Katalisis enzimatik

Untuk reaksi kimia untuk mematahkan ikatan beberapa zat awal, mereka membutuhkan kekuatan pengaktif. Inilah yang disebut reagen, yang memungkinkan zat awal diubah menjadi zat atau produk akhir. Enzim, sebagai katalis yang baik, bertanggung jawab untuk meningkatkan kecepatan reaksi kimia, mengurangi energi aktivasi.

Katalisis enzimatik

Enzim adalah protein yang biasanya mengkatalisasi reaksi biokimia dalam spesimen hidup dengan sangat presisi. Ada kemungkinan bahwa beberapa enzim ada dengan presisi absolut, yaitu, mereka hanya cocok untuk mengkatalisasi reaksi tertentu. Contohnya adalah urease, yang bertanggung jawab untuk mengkatalisis hidrolisis urea.

Ada enzim lain yang memiliki ketepatan kelompok, seperti halnya enzim proteolitik, yang bertanggung jawab untuk mengkatalisis hidrolisis peptida dengan beberapa sifat struktural. Ada juga enzim dengan presisi stereokimia, yang bertanggung jawab untuk mengkatalisis reaksi stereoisomer dari molekul tertentu dan bukan yang lain.

Gerakan katalitik ini, bagi sebagian besar enzim, didirikan di area kecil molekul, yang dikenal sebagai "pusat aktif." Molekul tempat enzim bekerja disebut substrat, ia bergabung dengan pusat aktif menciptakan kompleks enzim dan selama itu terikat pada enzim, substrat menjadi produk dan di sinilah ia terpisah dari enzim.

Katalisis enzimatik dilambangkan melalui persamaan berikut:

E + S → ES → E + P, dalam hal ini, E berarti enzim, S melambangkan substrat, P adalah produk dari reaksi dan ES, mengacu pada kompleks Enzim-Substrat.

Pada sebagian besar reaksi enzimatik, akumulasi enzim jauh lebih rendah daripada substrat (E <S), oleh karena itu, ES akan lebih kecil dari S, ini akan memungkinkan pendekatan keadaan tunak untuk diterapkan untuk ES. Selama katalisis enzimatik, baik suhu dan pH akan memiliki pengaruh yang baik pada percepatan reaksi, mendukung keberadaan nilai-nilai yang sangat efisien, di mana kecepatan reaksi pasti. Dengan cara ini, enzim akan dapat menonaktifkan lebih cepat, ketika suhu mencapai nilai di atas 35 ° C, sebagai akibat dari denaturasi protein.

Direkomendasikan

Aborigin
2020
Tolak
2020
Kota Satelit
2020