Kesadaran palsu

Berkat kerja hebat yang dilakukan oleh berbagai penulis yang, dari sudut pandang berbeda, merenungkan manusia . Salah satu pemikir utama dalam sejarah filsafat adalah Karl Marx, yang merefleksikan apa yang disebutnya kesadaran palsu. Salah satu prinsip dasar filosofinya adalah bahwa fakta menjadi sosial menentukan hati nurani individu dan bukan sebaliknya. Dengan kata lain, bukan kesadaran yang mengkondisikan makhluk sosial .

Kesadaran palsu

Penulis menyatakan bahwa kesadaran palsu merujuk pada cara berpikir individu yang tidak konsisten dengan kondisi material keberadaan, yaitu, ada semacam penipuan internal, pertentangan antara cara menafsirkan realitas dan realitas itu sendiri yang memiliki konsekuensi dalam berbagai bidang kehidupan, misalnya dalam pengambilan keputusan.

Seseorang dapat menganggap gaya hidup yang tidak konsisten dengan situasinya, yaitu hati nurani yang salah.

Konsep "kesadaran palsu" sudah merupakan konsep kritis yang konstitutif, tetapi yang, bagaimanapun, referensi dikaitkan yang seharusnya tunduk pada legalitas atau kebutuhan urutan yang sama dengan kebutuhan yang Espinosa dikaitkan dengan penggabungan ide-ide. tidak memadai dan membingungkan. Tetapi dengan ini Marx dan Engels telah membuka masalah mendasar yang bahkan mereka tidak punya waktu untuk merumuskan diri mereka sendiri. Karena gagasan "kesadaran palsu" menyiratkan, tentu saja, gagasan "kesadaran", dan baik Marx maupun Engels tidak menawarkan analisis minimal terhadap gagasan ini. Mereka bahkan menarik penggunaan mentalistik (seperti ketika Marx mengekspos perbedaan antara lebah dan arsitek yang mengatakan bahwa "pekerjaan diwakili dalam pikiran Anda sebelum dilakukan").

Konsep kesadaran palsu, seperti yang kita analisis, tidak boleh dipahami sebagai atribut global dari setiap individu, kelompok atau institusi, karena itu hanya ingin diterapkan dengan mengacu pada konten yang diberikan individu, kelompok atau institusi tersebut. Karena itu, kami tidak akan mengatakan bahwa seorang individu, kelompok atau lembaga memiliki, secara umum, hati nurani yang salah kecuali jika kami memahami beberapa "parameter" yang tepat (hati nurani agama yang salah, dan masih relatif terhadap dogma atau kebijakan, atau hukum) tertentu.

Sangat mungkin bahwa kesadaran palsu tertentu akan memancarkan kepalsuannya di atas bidang kesadaran lain, tetapi ada kemungkinan bahwa mereka pada akhirnya akan tetap utuh. Pria tidak dapat digolongkan ke dalam mereka yang memiliki hati nurani palsu dan mereka yang menganggapnya benar . Semua manusia adalah subyek kesadaran palsu, tetapi tidak selalu di bawah tekad yang sama atau dengan cara yang sama.

Direkomendasikan

Rabi
2020
Penghargaan
2020
Judul Oneroso
2020