda menetas di dalam betina, tetapi berkembang di dalam telur. Ketika musim kawin, sang jantan mencari sang betina, yang secara konstan mengeluarkan zat-zat untuk memberi tahu sang jantan bahwa ia siap untuk berkembang biak.

Hiu

Di sisi lain, ada beberapa spesies hiu yang disebut " jaquetones ", contohnya adalah hiu banteng dan hiu putih. Mengenai ukurannya, sangat bervariasi dan berkisar dari spesies yang sangat kecil hingga spesimen yang panjangnya lebih dari 18 meter, seperti halnya hiu paus.

Saat ini ada beberapa spesies yang dalam bahaya kepunahan, ini karena lebih dari 100 juta spesimen dibunuh setiap tahun, yang jauh melebihi tingkat reproduksi hewan-hewan ini terlepas dari spesiesnya. Hiu dan habitatnya memainkan peran yang sangat penting dalam ekosistemnya karena, sebagai predator, ia bertanggung jawab untuk menjaga populasi seimbang dari berbagai spesies yang menghuni laut, mencegah mereka berkembang biak secara tidak proporsional dan akibatnya membahayakan keseimbangan ekosistem.

Hiu didistribusikan di seluruh planet ini, namun, perairan di mana mereka berada harus memenuhi suhu dan kedalaman tertentu. Di satu sisi, ada yang disebut hiu tropis, yang terletak di perairan beriklim sedang dan dingin tanpa batas tertentu di keduanya, namun, mereka cenderung lebih menyukai daerah beriklim sedang dan tropis.

Karakteristik Hiu

Seperti yang disebutkan sebelumnya, hiu memiliki kerangka tulang rawan, tetapi salah satu ciri yang membuat mereka berbeda adalah gigi yang ada, yang tidak dilemparkan ke rahang mereka dan, di samping itu, cenderung untuk menggantinya dengan sangat cepat. Dalam kebanyakan kasus mereka cenderung memiliki tubuh berbentuk silinder yang memanjang. Pada sisi tengkoraknya terletak antara 5 dan 7 celah brachialis, sementara ada spesies yang menghadirkan celah tambahan, yang disebut spiracle, sehubungan dengan moncongnya, umumnya menunjuk. Siripnya sangat keras dan kulitnya ditutupi dengan sisik yang dikenal sebagai placoid.

Ikan-ikan ini adalah hewan yang sangat baik beradaptasi dengan lingkungan tempat mereka hidup. Selama berabad-abad, hiu mengembangkan organ yang cukup sensitif terhadap sedikitpun kehadiran darah, serta getaran dan pergerakan. Mereka memiliki indra penglihatan yang baik yang memungkinkan mereka untuk melihat siang dan malam, namun seringkali mereka tidak dapat membedakan objek dalam air, yang dapat menjadi masalah, terutama bagi manusia, karena mereka dapat dianggap sebagai mangsa. untuk predator ini.

Selain itu, mereka memiliki otak yang jauh lebih berkembang dibandingkan dengan ikan lainnya. Aspek lain yang sangat penting yang harus disorot adalah bahwa diyakini bahwa hiu adalah mamalia, tetapi dalam kenyataannya itu tidak dianggap mamalia, dan bahwa, meskipun memiliki kesamaan dengan beberapa mamalia air seperti lumba-lumba, mereka bernapas melalui insang dan berdarah dingin.

Jenis Hiu

Di antara jenis atau spesies hiu yang paling terkenal, berikut ini dapat disebutkan:

Hiu putih

Juga dikenal sebagai jaquetón atau carcharodon . Ini ditandai dengan memiliki rona gelap di bagian belakang dan sedikit lebih ringan di bagian bawah. Panjangnya bisa mencapai 6, 5 meter dan beratnya melebihi dua ton. Siripnya memiliki punggung melengkung dan tubuhnya memiliki bentuk yang disalahgunakan, memungkinkannya bergerak dengan kecepatan tinggi.

Hiu harimau

Dinamakan demikian karena fakta bahwa ia menghadirkan garis-garis gelap ke arah melintang di area belakang dan sisinya, yang memudar selama bertahun-tahun. Tubuhnya berwarna abu-abu, meski ada juga yang berwarna biru kehijauan, sedangkan area wajah dan perutnya berwarna putih. Giginya sangat besar dan tajam, memiliki tepi yang sangat bergerigi.

Hiu Paus

Ini dianggap sebagai ikan terbesar di planet ini yang mencapai lebih dari 12 meter, habitatnya adalah perairan tropis dan subtropis, diyakini telah menghuni bumi selama ribuan tahun. Penting untuk menyebutkan bahwa lebih dari 20 juta tahun yang lalu ada hiu di bumi yang panjangnya mencapai lebih dari 25 meter, ini dikenal sebagai Megalodon atau juga disebut hiu raksasa, yang dianggap sebagai predator terbesar di lautan .

Makan hiu

Ikan besar ini ditandai dengan menjadi karnivora, memelihara makanan ikan, cumi-cumi, kepiting, krustasea, gurita, dll. Indera penciumannya cukup sensitif dan mungkin mendeteksi mangsanya beberapa kilometer jauhnya. Juga, penglihatannya sangat berkembang, memungkinkannya untuk melihat di malam hari. Mereka umumnya mengkonsumsi 2% dari berat badan mereka setiap kali makan, dengan mangsa besar menjadi favorit mereka. Mereka bisa bertahan lama tanpa makan, ini mungkin juga karena fakta bahwa berdarah dingin, tidak menggunakan banyak energi.

Direkomendasikan

Objektivisme
2020
Gopher
2020
Semiologi
2020