Kekerasan psikologis

Kekerasan psikologis disebut agresi yang dilakukan tanpa intervensi kontak fisik antara orang-orang . Ini adalah fenomena yang berasal ketika satu atau lebih orang secara verbal menyerang satu atau lebih orang lain, menyebabkan beberapa jenis kerusakan psikologis atau emosional pada orang yang diserang.

Kekerasan psikologis

Jenis kekerasan ini berfokus pada emisi frasa yang mendiskualifikasi dan memalukan yang berusaha merendahkan individu lain. Ini adalah salah satu alasan mengapa kekerasan psikologis sulit untuk dibuktikan dan dimanifestasikan, kekerasan ini sangat sering terjadi dalam konteks sosial tertentu: keluarga, sekolah, pekerjaan, dll.

Di lingkungan sekolah, kekerasan psikologis sering terjadi di kalangan siswa, mengingat ketidakdewasaan mereka dan rendahnya kapasitas untuk bersosialisasi.

Dalam lingkungan keluarga jenis kekerasan ini biasanya ditimbulkan (dari orang tua ke anak-anak, atau antara orang tua). Menyebabkan hubungan keluarga hancur.

Di tempat kerja, ada juga beberapa situasi yang menyebabkan kekerasan psikologis; misalnya, ketika seorang karyawan dilecehkan secara verbal agar dia mengundurkan diri.

Spesialis psikologi menganggap bahwa jenis kekerasan ini adalah salah satu bentuk kekerasan paling sengit karena itu berarti serangan terhadap jiwa seseorang. Dalam pengertian ini, meskipun benar bahwa pukulan dapat meninggalkan bekas yang kelihatan, agresi verbal bisa sangat menyakitkan karena alasan atau penilaian orang tersebut.

Pelaku psikologis dapat berupa pria atau wanita, dengan karakteristik sebagai berikut:

Mereka mengendalikan individu dengan tingkat harga diri yang rendah, yang ingin meningkat, mengurangi orang yang mereka serang.

Sedikit kemampuan mengelola emosi mereka sendiri.

Umumnya, mereka cenderung ramah kepada kebanyakan orang, kecuali untuk korban mereka.

Mereka mungkin memiliki karakteristik psikopat (sedikit kasih sayang untuk orang lain) dan bahkan mungkin memiliki keyakinan yang berlebihan.

Dalam kasus-kasus tertentu, mereka sendiri menderita dari kekerasan psikologis, meskipun fakta bahwa mereka telah dilecehkan secara psikologis tidak membenarkan mereka menjadi pelaku kekerasan.

Perilakunya terhadap korban ditandai dengan penggunaan semua jenis ancaman (bunuh diri, pengabaian, dll.), Teriakan, gerak tubuh yang buruk, ia memiliki perubahan perilaku yang tak terduga, antara lain.

Direkomendasikan

Anggaran
2020
Twitter
2020
Praktik laboratorium
2020