Jalan Sutra

Silk Road adalah nama yang diberikan untuk serangkaian rute perdagangan yang diselenggarakan khusus untuk perdagangan sutra dari abad ke-1 SM. C., yang meliputi hampir seluruh benua Asia, menghubungkan Mongolia dengan Cina, anak benua India, Afrika, Eropa, Suriah, Turki, Arab, dan Persia . Ini legenda yang melaluinya karavan yang berdagang dengan produk-produk dari Timur dan Barat melakukan perjalanan selama berabad-abad, selain itu juga berfungsi sebagai jembatan di mana ide, pengetahuan dan dasar-dasar agama Buddha dan Islam ditransmisikan.

Jalan Sutra

Nama "Jalan Sutra" ditemukan oleh ahli geografi Jerman Ferdinand Freiherr von Richthofen, yang pada tahun 1877 menggunakannya untuk pertama kalinya dalam karyanya "Pendekatan Lama dan Baru ke Jalan Sutra". Gagasan nama itu muncul karena sutra adalah barang dagangan paling banyak diperdagangkan yang beredar di sepanjang rute ini, yang pembuatannya merupakan rahasia yang hanya dimiliki orang Cina. Para pemukim Roma kuno adalah mereka yang menunjukkan minat paling besar pada sutra, menganggapnya sebagai bahan mewah, yang bertanggung jawab untuk membuat bahan ini dikenal di wilayah itu adalah Parthia, yang terlibat dalam perdagangan mereka, selain sutra, yang besar berbagai produk dikomersialkan melalui rute-rute ini, seperti berlian, rubi, batu, wol, gading, rempah-rempah, kaca, koral antara lain.

Spesialis memastikan bahwa rute ini ada sebagai ruang untuk pertukaran berbagai jenis sejak Paleolitik, menjadi sisa dari apa yang disebut Rute Jade, yang ada sekitar 7000 tahun yang lalu. Jalan-jalan ini diyakini muncul sebagai hasil dari kaisar Tiongkok Wu dari keingintahuan dinasti Han tentang peradaban jauh yang menghuni wilayah barat. Pada saat itu, bangsa Romawi dan Yunani menggunakan nama " negara makhluk" untuk menamai Cina a. Selama masa kekristenan, orang-orang kekaisaran yang menjadi pengagum sutra setelah memperolehnya berkat Parthia, yang pada saat itu bertanggung jawab atas perdagangan ini.

Direkomendasikan

Rantai Evolusi
2020
Dajjal
2020
Yayasan
2020