Indikator

Setiap objek atau orang yang bertugas menunjukkan, menunjuk, atau menggambarkan karakteristik suatu entitas di luar dirinya disebut indikator . Demikian pula, dapat didefinisikan sebagai serangkaian data atau informasi, mengenai aspek penting tertentu, seperti budaya atau ekonomi, di mana keadaan saat ini dan bagaimana evolusinya dari waktu ke waktu dapat dievaluasi. Dalam kimia, asam dan basa disebut demikian ketika mereka dimasukkan ke dalam zat apa pun, dan melalui aksi ion, mereka mampu mengubah warna; ini umumnya diterapkan dalam penelitian berbagai jenis, untuk mengamati reaksi zat yang dikenai

Indikator

Apa itu indikator

Mempertimbangkan penjelasan sebelumnya, suatu indikator dipahami sebagai serangkaian titik awal atau titik rujukan yang terdiri dari berbagai data, angka, informasi, ukuran dan bahkan pendapat yang membuka jalan bagi pengembangan studi, evaluasi atau proses spesifik yang terkait dengannya.

Ini juga tentang menunjukkan sesuatu melalui sinyal atau serangkaian tanda tertentu. Misalnya, kata tersebut dapat digunakan dalam topik ekonomi: "Gaji negara saat ini merupakan indikator bahwa, secara ekonomi, wilayah ini sedang mengalami penurunan yang dalam."

Pada prinsipnya, sulit untuk memahami apa indikator itu karena berbagai ilmu atau disiplin yang menggunakannya, ini menunjukkan bahwa itu adalah kata yang cukup umum, tetapi dengan makna yang penting dan tidak salah dalam disiplin ilmu yang menggunakannya.

Ini adalah titik rujukan yang menyediakan informasi kualitatif atau kuantitatif, sebagaimana adanya dan yang terdiri dari fakta.

Anda dapat berbicara tentang berbagai topik dan konsepnya tidak berubah, tidak masalah jika Anda berbicara tentang politik, indikator ekonomi, indikator kualitas, matematika atau indikator demografi, pada akhirnya, itu akan selalu menjadi referensi, sinyal atau indikasi .

Indikatornya bahkan dapat berupa fisik, sehingga dapat membimbing orang ke suatu tujuan atau mencegah mereka melakukan sesuatu, misalnya, ada indikator rambu-rambu jalan, jam (yang menunjukkan waktu) dll. Setiap hari indikator kata digunakan untuk berbicara tentang kenyataan yang bisa tetap seperti ini atau berubah.

Fungsi suatu indikator

Dengan memberikan informasi berharga dalam penyelidikan atau percakapan karena relevansi dan rujukan yang dimilikinya dengan topik atau disiplin ilmu lain, indikator memiliki fungsi spesifik dan yang merupakan parameter dasar atau pemantauan untuk mencapai evaluasi proyek darimana Itu berbicara atau salah satu yang akan dieksekusi, tetapi juga, dengan benar menentukan tujuan selalu dengan cara yang tepat dan ringkas, sehingga masing-masing cukup untuk menggunakannya tidak hanya sekali tetapi beberapa kali. Oleh karena itu, indikator perlu diverifikasi sebelum menggunakannya terlepas dari konteks atau jenisnya.

Karakteristik suatu indikator

Apa pun tema atau konteks penerapannya, ia akan selalu memiliki serangkaian karakteristik yang menjadikannya unik dan menjadikannya individual dari kata-kata lainnya. Selain itu, harus selalu diberkahi dengan ketersediaan, yaitu, bahwa ia dapat berkontribusi data dan mengumpulkannya ketika paling dibutuhkan, sehingga kebutuhan sangat penting.

Itu juga harus memiliki kesederhanaan, ini berarti bahwa pemahamannya sederhana dan dapat didefinisikan dengan cara yang berbeda sesuai dengan konteksnya. Sangat penting bahwa itu dapat beradaptasi, sehingga menyesuaikan dengan kebutuhan dan variasi penggunaannya.

Stabilitas juga merupakan bagian dari karakteristik utama indikator dan itu adalah karena ada dasar logis di mana parameter yang sama dapat digunakan di masa depan. Itu harus dapat dilacak karena asal dari indikator itu harus ditemukan, mengapa itu disebutkan atau digunakan, di mana itu pertama kali digunakan dan bagaimana itu digunakan.

Akhirnya, ia harus memiliki tingkat keterwakilan dan relevansi, sehingga validitasnya dapat dievaluasi dan akhirnya menggunakannya tanpa masalah.

«> Memuat ...

Elemen suatu indikator

Seperti halnya disiplin atau topik penting, indikator juga memiliki unsur-unsur, ini membuat konseptualisasi atau definisi mereka spesifik dan tepat. Ini bukan sesuatu yang rumit, tidak terlalu luas, hanya serangkaian senyawa yang membuat kata indikator masuk akal dan dapat digunakan pada waktu yang berbeda sesuai dengan konteks, jenis dan fungsi.

Elemen pertama adalah "apa", yaitu, apa referensi yang tepat dari indikator, apa yang dibicarakannya atau apa yang ingin dihubungkan?

Elemen kedua adalah "siapa, siapa atau apa" adalah angka atau komunitas yang sedang diperdebatkan.

"Berapa" adalah elemen-elemen lain yang harus disebutkan dalam bagian ini dan ini tentang nilai-nilai numerik yang terlibat dalam subjek yang dimaksud, apa parameter yang dicari atau yang dimiliki.

"Kapan" mengacu pada saat yang tepat di mana indikator itu akan digunakan atau digunakan, jika itu adalah periode waktu tertentu, satu tahun atau satu hari.

Akhirnya, "di mana" dan merujuk ke situs atau tempat di mana indikator sedang digunakan atau akan digunakan. Beberapa elemen dapat dihilangkan sesuai dengan konteks di mana mereka akan digunakan, umumnya mereka adalah di mana dan kapan.

Jenis-jenis indikator

Indikator

Setiap organisasi perlu memiliki langkah - langkah efektivitas, ini karena jika Anda tidak memiliki kontrol atau tindakan sesuatu, tidak ada peluang untuk meningkat dan, karenanya, tidak ada evolusi. Sebagian besar perusahaan dan disiplin memiliki berbagai jenis indikator yang memberi mereka manfaat optimal dalam hal pengukuran dan kontrol, baik perusahaan maupun dalam pengambilan keputusan, akun matematika, dll.

Jenis-jenis indikator melampaui contoh-contoh seperti kesehatan, Ph, dalam kimia atau indikator produktivitas, mereka lebih mengacu pada lingkungan bisnis, namun, dapat digunakan dalam mata pelajaran yang berbeda.

Indikator poin

Mereka menyediakan data dan informasi tentang situasi tertentu, serta statistik mereka dalam hal penyediaan layanan tertentu. Dalam dirinya sendiri, ini adalah statistik numerik, umumnya diterapkan dalam sensus, formulir, dll. Indikator ekonomi makro dapat disebut sebagai contoh langsung dari aspek ini.

Indikator terakumulasi

Mereka umumnya bekerja di perusahaan besar untuk menetapkan strategi yang harus diikuti sesuai dengan hasil bulan akuntansi, sehingga dapat meningkatkan laba dan mengesampingkan kebijakan yang tidak menguntungkan mereka. Dengan ini, apa yang dicari adalah memiliki ukuran indeks manajemen di perusahaan, yaitu apa yang disebut indikator kinerja.

Indikator efektivitas

Tujuannya adalah untuk memverifikasi apakah tujuan yang ditetapkan oleh perusahaan, orang atau disiplin, sesuai dengan konteksnya, telah dicapai dalam periode waktu yang telah ditentukan dengan indeks sebelumnya. Ini lebih kuantitatif daripada pengukuran kualitatif karena membandingkan prestasi sebelumnya dengan yang ingin diperoleh.

Indikator efisiensi

Ini adalah tentang pengukuran produktif dan dampak biaya pada produksi layanan atau barang perusahaan, tentu saja, ini dalam lingkungan bisnis. Mereka membuat grafik atau menunjukkan ruang lingkup angka, produk, atau merek tertentu.

Indikator efektivitas

Ini didasarkan pada kemampuan untuk mengubah semua kelemahan perusahaan menjadi kekuatan yang memungkinkannya untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitasnya . Itu mencari inovasi dan memenuhi kebutuhan klien atau orang tergantung pada konteks di mana ia digunakan.

Indikator perencanaan

Perbedaan yang terlihat antara apa perencanaan itu dan apa yang dilakukan diukur. Ini adalah cara perbandingan aktif antara satu subjek dan lainnya, bahkan antara angka, persamaan, politik atau kedokteran. Ini penting di semua bidang, justru karena berkat perbandingan potensi peningkatan topik, ditemukan cara untuk mengatasi persaingan.

Indikator kualitas

Mereka hanyalah bukti konklusif bahwa data, elemen atau senyawa yang disediakan valid dan dapat diandalkan, tidak hanya di tingkat bisnis, tetapi juga dalam konteks umum.

«> Memuat ...

Contoh indikator

Indikator

Seperti disebutkan di seluruh konten ini, indikator adalah perbandingan antara satu atau lebih data, ini menghasilkan hasil atau nilai tertentu yang maknanya dapat dimengerti oleh orang yang bertanggung jawab atas analisis.

Estps dapat digunakan di berbagai bidang, tidak ada satu pun yang menjadikannya milik mereka sendiri, jadi penggunaannya memiliki cakupan yang cukup panjang. Salah satu contoh yang paling layak untuk disebutkan adalah indikator persentase, serta indikator biasa seperti tingkat pengangguran, informalitas atau aktivitas.

Selain itu, seperti yang telah disebutkan, mereka dapat digunakan untuk tujuan yang berbeda, misalnya, indikator manajemen digunakan untuk memiliki pemantauan tetap terhadap kegiatan dan persediaan perusahaan. Ini mengukur jumlah komputer yang tersedia untuk karyawan, karyawan aktif di perusahaan, staf umum (tidak hanya administrasi tetapi juga pekerja) dan jam kerja. Contoh layak lainnya dalam bagian ini adalah produk atau hasil, yang mengukur atau membangun hubungan antara barang dan jasa yang berasal dari tindakan pelatihan.

Indikator hasil bertugas mengukur kuota pelatihan yang telah dibuat, variabel dalam desain kurikulum yang dihasilkan, variabilitas dalam regulasi kompetensi, variasi dalam jumlah total guru yang tersedia untuk kursus pelatihan. dan jumlah jam yang tersedia untuk pelatihan.

Contoh lain adalah indikator dampak, yang mengeksternalisasi perubahan yang diharapkan setelah sesi pelatihan. Perubahan-perubahan ini dinyatakan dalam periode waktu tertentu, bisa pendek, menengah atau panjang, semuanya tergantung pada keefektifan konten yang diajarkan.

Indikator dampak mengukur variasi dalam pendapatan, berbagai situasi ketenagakerjaan, peningkatan produktivitas yang signifikan dalam pelatihan, dalam hal kecelakaan kerja, penurunan atau kenaikannya, peningkatan di bidang tersebut. kesehatan, tingkat pengembalian seluruh staf sesuai dengan unit terbalik dan pengembalian global, juga dari pendekatan unit terbalik.

Direkomendasikan

Judaísmo
2020
Burocracia
2020
Usia
2020