Keuntungan modal

Goodwill adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada kenaikan nilai yang dialami properti karena penyebab eksternal . Contohnya adalah, rumah neneknya menderita capital gain, karena lingkungan tempat tinggalnya menjadi salah satu titik gastronomi terbesar di kota .

Keuntungan modal

Karl Marx antara 1818 dan 1883 mengembangkan konsep ini dan mencontohkannya dengan cara berikut: seorang pekerja melakukan suatu kegiatan di sebuah perusahaan di mana ia menerima gaji tetapi mengatakan kegiatan menghasilkan uang jauh di atas apa yang ia peroleh. Nilai yang tidak dibayarkan kepada pekerja ini tetap berada di tangan majikan yang merupakan orang yang benar-benar melihat nilai lebih.

Untuk memahami istilah ini sedikit, perlu dicatat bahwa setiap produk yang ditempatkan di pasar sesuai dengan harga yang terkait dengan pekerjaan yang diperlukan untuk memproduksinya. Menurut Marxisme, tenaga kerja juga dianggap sebagai komoditas .

Keuntungan modal dalam kapitalisme identik dengan eksploitasi tenaga kerja. Bagi Marx, majikan dapat meningkatkan keuntungannya dengan dua cara: satu adalah nilai surplus absolut dengan memperpanjang hari kerja dan yang lainnya adalah nilai surplus relatif, yang memotong pembayaran ke angkatan kerja.

Marx melihat nilai lebih dengan cara berikut, jika seorang pekerja bekerja hari itu dalam waktu empat jam per hari untuk memenuhi kebutuhannya dan orang-orang dari kerabatnya tetapi majikan menempatkannya untuk bekerja delapan jam, maka akan ada empat jam yang merupakan nilai lebih untuk majikan, yang memiliki uang yang dihasilkan di jam-jam tersisa dan dengan demikian menambah modalnya.

Direkomendasikan

Reaktansi
2020
Etanol
2020
OPEP
2020