Kekaisaran Alexander Agung

Kerajaan Alexander Agung dimulai setelah ayahnya meninggal (Philip II dari Makedonia) pada 336 SM pada awal pemerintahannya, ia berhasil memaksakan diri pada orang-orang yang diperintah oleh Makedonia, yang begitu ayahnya meninggal, mereka ingin memberontak. Setelah merebut kembali kota-kota seperti Athena, Thebes dan Thessaly, yang akhirnya mengakui hegemoni mereka.

Setelah ini, Makedonia akhirnya menjadi negara militer yang kuat yang secara tidak langsung mengendalikan Yunani oleh liga Korintus yang disebutkan di atas. Setelah ini, Alexander mengadopsi nama Hegemon, sehingga menempatkan dirinya sebagai penguasa seluruh wilayah Yunani.

Kekaisaran Alexander Agung

Setelah penaklukan kembali semua wilayah ini, Alexander berfokus pada penaklukan kekaisaran Persia, berangkat menuju Asia Kecil. Salah satu pertempuran pertamanya adalah pertempuran melawan Satraps dalam apa yang disebut pertempuran Granicus .

Kekuatan militernya didasarkan pada strategi militer yang disebut "phalanx" di mana kombinasi kavaleri dan infanteri digunakan, dengan mana ia dapat mengakses kota berbenteng untuk mendominasi mereka. Strategi militer ini sudah ditetapkan oleh Philip.

Begitu dia menaklukkan Asia Kecil, dia menuju Suriah, kemudian mendominasi Palestina dan Mesir, di sinilah "Alexandria" didirikan, kemudian dia menuju ke timur, di mana dia sangat mengalahkan orang Persia dan di mana dia dinobatkan sebagai raja Persia .

Ketika dia bersiap untuk menaklukkan India, tentaranya, yang kelelahan karena pertempuran sengit, memintanya untuk kembali.

Alexander Agung memimpin kekaisaran ini, yang berkisar dari pantai Mediterania hingga India.

Ketika Alexander Agung wafat pada tahun 323 SM di kota Babel, pertempuran panjang terjadi di antara para jendralnya atas suksesinya. Yang dibawanya hanyalah kehancuran kekaisaran di kerajaan Makedonia.

Direkomendasikan

Pseudoartrosis
2020
Cameo
2020
Kondisi kerja
2020