Konjungsi

Mereka adalah elemen yang menyatukan atau membangun hubungan antara elemen linguistik yang dikelompokkan bersama untuk membentuk unit yang lebih besar. Dengan kata lain, konjungsi dapat menyatukan dua kalimat, untuk membangun yang ketiga dengan rasa lengkap dan pelengkap logis . Kata hubung bisa berupa kata atau serangkaian kata, yang dapat menyatukan kata, frasa, proposisi (kalimat sederhana) dan frasa.

Konjungsi

Dari sudut pandang morfologis, konjungsi adalah kata yang tidak berubah-ubah dan secara semantik tidak memiliki makna.

Mereka berfungsi untuk mengoordinasikan elemen-elemen yang memiliki fungsi identik dalam kalimat, untuk mengoordinasikan dua proposisi dan untuk mensubordinasikan satu proposisi ke proposisi lainnya. Ini adalah bagaimana ada dua kelompok kata hubung. Koordinator dan bawahan.

Konjungsi koordinasi, juga dikenal sebagai kata-kata, frasa, dan kalimat mereka sendiri, menyatukan yang memiliki tingkat sintaksis yang sama, yaitu, bahwa elemen-elemen mereka dapat diubah pada posisi tanpa makna yang mereka berikan bersama diubah. Contoh dari ini adalah penggunaan y . "Dia tinggi dan kurus" sama dengan mengatakan "dia kurus dan tinggi" . Konjungsi koordinasi pada gilirannya dapat berupa: copulative, disjunctive, adversative, explanatory atau distributive.

Untuk bagian mereka, konjungsi subordinat, juga dikenal sebagai tidak pantas, di luar bergabung kata atau frasa, fokus pada menggabungkan kalimat, tetapi dengan syarat bahwa mereka tidak dapat bertukar posisi mereka karena mereka akan kehilangan makna yang mereka miliki secara keseluruhan, karena masing-masing diberi "hierarki", di mana salah satu dari mereka tidak masuk akal tanpa ditemani yang lain. Konjungsi subordinat dapat berupa frasa tempat, waktu, mode, komparatif, berturut-turut, kausal, kondisional, final, atau konjungtif.

Konjungsi adalah istilah yang digunakan untuk menghubungkan dua elemen . Hubungan ini bisa asimetris, yaitu, di mana satu elemen memiliki fokus perhatian, sementara yang lain dikirim ke latar belakang . Hubungan asimetris ini dijelaskan pada tahun 1978 oleh Talmy sebagai " figur / latar belakang", yang terjadi baik dalam kalimat sederhana maupun kalimat majemuk. Dalam hal ini, frasa "bawahan" akan berfungsi sebagai latar belakang, dan frasa "utama" sebagai gambar. Salah satu contoh yang digunakan oleh Talmy adalah penggunaan istilah sementara dalam bahasa Inggris, yang dalam bahasa Spanyol setara dengan sementara.

Kata konjungsi juga digunakan ketika Anda ingin merujuk pada penyatuan dua hal atau lebih, ketika menguraikan ide. Misalnya: "ada hubungannya dengan upaya untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan" atau "terlihat baik adalah hubungan nutrisi yang baik dan pakaian yang baik" .

Konjungsi dan Preposisi

Konjungsi adalah kata-kata yang berfungsi untuk membangun persatuan antara dua atau lebih kata, tetapi tidak terkait. Mereka variabel dan tidak mengubah jenis kelamin atau jumlahnya.

Preposisi: adalah kata-kata yang digunakan untuk menggabungkan kata-kata lain ke kalimat dan terkait satu sama lain. Mereka adalah kata-kata yang tidak berubah-ubah, mereka tidak memiliki akhiran yang menetapkan jenis kelamin atau angka:

"Untuk, sebelum, di bawah, terhadap, dari, selama, di antara, di, hingga, melalui, melakukan, untuk, sesuai, tanpa, atas, setelah".

Konjungsi kopulatif, tipe konjungsi ini adalah bagian dari grup konjungsi terkoordinasi atau terkoordinasi, yaitu fungsinya adalah untuk menghubungkan atau menyatukan bagian-bagian kalimat sesuai dengan logika kesetaraan dan tidak memanifestasikan perbedaan semantik atau hirarkis. Konjungsi ini juga berfungsi dengan menyatukan komponen kalimat baik positif atau negatif.

Kata hubung yang paling banyak digunakan dalam bahasa Spanyol adalah "dan" sangat berulang dalam bahasa anak-anak, sebagai ungkapan kalimat berikutnya, misalnya, "teman-teman saya dan anjing saya dan saudara saya dan saya bermain dengan mereka" . Sebagai sumber bahasa lain, "e" digunakan alih-alih "y" ketika kata berikut dimulai dengan "i" atau "hi", misalnya, "orang tua dan anak-anak berpartisipasi dalam makan siang" .

Kata penghubung kopulatif "tidak" digunakan sebagai pengganti "dan tidak" selain itu menambahkan penggunaan istilah, misalnya, "Dia tidak memenuhi tugasnya" atau "bersekolah" . dan itu bekerja secara negatif. Ini juga digunakan secara sengaja dan menggantikan ungkapan "tidak genap", misalnya, "Tidak ada karya yang diinginkan . " Ketika disertai dengan preposisi "bahwa" seruan itu menyangkal, misalnya, "Liburan apa" atau apa "liburan" .

Kata penghubung adversative, adalah kata-kata atau sumber daya linguistik yang dengannya dua frasa atau kata dapat dikontraskan. Mereka adalah konjungsi yang menentang atau menyajikan opsi antagonis atau eksklusif. Dalam kasus ini, kemunduran sesuai dengan fungsinya, harus total atau sebagian.

Tautan yang digunakan oleh konjungsi permusuhan adalah "tetapi", "meskipun", "bagaimanapun", "namun" "namun" "tetapi" "tetapi" "namun", tautan ini selalu mengambil jeda sebelum dinyatakan dengan koma atau titik koma, misalnya. "Dia jatuh, tapi tidak apa-apa, " "Itu bukan Maria, tapi Elena."

Kata disjungtif, adalah huruf "o, u" karakteristik utamanya adalah bahwa ketika bergabung atau mencoba untuk menghubungkan bagian-bagian kalimat yang mereka nyatakan pilihan untuk memilih salah satu dari mereka, itu juga dapat digunakan untuk mengawali yang pertama dari yang kedua.

Alternatif dari konjungsi ini adalah:

  • Eksklusif atau eksklusif: dalam hal ini "o" disjungtif digunakan, misalnya, "Anda datang atau tinggal", itu juga dapat digunakan dalam bentuk ultimatum, "baik Anda menari atau tidak menari"
  • Terbuka: ini dapat dibuat inklusif atau eksklusif, misalnya, "Anda bekerja atau belajar"
  • Dari kesetaraan denominatif: digunakan untuk menyatukan dua ekspresi dengan nilai denominatif yang sama, misalnya, "Don Avalo atau The Force of the abad"

Juga disebut konjungsi bawahan atau bawahan, ditandai dengan menggabungkan dua proposisi, proposisi bersatu tidak dipertukarkan, setidaknya satu dari proposisi tidak memiliki suara lengkap tanpa yang lain, satu proposisi memiliki hierarki sintaksis yang lebih besar daripada yang lain.

Konjungsi

Konjungsi bawahan dibagi menjadi tiga kelompok utama:

  • Kata benda bawahan
  • Kata sifat bawahan, juga dikenal sebagai relatif

  • Bawahan keterangan.

Konjungsi yang paling berguna dalam kelompok-kelompok ini adalah: kemudian, karena, juga, asalkan, ketika, sebelum, karena, di atas semua, jadi, karena, contoh:

  • Maria menyukai musik dan juga seni.
  • Anda harus berbicara dengan ibumu. Dengan cara ini Anda akan merasa lebih baik.
  • Kami melakukan apa yang kami bisa, jadi saya harap itu cukup.
  • Kami akan melakukan perjalanan selama saya punya uang.

Konjungsi terkoordinasi, konjungsi ini bertugas menyatukan atau menjalin kalimat karena tingkat kesamaannya, yaitu, mereka tidak menghadirkan perbedaan semantik antara bagian-bagian yang membentuk kalimat.

Konjungsi terkoordinasi adalah sebagai berikut: dan, tidak, e, atau, u, baik, meskipun, sebaliknya, sebelumnya, namun, namun, lebih dari itu.

Contoh:

  • Kami akan pergi ke bioskop dan makan malam.
  • Kami ingin pergi ke mal, bahkan jika jauh.
  • Saya tidak sedih. Sebaliknya, saya sangat bersemangat.
  • Kami tidak akan membeli minuman keras atau minuman ringan.

Konjungsi dalam bahasa Inggris

Mirip dengan bahasa Spanyol, kata sambung dalam bahasa Inggris membuat paragraf lebih mudah dan lebih nyaman untuk dibaca, karena mereka memberikan kelancaran yang lebih besar dalam teks. Kata penghubung yang paling sering digunakan dalam bahasa Inggris adalah:

  • Dan = Y
  • Tapi = Tapi
  • Namun = Namun
  • Atau = O
  • So = So / So
  • Lalu = Lalu
  • Meskipun = Meskipun
  • Belum = Belum

Tidak umum untuk menggunakan konjungsi bahasa Inggris untuk memulai kalimat, namun bahasa Inggris modern memungkinkan pengecualian terhadap aturan, selama penggunaannya memiliki alasan khusus. Demikian juga, penting untuk menyebutkan bahwa menggunakan terlalu banyak konjungsi dalam bahasa Inggris dapat menghasilkan kalimat yang salah secara tata bahasa atau dalam apa yang dikenal dalam bahasa sebagai “kalimat run-on”. Kita harus ingat bahwa setiap kalimat mengandung ide utama, jadi menggunakan banyak konjungsi untuk membuatnya lebih lama hanya akan membuatnya lebih sulit untuk dipahami.

Konjungsi lainnya

Konjungtiva penjelasan: Konjungsi ini adalah subkelas dari konjungsi bawahan. Seperti namanya diungkapkan, mereka diberikan penjelasan atau mengekspresikan atau mengklarifikasi bagian dari sebuah kalimat. Konjungsi ini menyatukan proposisi yang menyatakan hal yang sama, meskipun dengan cara yang berbeda. Biasanya menghasilkan belokan terisolasi antara koma, contoh, tulang, yaitu, lebih tepatnya, itu.

Contohnya

  • Karya sastra sangat menarik, terlebih lagi, ia telah memenangkan banyak penghargaan.
  • Anda tinggal di rumah yang lebih baik, yaitu di tempat yang lebih besar dan di daerah yang lebih baik.
  • Pesta itu dalam setelan formal, yaitu, dengan pakaian yang sangat elegan.

Konjungsi distributif: Mereka adalah mereka yang mendistribusikan atau mengganti elemen-elemen yang membentuk kalimat. Mereka juga konjungsi dianggap kata korelatif yang berfungsi sebagai penghubung alternatif antara dua atau lebih kalimat.

Sambungan distributif yang paling banyak digunakan adalah, ora, laut, ya y Fuera.

Contohnya

  • Di luar di rumah atau di luar di gym dia suka berolahraga.
  • Saya sudah mendengarkan radio, saya sudah menonton televisi.
  • Tidak masalah apakah itu hari ini atau besok.

Direkomendasikan

Grupo de los 8
2020
Kwitansi
2020
Katalisis enzimatik
2020