Hukum Substantif

Hukum substantif mengacu pada serangkaian norma, aturan atau pedoman yang menuntut hak dan kewajiban individu yang mengandung tautan dengan perintah hukum yang diajukan oleh negara ; Dengan kata lain, itu adalah hak yang mengimplementasikan perilaku yang harus diikuti oleh subyek milik masyarakat tertentu ; di dalamnya ada seperangkat sistem substantif yang menetapkan sanksi. Hukum substantif dilampirkan, seperti yang dikatakan dalam norma konten substantif, seperti KUHP, KUHPerdata, antara lain. Perlu dicatat bahwa bagi para penulis tertentu hukum substantif mengusulkan kewajiban, hak atau bahkan menetapkan sanksi, seperti halnya norma-norma yang ditemukan dalam KUHP, yang disebut oleh mereka sebagai Kode substantif.

Hukum Substantif

Dengan kata lain, hukum substantif berkaitan dengan pengaturan langsung dan pembenaran tugas dan wewenang hukum pidana, hukum dagang, hukum perdata, dll. Hukum pidana substantif juga disebut hukum pidana materi yang diabadikan dalam hukum pidana. Di antara contoh paling umum dari hukum substantif yang dapat kita sebutkan: aturan yang menyatakan usia mayoritas, kewajiban seorang debitur dan hak-hak kreditor.

Akhirnya, dapat dikatakan bahwa hukum substantif adalah, kemudian, orang yang bertugas menormalkan tugas menjadi atau orang yang menyesuaikan perilaku setiap individu dan bagaimana mereka harus berperilaku dalam masyarakat atau masyarakat ; Contoh dari hal ini adalah peraturan yang menyatakan bahwa siapa pun yang menyebabkan kerugian kepada orang lain, berkewajiban untuk memperbaikinya, dikenal sebagai aturan umum dari Hukum Substantif atau Material, karena memberlakukan kewajiban hukum untuk memperbaiki atau mengganti rugi mendukung korban, oleh pelaku.

Direkomendasikan

Tuan rumah
2020
Bakterisida
2020
Arte Románico
2020