Intoleransi agama

Istilah intoleransi agama mengacu pada suatu bentuk intoleransi terhadap kepercayaan atau praktik keagamaan atau, jika gagal, kurangnya adat istiadat tersebut, yang dimiliki seseorang atau suatu kelompok. Ini mungkin disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk fakta memiliki keyakinan agama yang berbeda, untuk menghadirkan ideologi yang berbeda, serta fakta sederhana memiliki sentimen anti-agama. Jenis sikap ini bahkan dapat menyebabkan agresi fisik, verbal, psikologis, antara lain. Contoh nyata dari jenis intoleransi dalam penganiayaan agama yang dijalani di berbagai belahan dunia saat ini. Penyebab utama untuk jenis sikap pada bagian masyarakat terjadi terutama karena tidak adanya toleransi agama, kebebasan beragama dan pluralisme sejauh agama yang bersangkutan.

Intoleransi agama

Penting untuk dicatat bahwa tidak ada penyebab tunggal yang menjelaskan intoleransi agama, namun dimungkinkan untuk berbicara tentang argumen yang sangat umum di antara mereka yang menjalankan satu agama dan tidak toleran terhadap yang lain. Argumen tersebut sangat sederhana: secara umum, semua orang menganggap bahwa agama mereka adalah agama yang benar, karena alasan itu adalah sesuatu yang normal yang bertentangan dengan mereka yang membela doktrin palsu, dari sudut pandang mereka.

Ini adalah fenomena yang sama tuanya dengan asal usul agama. Pada zaman kuno ketika orang-orang Kristen pertama melaksanakan ritual mereka, mereka harus bersembunyi di katakombe karena otoritas Romawi pada waktu itu tidak mentolerir kepercayaan seperti itu. Sejak zaman kuno, orang- orang Yahudi telah menjadi korban penganiayaan berkali-kali dalam sejarah mereka, dan motivasi utama untuk penganiayaan ini adalah permusuhan terhadap adat dan kepercayaan yang mereka pertahankan.

Di sisi lain, visi agama orang-orang pra-Kolombia diperangi oleh orang-orang Kristen ketika mereka tiba di benua Amerika. Bahkan di dalam agama Kristen sendiri ada kasus-kasus intoleransi terhadap doktrin-doktrin Kristen lainnya, yang telah diklasifikasikan sebagai ajaran sesat atau penyimpangan dari iman yang otentik. Semua kasus yang disebutkan ini adalah tanda bahwa penolakan dan intoleransi terhadap kepercayaan orang lain telah menjadi konstan yang telah muncul sejak jaman dahulu dan berlanjut hingga saat ini.

Direkomendasikan

PVC
2020
Fisiognomi
2020
Taksonomi Tumbuhan
2020