Kekerasan ekonomi

Kekerasan ekonomi adalah tindakan apa pun oleh satu individu yang mempengaruhi kelangsungan hidup ekonomi orang lain . Ini disajikan melalui pembatasan, yang bertujuan mengendalikan pendapatan yang diperoleh; serta persepsi gaji yang lebih rendah untuk pekerjaan yang sama, di tempat kerja yang sama.

Kekerasan ekonomi

Kekerasan ekonomi dimaksudkan untuk memaksa otonomi seseorang dalam kelompok keluarga, yang menyebabkan atau dapat menyebabkan kerusakan ekonomi, atau menghindari kewajiban pangan. Seperti bentuk-bentuk kekerasan lainnya, fungsinya adalah untuk menghasilkan ketergantungan dan ketakutan, yang membantu memperkuat keutamaan kepala keluarga laki-laki, dalam skema ketidaksetaraan jender yang diperpanjang berkat kekerasan.

Jenis kekerasan ini dibingkai dalam kekerasan gender dan mengacu pada ketidaksetaraan yang ada, dalam akses ke sumber daya ekonomi yang harus dibagi antara pria dan wanita . Beberapa kasus kekerasan ekonomi di rumah dapat terjadi dalam dua cara :

Ketika orang yang menjalankan peran penyedia, yaitu orang yang bekerja dan menyumbangkan semua uang untuk pemeliharaan rumah, maka ia mengawasi dan mengendalikan semua pengeluaran. Anda dapat mengancam wanita itu untuk meninggalkannya di jalan atau mengambil alih anak-anaknya.

Cara lain adalah ketika, laki-laki yang "hidup" pada perempuan itu, yaitu perempuan yang bekerja untuk menghidupi keluarga atau yang menyumbang sebagian besar uang. Pria dengan banyak kelicikan bertugas memanipulasi dirinya sehingga dia memberinya uang dan bisa mengelolanya .

Elemen-elemen yang harus diperhitungkan untuk mengidentifikasi bahwa Anda menjadi korban kekerasan ekonomi:

Ketika Anda tidak memiliki akses, atau ke rekening bank, buku cek, kartu kredit, dll.

Anda harus memberikan penjelasan tentang semua yang Anda belanjakan; mereka menyangkal uang yang diperlukan untuk memuaskan kebutuhannya (makan, berpakaian, pergi ke tempat rekreasi, dll.)

Mereka tidak memungkinkan Anda untuk belajar atau bekerja; mereka menolak membayar tunjangan anak .

Anda tidak dapat berpartisipasi dalam keputusan keuangan rumah tangga.

Efek dari kekerasan semacam ini dimanifestasikan dalam diri seseorang dengan episode depresi, harga diri rendah, banyak wanita menjadi pengemis di rumah mereka sendiri.

Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini?

Hal pertama adalah mengenali bahwa Anda menjadi korban kekerasan ekonomi dan mencoba menjadi mandiri, percaya diri, dan berusaha mendapatkan penghasilan sendiri.

Direkomendasikan

Taxativo
2020
Burocracia
2020
Archaea
2020