Kekhalifahan Islam

Secara konseptual, khilafah dipahami sebagai sistem politik yang direpresentasikan sebagai negara berdaulat dari seluruh kepercayaan Muslim, yang diatur oleh entitas yang disebut "khalifah" di bawah hukum Islam yang dikenal sebagai "syariah". Juga kekhalifahan digambarkan sebagai sistem politik unik dari ideologi Islam yang mewakili persatuan dengan merujuk pada pemimpin umat atau komunitas Muslim. Dari permulaannya terungkap bahwa fenomena ini dipimpin oleh para murid Muhammad, melanjutkan sistem agama yang didirikan oleh nabi sendiri, yang dikenal sebagai "Kekhalifahan Rashidun". Ketika berbicara tentang "khalifah", ia berarti penerus Muhammad, yang berarti bahwa ia akan menjadi pemimpin komunitas Muslim . Istilah ini dikembangkan oleh para pemimpin kerajaan besar Muslim yang ada di Timur Tengah setelah kematian Muhammad.

Kekhalifahan Islam

Ketika nabi Muhammad wafat pada tahun 632 selama era Kristen, Bakr mengambil alih sebagai pemimpin spiritual dan administrasi komunitas Muslim. Akhirnya, kekhalifahan berevolusi dari satu kantor terpilih menjadi kantor dinasti. Klan pertama yang mendominasi adalah klan Umayyah, yang memberi jalan kepada klan Abbasiyah. Pesaing lain untuk gelar, seperti dinasti Fatimiyah, juga mengklaim gelar dari waktu ke waktu. Seiring waktu, sisa-sisa dinasti Abbasiyah mengalihkan gelar ke sultan Ottoman pada 1517. Turki menghapus kantor pada tahun 1923.

Menurut cabang Islam Sunni disebutkan bahwa sebagai kepala negara, seorang khalifah harus dipilih oleh umat Islam atau perwakilan mereka. Namun, pengikut Islam Syiah percaya bahwa seorang khalifah haruslah seorang imam yang dipilih oleh Tuhan atau Allah .

Direkomendasikan

Reaktansi
2020
Etanol
2020
OPEP
2020