Kosmogoni

Akademi kerajaan mendefinisikan kata kosmogoni sebagai " cerita mitos relatif terhadap asal-usul dunia " atau "teori ilmiah yang berhubungan dengan asal dan evolusi alam semesta", yang juga berasal dari bahasa Latin Yunani "κοσμογονία" yang berarti "kosmogonia" atau "κοσμογενία "Yang berarti" kosmogenia ", dengan komponen leksikalnya yang" kosmos ", yaitu" dunia ", " gignomai "dikatakan" lahir "dan akhiran" ia "adalah tentang" mitos dan studi ". Kosmogoni adalah narasi awal dari kosmos dan perkembangan selanjutnya, karena semua agama merujuk pada kosmogoni yang dapat dikenali sebagai pengembangan jagad raya atau iradiasi.

Kosmogoni

Apa itu Cosmogony?

Konsep kosmogoni dipahami sebagai dongeng mitologis tentang asal usul planet ini, alam semesta, dan manusia. Definisi kosmogoni juga terkait dengan sains dan teori evolusi alam semesta.

Penggunaan konsep kosmogoni yang paling umum adalah yang terkait dengan cerita mitos. Ada sejumlah kosmogoni, yang telah dikembangkan sepanjang sejarah oleh berbagai budaya. Secara umum, semua makna kosmogoni muncul dari kebingungan yang berasal dari faktor-faktor yang kemudian dikelompokkan dan diorganisir, berkat partisipasi dewa atau kekuatan gaib .

Dari awal kosmogoni, manusia menangkap dengan cara tertentu segala sesuatu yang mengelilinginya, mengurangi ketidakpastian dan menempa identitasnya, yang berasal ketika mereka menerima sesuatu yang kacau. Narasi kosmogonik biasanya ditransfer dari satu generasi ke generasi lain di antara anggota populasi yang sama.

Mitos-mitos kosmogonik menyumbangkan kepada budaya-budaya yang berbeda suatu visi komposisi dunia, dengan menyederhanakan sudut pandang mereka terhadap fenomena yang mereka yakini asing bagi kepercayaan umum dan populer yang memunculkan orang-orang yang menemani mereka dan memberikan keamanan psikologis untuk pembentukan identitas. untuk kehidupan masyarakat.

Dalam dongeng, para peneliti tertentu telah mengindikasikan bahwa para dewa sering menandakan kekuatan-kekuatan esensial dari alam, yang dapat mereka pahami dan dari mana fenomena alam yang memengaruhi kehidupan mereka muncul. Namun, prinsip sederhana dan etnosentris ini secara bertahap telah dilampaui, untuk memberikan keuntungan pada cerita, dilihat sebagai ruang simbolis khusus, di mana dari sana manusia dapat memberikan makna kepada pahlawan, dewa dan sikap mitos dalam intim hubungan dengan kehidupan psikis, sosial, antar subjektif dan budaya

Apa yang dipelajari Cosmogony

Menurut definisi kosmogoni, ia mempelajari prinsip dan evolusi sistem besar seperti gugusan bintang dan galaksi, dengan tujuan menetapkan usia alam semesta, berdasarkan pada sekelompok teori agama, mistik, filosofis dan ilmiah tentang asal usul alam semesta. Ekspresi ini mempelajari dengan lebih menekankan analisis teoretis dari permulaan dunia, yang, menurut teori dan pengetahuan yang saat ini disetujui, terkait erat dengan kepercayaan akan ledakan hebat atau Big Bang .

Karakteristik Utama Kosmogoni

  • Ini melibatkan sejumlah besar kisah yang saling bertentangan dan sedikit demi sedikit dimodifikasi dengan berlalunya generasi.
  • Ini terdiri dari banyak takhayul dan integrasi karakter mitos dan dewa.
  • Mitos-mitos kosmogonik mendapat persetujuan besar dan sangat baik dalam populasi Mesir, karena mereka digunakan untuk memahami dan mengekspresikan pluralitas kekuatan pencipta ilahi.
  • Melalui mitologi ini, manusia dapat kembali ke masa pra-keberadaan atau kekacauan primitif, di mana planet ini belum diciptakan.
  • Konsep kosmogoni mencari cara untuk membangun realitas, melalui pengetahuan tentang ruang, alam semesta dan leluhur para dewa, kemanusiaan, dan unsur-unsur alam yang mengelilinginya.
  • Semua agama memiliki kosmogoni yang dapat dikaitkan dengan proses emanasi atau penciptaan .
  • Istilah ini pada dasarnya merujuk pada asal dan penciptaan dunia .
  • Dalam peradaban manusia primitif, kosmogoni berusaha memiliki cara mengungkap fenomena profan dan ruang melalui mitos.

Berbagai teori kosmogonik

Cosmogony memiliki beberapa teori, kami akan menjelaskannya di bawah:

Aztec Cosmogony

Kosmogoni

Kosmogoni Aztec terdiri dari berbagai mitos tentang penciptaan manusia dan alam semesta. Bagi suku Aztec, pencipta kehidupan di planet ini adalah Dewa Ometeotl . Dalam kosmogoni Aztec, keilahian ini dicerminkan sebagai Tuhan tertinggi dan Dewa api, tetapi ia tidak benar-benar menerima segala jenis penyembahan meskipun ia hadir dalam semua ritual.

Dewa ini juga melahirkan empat dewa yang mewakili udara, air, api, dan bumi, dan kemudian memiliki 1.600 dewa lainnya. Semua ini dimungkinkan karena Ometeotl adalah keilahian yang androgini, yaitu, ia memiliki dualitas maskulin dan feminin.

Keempat dewa yang disebutkan di atas adalah mereka yang bertugas menjaga keseimbangan di dunia sehingga Matahari bisa eksis. Namun, dalam kosmogoni Aztec jika keseimbangan ini hilang, baik Bumi dan Matahari dan pria itu akan menghilang.

Kosmogoni Yunani

Dalam mitologi Yunani Anda dapat menemukan sejumlah legenda di mana kepercayaan dan ritual populasi Hellenic tentang awal mula manusia dan alam semesta itu dikumpulkan. Mitos-mitos ini menunjukkan kepada kita bagian penting dari sejarah manusia, yang membentang lebih dari satu miliar tahun mulai dari tahun 2000 SM, dan mencapai keseluruhannya dengan penciptaan Odyssey, Iliad, dan Theogony Hesiod.

Dari semua mitos kosmogonik Yunani, karya paling terkenal adalah Hesiod's Theogony . Itu ditulis pada akhir abad ke-8 dan awal ke-7 SM, dan merupakan sumber utama yang mengilhami semua mitologi Hellenic. Theogoni Hesiod mengumpulkan catatan-catatan keagamaan dan mengoordinasikan silsilah ilahi, berbicara sebagai tema sekunder penciptaan alam semesta karena, sebagaimana ia sendiri merujuk dalam puisinya, ia lebih tertarik untuk menganalisis "keturunan abadi" daripada proses penciptaan sistem kosmik.

Pada awalnya, Chaos hanya ada sebagai area yang tak terduga di mana elemen murni dan impuls yang menyebabkan daya tarik antara materialnya akan lahir.

Dalam Chaos muncul:

  • Gea, Bumi, sebagai perlindungan bagi semua makhluk.
  • Tartarus, mewakili dunia bawah, terletak di bawah Gea.
  • Eros awalnya akan mendukung interaksi antara komponen-komponen elemen.
  • Dari Chaos muncul: Érebo, the darkness dan Nix, the night, tegas di wilayah gelap tempat kematian berada. Keduanya memutuskan untuk datang bersama dan memberikan asal kepada Eter, cahaya dan Hemera, hari itu.
  • Gea dengan sendirinya melahirkan Uranus, Surga, untuk sepenuhnya melindunginya dan menjadi tempat berlindung para dewa. Kemudian, "Ponto", laut, dan gunung-gunung tinggi muncul, sebagai tempat perlindungan bagi para dewa dan nimfa.
  • Hesiod menggambarkan mitos penciptaan, menceritakan bagaimana Uranus pergi setiap malam untuk meliput Gea, mengandung enam titans: Chronos, Ocean, Ceo, Japet, Hyperion, dan enam titanida: Rhea, Phoebe, Teh, Mnemósine, Tetis dan Themis, serta Hecatonchires, yang adalah raksasa dengan seratus tangan dan lima puluh kepala, dan Cyclops yang terkenal, raksasa dengan satu mata.

Kosmogoni Maya

Suku Maya, seperti orang lain, menghargai alam semesta sebagai pendapat yang dibuat oleh para dewa dan ketika ditanya tentang temporalitas, mereka memproyeksikan waktu sebagai dinamika keberadaan ruang, karena transformasi kosmik yang dihasilkan, pada dasarnya, oleh aktivitas seorang menjadi suci yang merupakan pusat pandangan dunianya dan konsepnya tentang tempat manusia di alam semesta: Matahari (itu adalah istilah yang juga memiliki makna siang dan waktu).

Bagian dari Matahari dianggap sebagai gerakan melingkar di sekitar bumi, yang membentuk variasi yang terjadi di dalamnya (siang dan malam, kesuburan, musim, kekeringan, dingin dan panas, dll); itulah sebabnya waktu dianggap sebagai gerakan siklis.

Temporalitas, kemudian, bukan untuk Maya konsep abstrak, tetapi aktivitas ruang yang jelas dan abadi, yang menunjukkan semua makhluk duniawi tentang asal-usul mereka, menciptakan mitos kosmogonik, seperti kisah sakral, seperti kisah peristiwa sejarah pertama yang itu terjadi dalam "waktu statis", yang karakter utamanya adalah makhluk suci

Ada sebuah buku berjudul Popol Vuh di mana Maya mengaitkan kosmogoni, itu adalah salah satu dari beberapa teks cerita yang bisa diselamatkan selama penjajahan Spanyol di kota Maya.

Dalam buku ini bangsa Maya menceritakan, melalui metafora yang berbeda, bagaimana asal mula alam semesta menurut mereka, bagaimana dunia dibangun dan bagaimana manusia dibentuk setelah beberapa kegagalan, sampai ia mencapai penciptaan manusia jagung, gandum yang merupakan dihargai sebagai salah satu makanan suci.

Kosmogoni Buddhis

Kosmogoni

Kosmogoni Buddhis adalah pemaparan evolusi dan bentuk alam semesta menurut komentar dan tulisan kanonik Buddhis. Di Mesir kuno ada lima " kosmogoni resmi " sepanjang sejarahnya, yang menyebabkan bahwa, ketika mempelajari subjek ini, beberapa poin membingungkan dan bahkan kontradiktif.

Terlepas dari segalanya, konsepsi tentang seperti apa alam semesta asli dan dunia yang dihasilkan setelah transformasi, tetap cukup stabil terlepas dari aliran pemikiran yang berbeda. Kosmogoni Buddhis dibagi menjadi spasial (ini menggambarkan distribusi dunia yang berbeda yang membentuk alam semesta) dan duniawi (mereka menggambarkan rahang dunia ini dari awal mereka sampai keberadaan mereka berakhir).

Dalam agama Buddha, alam semesta tidak diciptakan oleh makhluk ilahi, tetapi merupakan bagian dari siklus penciptaan dan kehancuran . Alam semesta tempat kita hidup seperti yang lain, dikutuk untuk dilahirkan, mati dan dilahirkan kembali. Kosmogoni Buddhis yang mandiri yang diuraikan dalam karya-karya dan komentar Abhidharma, baik di aliran Theravada dan Mahāyāna, adalah hasil akhir dari sebuah studi dan konsiliasi dari komentar-komentar kosmetologis yang diungkapkan dalam sutra-sutra Buddhis dan dalam adat-istiadat Vinaia.

Tidak ada sūtra yang memaparkan seluruh sistem Multiverse. Namun, dalam banyak sūtra, Buddha Gautama menguraikan alam semesta dan keadaan makhluk lain, tetapi di samping itu, sūtra-sūtra lainnya menceritakan asal mula dan kematian alam semesta.

Ringkasan dari pengetahuan ini dalam satu mekanisme lengkap harus terjadi pada awal sejarah agama Buddha, karena mekanisme yang dijelaskan dalam adat pucat, vibhajyavāda (diwakili oleh Theravādas hari ini) bersesuaian meskipun ada ketidakkonsistenan nomenklatur, dengan kebiasaan sarvāstivāda yang dilestarikan oleh umat Buddha Mahāyāna.

Kosmogoni Mesir

Kosmogoni

Di Mesir kuno ada lima kelas "kosmogoni resmi" sepanjang sejarahnya, yang mengarah pada fakta bahwa, ketika mempelajari subjek ini, beberapa poin sangat membingungkan dan bahkan kontradiktif. Meskipun gagasan tentang bagaimana alam semesta pada awalnya dan dunia yang datang setelah transformasi tetap cukup stabil terlepas dari doktrin pemikiran yang berbeda.

Kosmogoni adalah sistem yang berhubungan dengan penciptaan dan evolusi alam semesta. Ini tidak hanya untuk tujuan menjamurnya dunia atau ruang, tetapi perkembangannya seiring waktu.

Mitologi yang memunculkan berbagai aliran sesat memiliki landasan yang sama, selalu diciptakan dari unsur-unsur tertentu yaitu:

a) " perairan kacau " atau " samudera utama " di mana potensi kehidupan berada. Pada awal segalanya, sebenarnya sebelum penciptaan, hanya ada jurang berair gelap, yang disebut "biarawati", yang energinya mungkin mengandung bentuk potensial dari semua makhluk hidup. Semangat kreatif hadir di perairan ini.

b) " Bukit Primal " adalah tempat saya menciptakan kehidupan; tanda tanah pertama yang lahir di tengah perairan.

c) Matahari terbit sebagai materi yang kuat dan esensial yang menghasilkan asal dan perkembangan cahaya dan makhluk hidup.

d) Peristiwa alam, dipersonifikasikan dalam berbagai dewa.

Kosmogoni Arab

Kepercayaan Arab, yang semula adalah milik Abraham, menawarkan berbagai poin yang memiliki kesamaan dengan agama Katolik dan oleh karena itu dengan Yahudi kuno. Asal usul dunia, menurut Alquran dan jawaban Muhammad atas pertanyaan yang dibuat orang Yahudi tentang agama mereka, praktis sama dengan asal usulnya.

Penting untuk disebutkan bahwa sebagian besar orang Arab adalah Muslim. Muslim adalah orang yang mempraktikkan agama Islam. Itu seperti merujuk pada orang Kristen, yang adalah orang yang mengaku Kristen.

Ada beberapa kitab suci Islam. Yang paling penting adalah Alquran, pesannya sebagian besar ditulis oleh nabi Muhammad.

Kosmogoni India

Dalam agama Hindu tidak ada satu pun kosmogoni atau kosmologi tunggal. Namun ada tiga kemungkinan mitologi tentang bagaimana alam semesta diciptakan, yaitu:

  • Dewa yang hancur : itu adalah mitos paling kuno yang ditemukan dalam nyanyian "Púrusha sukta" dari Rig Veda, sebuah teks suci kuno India.
  • Telur kosmik : itu adalah legenda yang menceritakan bahwa alam semesta lahir dari telur kosmik, dan dari telur yang sama Prajapati berasal, yang merupakan istilah umum dari banyak dewa yang memimpin reproduksi dan pembela kehidupan.
  • Bunga teratai Brahma : pada awal era vulgar "Purana", berbagai proses genesis terbuka: dalam contoh pertama, diyakini bahwa di suatu tempat di alam semesta spiritual ada lautan "penyebab", di mana dia menemukan kebohongan “Vishnú” terhebat. Dari keberadaan mereka, alam semesta dilahirkan.

8 contoh mitos kosmogonik

Kosmogoni

  • Kosmogoni Jepang.
  • Mitos Mesopotamia.
  • Kosmogoni Inca.
  • Mitos penciptaan Skandinavia.
  • Mitos penciptaan Tibet .
  • Kosmogoni Nahuatl.
  • Awal mula alam semesta bagi bangsa Celtic.
  • Asal berair mitologi Yunani.

Perbedaan antara kosmogoni dan kosmologi

Perbedaan yang ada antara makna kosmogoni dan kosmologi adalah bahwa, di satu sisi, esensi mendasar dari kosmogoni adalah bahwa ia bertujuan untuk menganalisis dan mempelajari peristiwa-peristiwa mistis dari kelahiran alam semesta, dengan fokus utama pada dewa, dan memberi pembenaran rasional, sedangkan kosmologi didasarkan pada hukum yang mengarahkan dunia .

Direkomendasikan

Antropologi filosofis
2020
Urutan didaktik
2020
Violencia Laboral
2020