Kota Satelit

Ini adalah naluri primitif manusia untuk berhubungan dengan orang lain; itu adalah kualitas yang diwarisi dari leluhur jauh, yang berburu dan berbagi dalam kelompok besar. Dengan berdirinya komunitas, peluang tumbuh, sehingga perkembangan teknologi datang jauh lebih cepat. Dengan demikian, daerah-daerah yang lebih maju dari yang lain dan yang berfungsi sebagai pusat ekonomi yang stabil, mulai disebut "kota". Sedikit demi sedikit, tempat-tempat ini menjadi semakin penting, alasan mengapa sebagian besar penduduk merasa tertarik pada mereka, dan akhirnya menetap di sana. Di zaman kita sekarang, kota-kota dicirikan oleh keramaian dan tekanan penduduknya.

Kota Satelit

Kota satelit, juga, adalah komunitas-komunitas yang mirip dengan kota-kota utama, tetapi yang menawarkan kualitas layanan yang tidak begitu khusus untuk penduduknya, yaitu, ia memiliki jumlah kemandirian tertentu, memberikan kemungkinan memperoleh barang dan layanan dasar, meskipun, dengan cara yang sama, orang-orang yang tinggal di sana, harus pergi ke kota-kota besar untuk memperoleh jangkauan yang lebih luas, dalam kaitannya dengan aspek ini. Ketika mereka hanya memenuhi tujuan melayani sebagai pusat tempat tinggal, mereka dapat disebut "kota asrama".

Namanya sesuai dengan teori yang dikembangkan pada 1930-an oleh ahli geografi Jerman Walter Cristaller, di mana dijelaskan bahwa, menurut wilayah geografis yang ditempati oleh populasi inti tertentu, fungsi dan kepentingannya dapat ditentukan. Ini terkait dengan hukum gravitasi universal, yang bertanggung jawab untuk menentukan dan menjelaskan lokasi planet dan satelit, sehingga memunculkan " kota satelit".

Direkomendasikan

Pseudoartrosis
2020
Cameo
2020
Kondisi kerja
2020