Kekerasan fisik

Ini adalah tindakan yang menyebabkan kerusakan tidak disengaja, menggunakan kekuatan fisik atau beberapa jenis senjata atau benda yang mungkin atau mungkin tidak menyebabkan cedera, baik internal, eksternal atau keduanya. Secara umum, kekerasan fisik adalah konsekuensi dari agresivitas; agresivitas adalah komponen biologis yang ada dalam diri manusia yang menuntunnya untuk melakukan kerusakan fisik.

Kekerasan fisik

Seseorang yang agresif, jika dia tidak dapat mengendalikan dirinya sendiri, dapat melakukan tindakan kekerasan fisik.

Kekerasan fisik atau tubuh juga dianggap sebagai invasi ruang fisik orang lain, yang dapat dilakukan dengan dua cara: satu melalui kontak langsung dengan tubuh orang lain melalui pukulan, sikut; yang lain adalah dengan membatasi gerakannya dengan menguncinya, menyebabkan cedera dengan tikaman atau senjata api, kadang-kadang memaksanya untuk berhubungan seks dan menyebabkan kematiannya.

Dengan cara ini, kekerasan fisik menyebabkan dampak langsung pada tubuh korban, namun aspek emosionallah yang paling menderita; pada kenyataannya, semua kekerasan mengejar, sebagai tujuan akhir, untuk mempengaruhi korban secara emosional, karena hal ini menyebabkan orang tersebut kelelahan secara psikologis.

Kasus kekerasan fisik yang paling sering terlihat adalah kasus yang diderita oleh wanita di tangan pasangannya; apa yang dilakukan terhadap anak-anak, dll.

Kekerasan fisik dapat terjadi di lingkungan apa pun: keluarga, sekolah, pekerjaan, di masyarakat, dll.

Di antara penyebab yang berasal dari jenis perilaku ini adalah:

Alkoholisme, menurut catatan statistik, sebagian besar kasus kekerasan fisik terjadi pada wanita yang diserang oleh pasangannya, yang dalam keadaan mabuk.

Kurangnya kesadaran penduduk masyarakat, berpikir bahwa cara terbaik untuk melakukan sesuatu adalah melalui pemukulan, penembakan, dll.

Tidak tahu bagaimana mengendalikan impuls, kadang-kadang Anda bisa kehilangan kesabaran, dan tidak bisa mengendalikan impuls, Anda akhirnya menghasilkan kekerasan.

Kurangnya pemahaman terhadap anak-anak, seringkali ibu, tidak memperhitungkan bahwa anak-anak adalah makhluk tak berdosa yang sering melakukan sesuatu tanpa berpikir. Ada ibu yang secara fisik menganiaya anak-anak mereka, menghasilkan kekerasan .

Kecanduan narkoba, orang muda yang jatuh ke dalam kejahatan ini dan tidak memiliki cara untuk membelinya, mampu memberikan pukulan dan bahkan membunuh seseorang.

Di antara konsekuensi dari kekerasan fisik adalah: Pembunuhan, cedera serius, bunuh diri, ketakutan, kecemasan, rasa malu, kebencian, dll.

Direkomendasikan

Wasabi
2020
Akibat wajar
2020
Beligerante
2020