Jurnalisme Informatif

Jurnalisme informatif muncul sekitar 1870 dan hidup berdampingan selama beberapa waktu dengan jurnalisme ideologis . Ini lebih berfokus pada narasi atau sejarah fakta daripada ide . Genre informasi lebih penting: berita, kronik, dan laporan.

Saat ini, di antara profesi yang paling diakui dan penting dalam masyarakat Barat kami menemukan jurnalisme, profesi yang menyiratkan nilai-nilai tertentu dan juga memiliki banyak persyaratan yang membedakannya dari kebanyakan profesi.

Salah satu karakteristik utama masyarakat tempat kita tinggal adalah kebutuhan permanen akan informasi. Ini, yang tidak pernah berakhir dengan mengetahui apakah itu suatu keharusan atau pemaksaan yang kita terbiasa, berarti bahwa kita harus diberitahu secara permanen, sadar akan apa yang terjadi tidak hanya di tempat kita tetapi juga dalam apa yang terjadi di sebagian besar dunia. dunia.

Jurnalisme Informatif

Profesi seperti jurnalisme, yang tanggung jawab utamanya adalah memberi informasi, jelas akan menjadi salah satu yang paling dicari. Dan, pada saat yang sama, jurnalisme informatif menjadi bentuk jurnalisme yang paling banyak diminta, yang membutuhkan lebih banyak ruang di media grafis dan audiovisual . Dengan jurnalisme informasi bahwa komunikasi menjadi tindakan publik.

Kita harus menyoroti genre informatif:

Wawancara pernyataan. Laporkan pendapat seseorang. Ini dimulai dengan presentasi orang yang diwawancarai, dan diikuti oleh daftar pertanyaan dan jawaban.

Dokumentasi. Kirim teks dengan data tentang suatu peristiwa atau bangun hubungan dengan apa yang terjadi.

Laporan informatif. Mengatasi peristiwa terkini atau sebelumnya, atau merujuk pada situasi kepentingan sosial . Tergantung pada topiknya, itu bisa dari minat manusia, kepentingan sosial atau pendapat.

Berita Teks disiarkan di radio, televisi, atau pers yang memberikan informasi tentang peristiwa terkini. Informasi ini disusun mengikuti prinsip relevansi informatif, dibagi menjadi: informasi utama, entri, sumber, badan berita.

Jika kita memahami bahwa jurnalisme informasi memiliki tujuan utamanya, tepatnya, untuk memberi informasi, kita akan memahami bahwa menemukan wartawan yang jauh lebih terpapar pada situasi yang sangat khusus dan yang masih harus melanjutkan profesinya. Ini sangat jelas ketika kita berbicara, misalnya, tentang koresponden perang, ponsel dan penulis sejarah yang berada di tengah-tengah kekerasan, bencana alam, situasi risiko, dll.

Semua ini yang menjadikannya salah satu profesi paling berisiko, tetapi pada saat yang sama lebih manusiawi.

Direkomendasikan

Perbuatan
2020
Cadangkan
2020
Sun
2020