Keterasingan

Dalam bidang hukum, alienasi disebut donasi, penyerahan, atau penugasan hak-hak nyata atas properti bergerak atau tidak bergerak kepada orang lain, baik itu alami atau legal. Dalam arti yang ketat, ini hanya akan merujuk pada hak-hak domain, sementara, secara luas, ini berkaitan dengan pengalihan hak dominasi dan hak-hak lainnya, serta eksploitasi. Demikian pula, keterasingan juga disebut hilangnya indera dan akal sementara, produk dari emosi yang kuat, seperti kemarahan, kemarahan atau rasa sakit .

Keterasingan

Sebagai konsep peradilan, alienasi berfokus pada apa yang disebut hak domain atau hak nyata. Merekalah yang memberikan status pemilik aset tertentu kepada seseorang, dengan demikian, bebas melakukan segala jenis aktivitas dengannya, selama mereka tidak dianggap ilegal. Umumnya, keterasingan terpaksa ketika menghadapi kasus perampokan, atau ada hutang antara mereka yang terlibat. Dengan demikian, penjualan dapat menjadi kegiatan wajib, konsekuensi dari pesanan yang ditentukan oleh juri, karena penjualan terjadi ketika, secara sukarela, seseorang memutuskan untuk meletakkan beberapa barang miliknya untuk dijual, seperti mobil atau rumah, dan transaksi selesai .

Keterasingan mental, pada bagiannya, juga hadir dalam buku-buku hukum, karena ini adalah bagaimana penjahat yang menderita kondisi mental yang tidak stabil dipanggil . Dengan cara ini, perlakuan yang harus diberikan, karena kondisinya, harus berbeda, terlepas dari kejahatan yang telah mereka lakukan.

Direkomendasikan

Aborigin
2020
Tolak
2020
Kota Satelit
2020