Humus

Humus adalah zat yang terdiri dari produk organik tertentu yang bersifat terlarut, yang berasal dari penguraian sisa-sisa organik oleh organisme dan mikroorganisme yang menguntungkan ( jamur dan bakteri). Ini ditandai dengan warna kehitaman karena jumlah besar karbon yang dikandungnya. Ini terutama ditemukan di bagian atas tanah dengan aktivitas organik.

Humus

Unsur-unsur organik yang membentuk humus sangat stabil, yaitu, tingkat dekomposisi mereka sangat tinggi sehingga mereka tidak lagi terurai dan tidak mengalami transformasi yang berarti .

Ada dua jenis humus; yang lama, yang dikenal dengan cara ini karena periode waktu yang lama berlalu, sangat membusuk, memiliki warna antara ungu dan kemerahan; beberapa substansi humik merupakan ciri khas dari jenis humus ini; mereka adalah asam humat, Humines adalah molekul dengan berat molekul yang cukup besar dan dibentuk oleh keterikatan asam humat, yang diisolasi memiliki penampilan plastisin. Asam humat adalah senyawa dengan berat molekul lebih rendah dan memiliki kapasitas pertukaran kation (ICC) yang tinggi, fitur penting dalam nutrisi tanaman. Humus tua hanya secara fisik mempengaruhi tanah . Ini menghemat air dan mencegah erosi, juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan nutrisi.

Humus muda, di sisi lain, memiliki karakteristik yang baru terbentuk, tingkat polimerisasi yang lebih rendah dan terdiri dari asam humat dan fulvat . Asam humat dibentuk oleh polimerisasi asam fulvat, dibentuk oleh dekomposisi lignin. Salah satu sumber utama humus ditemukan di tambang Leonardita dan Bernardita. Namun, ada sumber organik total seperti cacing tanah humus, rayap rayap, mentimun humus, antara lain. Bahwa selain menyediakan zat humat jauh lebih kaya dalam mikroorganisme bermanfaat dan unsur-unsur gizi, mereka lebih diterima di pertanian organik dan ekologis.

Humus dapat dibentuk oleh oksidasi sederhana necromass tanpa adanya organisme hidup, tetapi proses ini sangat dipercepat ketika organisme hidup menelan bahan organik atau mengeluarkan enzim yang mengubahnya.

Bahan organik yang membentuk dasar humus terutama berasal dari tumbuhan, kemudian mikroba dan hewan selama proses transformasi, sedangkan komponen dalam tanah sebagian besar berasal dari mineral. Bahan baku untuk humus adalah serasah dan puing-puing tanaman, dikombinasikan dengan komponen asal hewan, disimpan di cakrawala A ( nama yang diberikan ke permukaan tanah oleh ahli penyakit kaki ) atau dibentuk oleh hewan yang memindahkan tanah, termasuk cacing.

Direkomendasikan

Kurikulum kronologis
2020
Piramida Penduduk Regresif
2020
Zona contigua
2020