Homeostasis

Homeostasis adalah mekanisme kompleks yang terdapat pada organisme hidup yang terdiri dari penyerapan, kinerja, dan proses asimilasi yang benar dari makanan dan protein yang masuk ke dalam tubuh. Tindakan biologis ini hadir pada semua makhluk hidup, mewakili fungsi metabolisme yang benar, fungsi terstruktur dan terkalibrasi antara sistem hormon dan kelenjar otak, yang mengatur pekerjaan ini untuk menjamin kinerja tubuh yang efektif.

Homeostasis

Apa itu homeostasis?

Konsep homeostasis adalah kemampuan tubuh untuk melakukan fungsi fisik-kimia dan pengaturan diri yang mengarah pada pemeliharaan dan konsistensi dalam komposisi dan sifat-sifat bagian internal organisme. Untuk alasan ini, homeostasis mewakili keseimbangan internal tubuh manusia, dan itu membuat respons yang disesuaikan untuk menjaga kondisi kesehatan yang baik. Ketidakseimbangan internal dapat terjadi karena berbagai penyebab dan mekanisme homeostatis bertindak segera, melalui umpan balik dan proses kontrol, mengembalikan keseimbangan dalam tubuh.

Apa itu homeostasis dalam biologi?

Homeostasis dalam biologi adalah seperangkat mekanisme atau keseimbangan dinamis, yang melaluinya makhluk hidup mencapai stabilitas sifat-sifat lingkungan internal mereka dan komposisi biokimia jaringan dan cairan seluler, agar tetap hidup, menjadi fisiologi dasar utamanya.

Homeostasis pada makhluk hidup

Homeostasis terjadi pada semua organisme, tetapi telah dipelajari lebih dekat pada spesies manusia dan mamalia yang lebih tinggi. Pada hewan yang kompleks ini, homeostasis beroperasi dalam sel yang terisolasi dan terintegrasi. Misalnya: cairan tubuh, jaringan dan organ. Karena kondisi konstan dalam jaringan dipertahankan, setiap sel dikenakan variasi yang lebih kecil di lingkungan eksternalnya sendiri. Ada pertukaran molekul yang konstan antara darah dan cairan ekstraseluler yang menggenangi setiap sel. Komposisi yang stabil dari darah adalah apa yang memungkinkan untuk mempertahankan invariabilitas cairan ekstraseluler, pencampuran konstan cairan ekstraseluler, melindungi setiap sel dari perubahan yang terjadi di lingkungan eksternal.

Contoh homeostasis adalah, jika seseorang mandi air panas, dalam hal ini suhu sel-sel di hati, jantung, usus dan pankreas tidak berubah.

Karakteristik homeostasis

Karakteristik utama homeostasis yang harus diketahui adalah:

  • Proses : pada awal homeostasis, organisme yang terlibat melewati proses umpan balik yang bisa positif atau negatif dan di mana sel-sel yang dihasilkan berakhir dengan efek yang sangat berbeda, tetapi pada saat yang sama mereka bersifat kompensasi. Ketika umpan balik positif, efek homeostasis pada sel diimbangi dengan kembali ke keadaan semula. Sedangkan, jika umpan balik negatif, respons yang terjadi pada akhirnya menghasilkan perubahan signifikan dalam struktur asli sel.
  • Pengaturan suhu tubuh : Salah satu fungsi homeostasis yang paling umum adalah pengaturan suhu tubuh. Ini adalah simbol bahwa tubuh manusia disimpan pada suhu yang sempurna dan memadai. Ini 97, 6 derajat Fahrenheit atau 36 Celcius. Nilai-nilai ini disebut titik referensi.
  • Bagaimana Dingin Mempengaruhi Suhu Tubuh Manusia : Ketika suhu tubuh turun di bawah batas-batas tertentu, homeostasis memastikan bahwa tubuh memanas lagi. Dengan kata lain, pembuluh darah mengerut atau tegang karena kurangnya panas, kulit berkontraksi dan apa yang disebut "benjolan bulu angsa" muncul, bulu-bulu atau rambut-rambut berdiri dan mengambil udara dari kulit dengan menawarkan retraksi tambahan terhadap dingin . Pada beberapa kesempatan otot-otot juga mengalami kontraksi karena suhu rendah yang menyebabkan getaran yang menyebabkan tubuh bergetar dan menghangatkan perlahan.
  • Bagaimana Panas Mempengaruhi Suhu Tubuh : Ketika terjadi perubahan suhu yang signifikan , sensor kulit memperingatkan hipotalamus, area yang terletak di otak. Misalnya, jika Anda berjalan-jalan, panas tubuh Anda akan meningkat relatif terhadap titik setel suhu. Ini terjadi ketika hipotalamus mengirimkan sinyal agar tubuh Anda menjadi dingin. Terutama, pembuluh darah melebar atau melebar untuk membantu darah mendekat ke permukaan kulit. Ini memungkinkan panas lebih mungkin untuk keluar dari tubuh ke udara. Kemudian kelenjar keringat mulai menghasilkan lebih banyak keringat. Ketika keringat menguap dari tubuh, itu menciptakan efek yang menarik dan menyegarkan.
  • Pengaturan gula darah : Dengan mengonsumsi karbohidrat seperti roti dan kentang, tubuh mengubahnya menjadi gula kecil atau glukosa. Glukosa sangat penting dalam tubuh manusia, karena digunakan sebagai sumber energi. Meskipun demikian, Anda tidak dapat memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit glukosa dalam darah Anda. Dalam hal ini, arti homeostasis adalah mempertahankan kadar gula darah yang konstan.

Jenis utama homeostasis

Tubuh manusia adalah mesin yang agung dan sebagian besar karena terus berjalan di berbagai lingkungan . Manusia mampu berkembang dalam suhu yang sangat rendah, di bawah diet dan gaya hidup yang berbeda. Bagian dari kondisi tubuh ini untuk beradaptasi dengan perubahan-perubahan ini adalah berkat homeostasis, karena arti homeostasis adalah keseimbangan.

Jenis-jenis homeostasis adalah:

Homeostasis ekstensi

Definisi homeostasis dalam ekstensi dapat dihasilkan dari sudut pandang umum, yaitu, itu merupakan singgungan terhadap karakteristik sistem apa pun, dapat dibuka atau ditutup, yang dengannya ia dapat mengatur lingkungan internal organisme sehingga dipertahankan stabil.

Homeostasis ekologis

Homeostasis

Ini adalah semacam keseimbangan dinamis yang dilakukan antara lingkungan alam dan lingkungannya. Keseimbangan dapat menghilang karena berbagai alasan termasuk: banjir, kebakaran, gempa bumi dan bencana alam lainnya.

Homeostasis ekologis mewakili, kemudian, pertukaran yang ada di antara lingkungan alam yang berbeda, yang memungkinkan keseimbangan dalam suatu ekosistem; menganggap ini sangat diperlukan untuk bertahan hidup. Dalam kasus planet ini secara umum, keseimbangan homeostatis ditunjukkan dalam hubungan yang ada antara suatu ekosistem dan perubahan iklim yang terjadi.

Homeostasis ekologis juga dikenal sebagai keseimbangan ekologis, sekitar tahun 1950 dipertanyakan karena beberapa menganggap bahwa perubahan konstan dan radikal dalam populasi sangat sering dan keseimbangan itu tidak konstan. Dengan cara yang sama mereka menegaskan bahwa teori-teori ini digantikan oleh Teori Kekacauan dan Teori Bencana.

Faktor ekologis yang secara negatif mempengaruhi homeostasis ini adalah gempa bumi, badai, kekeringan dan perubahan iklim seperti gelombang dingin dan panas.

Homeostasis cybernetic

Istilah ini diciptakan pada pertengahan abad ke-20 oleh seorang dokter Inggris bernama Williams Ross Ashby, yang menciptakan homeostat yang mengatur dirinya sendiri melalui umpan balik. Dengan kata lain, homeostasis cybernetic menawarkan berbagai sistem elektronik kemampuan untuk tetap seimbang.

Homeostasis psikologis

Homeostasis

Ketika ketidakseimbangan terjadi secara internal pada manusia, itu juga dapat terjadi secara psikologis. Jadi homeostasis psikologis adalah keseimbangan antara kebutuhan dan kepuasan manusia.

Homeostasis psikologis adalah sejenis homeostasis yang sedikit berbeda dan aneh, sama sekali tidak berhubungan dengan alasan mengapa homeostasis biologis dilakukan. Asimilasi ini tergantung pada faktor-faktor mental, rangsangan dari variabel-variabel yang tidak dianggap sepenuhnya ilmiah, karena mereka sangat serbaguna sehingga mereka tidak mengakui bidang studi yang menyelidiki mereka. Ini bisa berupa perasaan, pikiran cemas atau cemas, yang menentukan cara tubuh mengasimilasi proses homeostasis. Proses ini dapat dipengaruhi oleh masalah psikologis, yang menyebabkan penyakit kekurangan gizi seperti bulimia.

Homeostasis oksigen untuk proses seluler

Ketika ketinggian dinaikkan, oksigen sekitar di atmosfer kurang dari yang ditemukan di permukaan. Untuk alasan ini, respirasi pada individu di lingkungan ini akan berakhir tidak mencukupi pada tingkat yang teratur, tubuh melalui homeostasis mengintensifkan laju pernapasan dan kemudian perlahan-lahan meningkatkan produksi sel darah merah dalam darah .

Homeostasis metabolisme sel

Jenis homeostasis ini merujuk pada fakta bahwa komposisi kimiawi dari lingkungan internal suatu organisme tidak boleh diubah dan harus dijaga agar tidak berubah. Artinya, produk yang dibentuk oleh metabolisme seluler akan segera dibuang, jenis proses ini hadir di kelenjar sebaceous dan keringat, paru-paru, meskipun yang paling penting adalah yang dilakukan oleh ginjal.

Mekanisme homeostatis

Pada dasarnya ada dua jenis mekanisme homeostatik yaitu:

Jalur saraf : yang fungsinya adalah pengaturan tekanan darah pada manusia dan mamalia pada umumnya. Ini juga mengatur konsentrasi oksigen dan CO2 dalam darah manusia.

Rute endokrin : dalam hal ini mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Juga pengaturan hubungan antara protein, karbohidrat dan lemak. Selain mengendalikan efek puasa dan makan pada tubuh.

Pentingnya homeostasis pada manusia

Dalam tubuh manusia, sistem endokrin dan saraf mengontrol homeostasis. Organ dan sistem memberikan umpan balik ke otak. Tubuh mempertahankan homeostasis dengan mempertahankan suhu, keseimbangan pH, keseimbangan antara elektrolit dan air, pernapasan, dan menjaga tekanan darah.

Ketika seseorang makan makanan yang mengandung sejumlah besar elektrolit, seperti garam dapur, sistem saraf mendeteksi ketidakseimbangan elektrolit. Otak mengirimkan sinyal ke tubuh untuk menahan air dan menjaga keseimbangan elektrolit. Secara fisik Anda bisa melihat bengkak di kaki, serta haus.

Ketika cairan diminum secara individual, elektrolitnya encer dan sebagai respons terhadap peningkatan air, sel melepaskan apa yang sudah ada untuk mempertahankan homeostasis. Ginjal kemudian menyaring kelebihan cairan dan elektrolit dari sistem.

Homeostasis dalam proses asimilasi, menggabungkan fungsi pengatur vitamin yang berinteraksi dengan tubuh untuk mengubahnya menjadi energi untuk mendukung kehidupan. Ini mengacu pada mekanisme untuk keluar dari energi berlebih yang diperlukan untuk memenuhi homeostasis yang efisien. Ini mengatur dengan produksi hormon yang masuk ke dalam tubuh, contoh koreografi ini adalah saluran kemih, di mana zat yang disaring tidak perlu dilepaskan. Keringat dan kelenjar yang bertanggung jawab atas ledakan cairan tubuh, ini untuk menjaga tubuh pada suhu standar, sambil melepaskan zat berlebih.

Fungsionalitas tubuh ini terkait erat dengan metabolisme, karena respons yang dimilikinya terhadap eksterior akan bergantung pada asimilasi makanan. Kondisi iklim, atmosfer atau hanya eksterior dapat berdampak negatif terhadap keadaan tubuh, tetapi jika homeostasis dilakukan dengan cara yang benar, vitamin konglomerat akan bertindak sebagai energi bagi tubuh.

Homeostasis dan sistem saraf

Melestarikan homeostasis

Sistem biologi, seperti tubuh manusia, selalu jauh dari titik keseimbangannya. Misalnya, ketika berolahraga, otot meningkatkan produksi panas dan meningkatkan suhu tubuh. Dengan cara yang sama, ketika Anda minum segelas jus buah, glukosa darah Anda meningkat. Homeostasis tergantung pada kemampuan tubuh untuk mendeteksi dan menentang perubahan ini.

Loop umpan balik negatif sering digunakan untuk mempertahankan homeostasis. Siklus ini bertindak berlawanan dengan stimulus, atau sinyal, yang memicu mereka. Misalnya, jika suhu badan terlalu tinggi, loop umpan balik negatif akan bertindak untuk menurunkannya kembali ke nilai referensi, atau nilai nominal 98, 6 ° F / 37, 0 ° C.

10 Contoh Homeostasis pada Manusia

Homeostasis

Contoh 1: Akselerasi Pernapasan

Ketika manusia terpapar pada lingkungan konsentrasi oksigen rendah, atau ketika kadar oksigen darahnya terlalu rendah untuk memenuhi permintaan seluler, misalnya ketika berolahraga, muncul respons langsung yang mempercepat pernapasan dengan mencari meningkatkan jumlah udara yang dihirup. Pada saat itu detak jantung meningkat dan tekanan darah meningkat, memberikan irigasi yang lebih baik untuk darah beroksigen di dalam tubuh.

Contoh 2: Pemeliharaan kadar glukosa

Glukosa adalah kelas gula yang ditemukan dalam aliran darah, tetapi agar seseorang tetap sehat, kadar glukosa harus dijaga pada tingkat yang tepat. Jika kadar ini meningkat, pankreas mengeluarkan hormon yang dikenal sebagai insulin dan jika, sebaliknya, mereka tetap sangat rendah, hati mengubah glikogen dalam darah menjadi glukosa, meningkatkan kadar itu.

Contoh 3: Keseimbangan asam dan basa

Manusia mengandung, dalam tubuh mereka, komponen kimia yang disebut asam dan basa, keseimbangan di antara mereka diperlukan untuk membuatnya bekerja secara optimal. Ginjal dan paru-paru adalah dua sistem organ yang bertanggung jawab untuk mengatur zat-zat ini dalam tubuh.

Contoh 4: Suhu tubuh

Suhu tubuh bagian dalam tubuh manusia adalah contoh homeostasis yang baik. Dalam tubuh yang sehat, suhu tubuh harus 37 ° dan melepaskan panas dengan mengendalikan suhunya.

Contoh 5: Kontrol kalsium

Homeostasis mengatur kadar kalsium dalam tubuh manusia. Ketika kadar ini turun, hormon paratiroid melepaskan, jika mereka sangat tinggi, tiroid membantu memperbaiki kalsium di tulang dan menurunkan kadar mereka dalam darah.

Contoh 6: Latihan fisik

Aktivitas fisik menyebabkan tubuh mempertahankan homeostasis, mengirimkan laktat ke otot untuk mendapatkan energi.

Contoh 7: Fungsi sistem kemih

Zat beracun yang masuk ke dalam darah menunda homeostasis dari tubuh. Namun, ia merespons dengan menyingkirkan mereka melalui sistem kemih. Ketika seseorang buang air kecil, dia membuang semua racun dan komponen tidak menyenangkan lainnya dari darah dan homeostasis dikembalikan ke tubuh.

Contoh 8: Ketinggian air

Lebih dari 50% dari berat tubuh manusia terdiri dari air, homeostasis bertugas menjaga keseimbangan cairan yang benar . Sel-sel yang mengandung banyak air membengkak sedemikian rupa sehingga berisiko meledak, tetapi sel-sel yang mengandung sangat sedikit dapat mengurangi ukurannya. Tubuh manusia harus menjaga keseimbangan sehingga tidak ada kasus ini terjadi.

Contoh 9: Regulasi arteri

Tubuh dengan tekanan darah yang sehat adalah contoh homeostasis. Ketika jantung mendeteksi perubahan tekanan darah, jantung mengirimkan sinyal ke otak dan kemudian menerima sinyal tentang cara merespons. Ketika tekanan darah sangat tinggi, jantung melambat, tetapi jika terlalu rendah itu mempercepat gerakannya.

Contoh 10: Sistem limfatik dan fungsinya

Tubuh manusia terkena virus dan bakteri yang dapat menyebabkan penyakit, sistem limfatik bertanggung jawab untuk menyerang dan membantu melestarikan homeostasis, melawan infeksi untuk menjaga tubuh yang sehat.

Direkomendasikan

Amal
2020
Filia
2020
Herpetología
2020