Kekejian

Asal usul kata kekejian ditemukan dalam bahasa Latin "abominatio" yang mengacu pada "sesuatu yang jahat seperti pertanda buruk" dan harus dicatat bahwa itu adalah istilah Ibrani yang digunakan dalam Alkitab. Penggunaan kata kekejian dapat merujuk pada subjek "yang keji " dan "kata kerja" tindakan dan efek kekejian, yang berarti mengutuk atau mengutuk seseorang atau sesuatu.

Kekejian

Mengacu pada kekejian berarti menyinggung seseorang atau sesuatu yang buruk atau berbahaya dan karena alasan ini layak untuk membenci dan membenci . Terjemahan yang telah diberikan kepada kata ketika mereka merujuknya dalam Alkitab adalah merujuk pada sesuatu yang dilarang karena dianggap dosa atau tabu, dalam hal ini kita dapat mengatakan bahwa menurut hukum agama suatu kekejian adalah larangan karena dianggap sesuatu yang berasal dari atau menghasilkan kejahatan.

Banyak yang menegaskan bahwa dalam Alkitab ketika mereka merujuk pada kekejian, mereka mengacu pada hubungan homoseksual, karena mereka menunjukkan bahwa fakta mengubah seorang pria menjadi seorang wanita dan sebaliknya adalah kekejian karena menganggapnya sebagai dosa besar, karena itu mereka mengutuk, membenci dan mereka membenci . Tetapi dalam kenyataannya apa yang ditunjukkan Alkitab sebagai kekejian adalah penyembahan dewa - dewa yang berbeda dan ritual yang tidak sepenuhnya bersih, menunjukkan bahwa kultus penyembahan berhala harus dikutuk, tetapi karena ketidaktahuan, itu adalah istilah yang disalahgunakan.

Cara lain untuk menunjukkan bahwa sesuatu adalah kekejian adalah ketika pelanggaran moral besar dilakukan terhadap seseorang, dan bahwa pada akhirnya itu ternyata salah.

Direkomendasikan

Ekosistem
2020
Batasi
2020
Jirafa
2020