Hukum Avogadro

Hukum Avogadro adalah bagian dari hukum gas ideal yang terkenal . Ini pertama kali dirumuskan oleh fisikawan Amedeo Avogadro, yang melalui teorinya tentang jumlah molekul dalam sampel gas, berhasil menjelaskan bagaimana gas bercampur, menjaga proporsi sederhana di antara mereka.

Avogadro mendukung hipotesisnya dalam studi yang sampai saat itu ada pada gas dan dalam hasil yang diperoleh dalam eksperimennya.

Hukum Avogadro

Avogadro merumuskan pada tahun 1811 postulat berikut:

"Volume gas yang sama dari zat yang berbeda, ketika dihitung dalam kondisi yang sama dalam tekanan dan suhu, memiliki jumlah partikel yang sama."

Mengapa ini terjadi?

Ketika jumlah gas di dalam wadah meningkat, akan ada jumlah molekul yang lebih besar, yang akan menyebabkan peningkatan frekuensi tabrakan terhadap dinding wadah, yang berarti bahwa tekanan di dalam wadah jauh lebih tinggi daripada yang luar, menyebabkan pendorong tiba-tiba naik. Sekarang, karena ada volume yang lebih besar dari wadah, jumlah tumbukan molekul terhadap dinding wadah akan berkurang dan tekanan akan kembali ke nilai aslinya.

Beberapa tahun berlalu sebelum Avogadro mengakui keberadaan molekul gas yang terdiri dari lebih dari dua atom yang sama. Menurutnya, selama reaksi kimia, partikel reagen harus diaktifkan kembali dengan lebih dari satu partikel reagen lain, yang berasal dari satu atau lebih partikel produk, tetapi sebuah partikel tidak dapat diaktifkan kembali dengan jumlah partikel yang tidak akurat.

Hukum Avogadro sangat penting bagi sains karena memungkinkan transformasi materi menjadi sejumlah partikel.

Direkomendasikan

Cinta
2020
Sun
2020
Epistemología
2020