Kekerasan keluarga

Ia juga dikenal sebagai kekerasan dalam rumah tangga, yang merujuk pada tindakan apa pun yang terkait dengan ketidaksetaraan, penyalahgunaan kekuasaan yang diwujudkan dengan agresi, kekerasan, baik fisik, psikologis, emosional, patrimonial, ekonomi, seksual, gizi, verbal, antara lain, di mana anggota atau beberapa anggota keluarga tidak dijamin kesejahteraannya untuk hidup. Ini mencakup berbagai macam peristiwa di mana kita dapat menemukan dari kekerasan terhadap perempuan, pelecehan anak, bahkan pelecehan terhadap laki - laki .

Kekerasan keluarga

Ini mencakup berbagai peristiwa di mana kita dapat menemukan dari penganiayaan dengan kekerasan terhadap wanita, penganiayaan terhadap seorang anak, bahkan penganiayaan terhadap seorang pria, ini dapat terjadi pada orang-orang dari segala usia mulai dari bayi berbulan-bulan hingga orang tua. Ini adalah masalah sosial dan pribadi, di mana pengaruhnya adalah persentase yang tinggi di mana angka yang sangat tepat tidak dapat diberikan karena banyak kasus tidak dilaporkan, karena takut akan pembalasan dengan korban sendiri atau kerabat mereka dalam kasus ini. anak-anakmu yang lebih muda.

Ini adalah tindakan yang terjadi dalam budaya apa pun dan dalam masyarakat atau kelas sosial apa pun, dalam banyak kasus mereka berasal dari keluarga yang menggunakan fasad kehormatan dalam arti apa pun, tetapi menjalani kehidupan di bawah perilaku kekerasan, baik yang aktif maupun pasif, yang merupakan Kebanyakan kasus, karena mereka dapat menyalahgunakan dengan cara yang tanpa disadari oleh mata telanjang dan tanpa menimbulkan kecurigaan.

Konflik yang tampaknya tidak berbahaya seperti diskusi sehari-hari yang sederhana, dapat berubah menjadi pelanggaran hak - hak manusia, terjadi perkelahian hebat, pelanggaran verbal dan perkelahian, seperti misalnya orang-orang yang cemburu sangat rentan untuk memukul dan menyakiti. pasangan mereka. Ada orangtua yang kasar dengan anak-anak mereka yang menyebabkan kerusakan fisik hingga emosional, ini dapat terjadi pada anggota keluarga mana pun, karena intimidasi dapat terjadi di antara saudara kandung, sepupu yang lebih tua, paman, kakek-nenek, yang merupakan pelecehan seksual anak yang sangat sering terjadi. .

Dalam kasus apa pun, bantuan harus dicari dan hal pertama yang harus dilakukan adalah menerima dan mengakui bahwa Anda mengalami semacam pelecehan, baik dengan menyaksikan atau mengetahui bahwa seseorang atau anggota keluarga sedang dilecehkan.

Direkomendasikan

Antropologi filosofis
2020
Urutan didaktik
2020
Violencia Laboral
2020