Kelemahlembutan

Ini mengacu pada kepatuhan, manisnya, atau kelembutan dalam karakter atau perlakuan. Kata itu, dengan demikian, berasal dari mansuetūdo Latin, mansuetudĭnis.

Kelemahlembutan

Kelemahlembutan adalah nilai yang sangat dihargai oleh mereka yang tunduk pada disiplin agama, karena itu menyiratkan kerendahan hati yang besar dan pengendalian diri, serta kepatuhan besar dan kepatuhan ketat terhadap aturan.

Kelemahlembutan bagi sebagian orang dianggap sebagai kelemahan, itu menyiratkan kekuatan batin yang besar dan keyakinan yang sangat besar untuk menghadapi situasi sulit atau merugikan tanpa menggunakan kekerasan atau menjadi mangsa perasaan marah dan dendam .

Menurut agama Kristen, istilah kelembutan memiliki referensi khusus, menjadi bagian dari Buah Roh Kudus . Menurut teologi Kristen, buah itu adalah manfaat spiritual yang akan muncul dalam jiwa seseorang ketika ia dekat dengan kebajikan. Mereka yang disebutkan dianggap sebagai hasil dari karunia Roh Kudus . Dalam pengertian ini, kelemahlembutan akan menjadi kebalikan total dari kekerasan .

Sementara itu, konsep ini menghadirkan partisipasi khusus dalam Alkitab, lebih tepatnya dalam Surat - surat Santo Paulus adalah di mana ia muncul untuk pertama kalinya diciptakan dalam Surat kepada Galatia, kata kelemahlembutan muncul pada tingkat kualitas seperti kedamaian, Cinta, sukacita, kesabaran, kebaikan, iman, kesederhanaan dan kebaikan. Demikian pula, kelemahlembutan muncul kembali dalam semua kemuliaannya dalam Perjanjian Baru sebagai salah satu konsep khas dalam apa yang menjadi khotbah Yesus.

Kelemahlembutan adalah salah satu dari sembilan kebahagiaan yang akan Tuhan sebutkan dalam Khotbah di Bukit . Di sana, Yesus berkata bahwa yang diberkati adalah orang yang lemah lembut karena mereka akan mewarisi bumi . Lebih jauh lagi, dalam Injil Matius, kata itu disebutkan lagi untuk terus menunjukkan kehadiran dan pentingnya yang disajikan dalam firman Allah; Di sana terungkap: kuk kuk kepadamu dan belajarlah dariku bahwa aku adalah orang yang lemah lembut dan rendah hati dan kamu akan mendapatkan istirahat untuk jiwamu.

Di satu sisi, kita dapat mengatakan bahwa kelemahlembutan ternyata menjadi salah satu syarat yang harus dikembangkan dan diamati bagi siapa saja yang ingin menjadi orang Kristen yang baik dan ingin mengikuti jalan kesempurnaan batin. Bertentangan dengan kelemahlembutan, kita menemukan diri kita dalam kemarahan.

Direkomendasikan

Valores Familiares
2020
Hidrodinamika
2020
Model
2020