Imperialisme

Imperialisme disebut gaya pemerintahan di mana wilayah lain dikendalikan melalui kekuatan militer dan ekonomi. Hal ini ditandai dengan penggantian budaya asli, memaksakan budaya sendiri, karena dianggap lebih maju. Penyebab imperialisme umumnya adalah eksploitasi kekayaan, serta ekspansi militer dan ekonomi, namun eksploitasi semacam itu bertanggung jawab atas ketidakseimbangan ekonomi dan kemiskinan di negara yang berada di bawah kekuasaannya. Imperialisme Amerika saat ini adalah yang paling kuat, karena memiliki sarana ekonomi dan militer.

Imperialisme

Apa itu Imperialisme?

Imperialisme sebagai bentuk pemerintahan ditandai oleh dominasi politik yang dilakukan oleh kekuatan militer atas suatu wilayah, dengan menggunakan cara yang berbeda, di antaranya kepentingan kekuatan, politik, ekonomi dan budaya menonjol. Secara umum, negara-negara yang menggunakan jenis domain ini memiliki kekuatan militer yang besar, menerapkannya pada wilayah yang lebih lemah, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Menurut Lewis Samuel, ini dibagi menjadi dua jenis, yang pertama adalah regresif, yang terakhir ditandai dengan menaklukkan kota-kota, mengeksploitasi tanah mereka dan menghilangkan elemen yang tidak diinginkan. Jenis lainnya adalah imperialisme progresif, dibedakan dengan menghadirkan visi dunia yang lebih luas, ideologinya adalah memperluas peradaban pada masyarakat Dunia Ketiga tersebut, dengan argumen meningkatkan kualitas hidup dan budaya wilayah yang ditaklukkan.

Karakteristik Imperialisme

  • Ini mempromosikan akulturasi : negara yang menjalankan dominasi berusaha menggantikan budaya lokal.
  • Terapkan kekuatan militer pada suatu negara : ini biasanya digunakan saat menginvasi suatu wilayah.
  • Pemeliharaan kekuatan politik : mereka ditandai dengan memaksakan pemerintah dan menghapusnya sesuai kenyamanan mereka, mengabaikan hukum yang berlaku di negara itu.
  • Pendirian milik budaya asing : domain tidak hanya fisik, berkali-kali warga negara mengembangkan keterikatan tertentu pada suatu produk karena industri budaya. Yang lain percaya bahwa imperialisme AS sering menggunakan fitur ini secara rutin.

Penyebab Imperialisme

  • Temukan wilayah baru untuk mengeksploitasi sumber daya alam dan kekayaan yang ditemukan di sana.
  • Buat pasar pertukaran di dalam koloni, yang meliputi perusahaan negara dan swasta.
  • Pada awal abad ke-20, ada peningkatan yang signifikan dalam populasi Eropa, menghasilkan kekurangan lapangan kerja, yang menyebabkan negara-negara berkembang serta pasar mereka. Imperialisme Prancis adalah salah satu dari mereka yang membutuhkan ekspansi.
  • Etnosentrisme adalah penyebab lain, karena orang Eropa memiliki gagasan untuk menjadi ras yang dominan, sehingga mereka harus menaklukkan negara-negara kecil tersebut.

Imperialisme

Konsekuensi dari Imperialisme

Karena eksploitasi sumber daya yang berlebihan, ekonomi banyak negara terpengaruh, menyebabkan kemiskinan besar-besaran di masyarakat. Ini dapat dilihat di negara-negara di Afrika yang menderita akibat dari sistem ini.

Demikianlah dengan cara ini perbedaan-perbedaan antar ras muncul, yang sampai hari ini masih menonjol di antara bangsa-bangsa di dunia, belum lagi penyalahgunaan tenaga kerja yang menjadi sasaran rakyat.

Perbedaan antara Imperialisme dan Kolonisasi

Meskipun berbagi aspek-aspek tertentu, mereka tidak memiliki makna yang sama. Kolonialisme menunjukkan bahwa satu negara sepenuhnya mengendalikan negara lain, baik secara ekonomi, politik dan militer, selain melakukannya secara langsung, formal dan absolut. Sementara yang kedua menjalankan kontrol politik dan ekonomi, dan mungkin formal atau informal.

Imperialisme kontemporer

Itu berasal dari imperialisme merkantilis, berkembang pada abad ke-19. Di antara elemen yang paling penting dapat disebutkan monopoli pasar, di mana hanya beberapa perusahaan memiliki kendali.

Dari munculnya ini, kapitalisme mendukung pasar bebas, namun, dalam dekade terakhir abad ke-19, setelah revolusi industri, ia mengadopsi metode pasar baru; misalnya, monopoli, yang meningkatkan pendapatan perusahaan-perusahaan besar dan karenanya, dominasi pasar, yang secara luas disambut oleh kaum borjuis pada saat itu. Di antara contoh-contoh imperialisme yang masih berlaku sampai saat ini, kita dapat menyebutkan Amerika Utara dan Eropa.

Direkomendasikan

Barreras de la Comunicación
2020
Ahogamiento
2020
Manoreksia
2020