Hukum Coulomb

Ia menerima nama ini berkat penciptanya, ahli matematika, ahli fisika dan insinyur Prancis Charles-Augustin de Coulomb (1736 - 1806). Ini menggambarkan secara matematis, melalui kuantifikasi, hubungan antara gaya, beban, dan jarak. Dengan demikian, ia merinci bagaimana biaya yang setara saling tolak, sementara biaya yang berbeda menarik satu sama lain. Hukum Coulomb menunjukkan bahwa gaya yang diberikan oleh dua benda bermuatan listrik didistribusikan secara timbal balik ke kuadrat jarak keduanya dan jelas sebanding dengan hasil muatan listriknya.

Hukum Coulomb

Orang Prancis berpose bagaimana reaksi muatan titik di hadapan orang lain dan dalam arti itu, apa yang akan menjadi besarnya gaya tarik listrik dengan mana muatan itu berinteraksi.

Dia melakukan pengukuran menggunakan keseimbangan puntir yang dibuat oleh dirinya sendiri, memperoleh sebagai hasilnya bahwa "dua titik beban saat istirahat berbanding lurus dengan produk besarnya keduanya dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak yang memisahkannya." Dengan kata lain, Charles-Augustine ingin menyatakan bahwa garis pemisah antara keduanya harus memadai untuk beban mereka, karena jika jaraknya tidak sebanding dengan beban, daya tarik akan lebih lemah.

Kemudian didefinisikan bahwa gaya tarik yang berinteraksi dengan benda bergantung pada muatan listriknya dan apakah itu positif atau negatif. Tanda muatan ini berkembang dalam amplop nukleusnya, yaitu, setiap fenomena listrik terdiri dari atom, yang memiliki inti yang dibentuk oleh proton (muatan positif) dan neutron (tanpa muatan), dan diselimuti oleh elektron (muatan negatif). Interaksi komposisi Anda sendiri kemudian akan menentukan gaya tarik ketika Anda berada di hadapan target lain yang memiliki muatan listrik.

Jika kedua tuduhan memiliki tanda yang sama, yaitu, jika keduanya positif atau negatif, garis-garis kekuatan saling tolak. Sebaliknya, jika dua dakwaan memiliki tanda-tanda yang berlawanan, garis-garis kekuatan saling menarik.

Contoh interaksi antara muatan positif dan negatif, dapat dilihat dengan magnet bahwa meskipun mereka bekerja dengan magnet dan bukan dengan muatan listrik, mereka memiliki prinsip yang sama, di mana dua magnet dengan muatan yang sama saling tolak, sedangkan magnet dengan muatan Seberang bersatu.

Akhirnya, harus diperhitungkan bahwa hukum ini hanya dapat diterapkan dengan benda-benda yang memiliki muatan listrik, yang kecil dalam kaitannya dengan jarak yang memisahkan mereka dan yang statis (tanpa gerakan), oleh karena itu Hukum Coulomb juga dikenal sebagai elektrostatik.

Direkomendasikan

Ternak Transhumant
2020
Endemisme
2020
Tejido Conductor
2020