Inkonsistensi

Inkonsistensi hanyalah kurangnya koherensi dalam sikap, perilaku dan kepercayaan. Misalnya, mengatakan kebalikan dari apa yang kita pikirkan dan melakukan kebalikan dari apa yang kita katakan. Oleh karena itu pepatah terkenal "melakukan apa yang saya katakan tetapi tidak apa yang saya lakukan." Betapa bijaknya Ucapan Populer kita!

Dalam bahasa kami, kami menggunakan istilah sinonim, seperti inkonsistensi, inkonsistensi, atau absurditas. Karena itu, logika dan kongruensi akan menjadi antonim.

Inkonsistensi

Ketika kita berbicara, kita harus mematuhi beberapa aturan logis dasar. Jika kata-kata kami tidak menghormati prinsip-prinsip logis, ada ketidakkonsistenan. Dalam pengertian ini, fondasi non-kontradiksi adalah kriteria kongruensi, karena kita tidak dapat mengatakan bahwa sesuatu adalah sesuatu dan pada saat yang sama tidak (Juan tinggi tetapi pendek tidak sesuai dengan prinsip ini). Prinsip identitas adalah kriteria fundamental lain, karena sesuatu tentu sama dengan dirinya sendiri. Kedua prinsip ini adalah contoh nyata dari hukum pemikiran yang memengaruhi bahasa. Fakta tidak menghormati mereka menyiratkan ketidakkonsistenan yang jelas.

Beberapa tokoh retoris memiliki inkonsistensi tertentu, tetapi itu bukan kontradiksi yang ketat, tetapi permainan bahasa. Sebagai contoh, paradoks yang kita ungkapkan ketika berbicara tentang musik bisu, ayat terkenal Santo Teresa "Aku hidup tanpa hidup dalam diriku" atau deskripsi seseorang sebagai orang kaya dan miskin. Teater seni absurd dan surealis juga memiliki makna yang tidak masuk akal dan tidak sesuai, tetapi ini tidak berarti bahwa mereka tidak memiliki makna.

Terkadang kita menegaskan hal-hal yang bertentangan dengan tindakan kita. Jika saya mengatakan bahwa saya adalah orang yang memiliki perasaan yang baik tetapi tidak membantu orang lain, saya mengatakan ketidaksesuaian, karena apa yang saya katakan dan apa yang saya lakukan tidak sesuai.

Ketidaksesuaian tidak selalu merupakan kebohongan, karena seseorang dapat dengan jujur ​​percaya bahwa mereka mengatakan yang sebenarnya, meskipun kata-kata mereka tidak benar. Kurangnya korespondensi antara kata-kata yang kita ucapkan dan perilaku kita adalah ekspresi dari kontradiksi internal.

Jika seseorang ingin mencapai tujuan tetapi tidak bertindak sesuai, kami menemukan kontradiksi lain. Karena itu, jika saya mengatakan bahwa saya ingin meningkatkan bahasa Inggris saya tetapi saya tidak lagi belajar, saya menjadi tidak konsisten.

Direkomendasikan

Dogma
2020
Geometría
2020
Tejido Conductor
2020