Korosi

Korosi tidak lebih dari reaksi kimia yang dihasilkan dari penyatuan logam dengan oksigen, yaitu, korosi adalah kemunduran yang diamati pada benda logam karena dampak elektrokimia tinggi yang bersifat oksidatif dan laju degeneratif bahan tersebut akan tergantung dari paparan zat pengoksidasi, suhu yang disajikan, jika terpapar ke larutan yang mengandung garam (terkonjugasi dengan garam), dan akhirnya dari sifat-sifat kimia yang dimiliki oleh zat- zat logam ini; proses korosi benar-benar spontan dan alami, bahan yang bukan logam juga dapat menyajikan proses ini.

Korosi

Seperti disebutkan di atas, korosi adalah produk dari interaksi oksido-reduktif antara logam, lingkungan atau air di mana ia tenggelam. struktur kimia suatu logam karena terpapar ke udara, contoh dari seri ini: pembentukan zat coklat yang terbentuk pada besi dan baja, sehingga merendahkan bahan-bahan ini yang dapat pecah atau pecah, dikenal sebagai itu dikenal sebagai "karat atau karat" ; dengan cara yang sama, korosi dalam tembaga dapat dilihat, diamati dengan warna hijau kehitaman pada permukaan bahan tersebut, warna yang disebutkan juga dapat terlihat dalam paduan tembaga dengan perunggu.

Dengan demikian, dapat disebutkan bahwa korosi adalah masalah yang secara langsung mempengaruhi industri, karena dapat menyebabkan cedera pada pekerja dalam hal pecah karena korosi material, dan biaya penggantian elemen tersebut tinggi. .

Direkomendasikan

Taxativo
2020
Burocracia
2020
Archaea
2020