Kubisme

Kubisme adalah tren avant-garde, yang muncul pada awal abad ke-20 dan yang didirikan oleh seniman Pablo Picasso dan George Braque. Lukisan cubist pecah dengan skema estetika yang luar biasa, menekan perspektif dan menggantikan realitas dengan figur geometris dan garis lurus. Gerakan seni kubisme memberi jalan bagi pengembangan gaya Eropa baru pada waktu itu. Kubisme dicirikan oleh penggunaan angka-angka geometris, seperti, kubus, segitiga, dan persegi panjang. Kata kubisme berasal dari ungkapan Prancis kubisme dan diusulkan oleh Louis Vauxcelles.

Kubisme

Sejarah Kubisme

Lukisan cubist tetap dalam sejarah seni untuk waktu yang sangat singkat, sampai pertengahan tahun 1918, tetapi relevansinya jauh lebih jauh, karena gaya kontemporer baru lahir dari seluruh Eropa, seperti Futurisme dan Dada., yang lahir sebagai tren mimesis. Selain gaya-gaya ini, gerakan-gerakan seperti surealisme dan sebagian besar arus yang terhubung dengan modernisme juga dipenuhi dengan pengaruhnya.

Pelukis kubis berupaya membongkar bentuk-bentuk alami dan menunjukkannya melalui bentuk-bentuk geometris yang pecah dengan permukaan dan garis. Visi ganda ini memungkinkan, misalnya, untuk menangkap tubuh baik di depan maupun di profil, keduanya pada saat yang bersamaan.

Tahapan kubisme

Kubisme atau Protokubisme Cezanian

Disebut demikian karena memberikan penghargaan kepada master karya yang dihasilkan, Paul Cézanne. Gaya yang mendominasi fase ini adalah siluet manusia dan pemandangan alam. Tahap ini ditandai dengan memiliki bentuk yang dapat dibedakan, yang direduksi menjadi angka geometris murni.

Kubisme analitis

Dalam fase kubisme ini, lukisan itu praktis monokromatik berwarna abu-abu dan oker. Pada waktu itu warnanya tidak terlalu penting, tetapi sudut pandang dan geometriasinya berbeda. ”Selain itu, “ langkah-langkahnya ”dimasukkan dalam lukisan, ditentukan sebagai interupsi halus dari garis siluet. Juga, volume besar dibagi menjadi lebih kecil.

Kubisme sintetis

Langkah baru muncul untuk tahap ini. Karena tidak ada alasan untuk mengeluarkan amplop atau label secara mendetail, alih-alih hanya pola yang diambil dan ditempelkan, itu adalah metode yang disebut papier collé, yang dibuat oleh Braque dan Picasso.

Dalam hal ini dimungkinkan untuk menempel kertas dari segala jenis bahan, seperti karet atau tikar, ini adalah saat di mana bahan umum dimasukkan, memberi jalan kepada kelahiran kolase.

Kubisme sintetis dicirikan oleh elaborasi kombinasi, yang dimulai dari abstraksi figuratif yang terfragmentasi. Ini dikembangkan secara bersamaan oleh Braque, Picasso dan Juan Gris.

Di sinilah warna menjadi lebih kuat dan angka - angka jauh lebih estetika karena pengenalan komponen seperti potongan-potongan kertas dinding, potongan-potongan kertas koran, potongan huruf dan kotak korek api.

Karakteristik kubisme

Di antara karakteristik seni kubisme yang paling menonjol, kita dapat menemukan:

  • Perspektif berganda : gerakan ini dalam tindakan ketidaktaatan yang dimulai terhadap sudut pandang tradisional, mengusulkan untuk meringankan perspektif berganda, yang melambangkan integritas objek dalam bidang tunggal dan unik.
  • Manajemen warna : untuk pelukis kubus, kekuatan warna Fauvisme dan Impresionisme sangat menarik, yang lebih memilih warna abu-abu, cokelat, dan hijau dengan sedikit cahaya. Pada tahap pertama gerakan ini, palet monokromatik menonjol dalam skala besar, yang sedikit demi sedikit ditambahkan warna.
  • Awal : awal dari seni kubisme diberikan dari lukisan "Para wanita muda Avignon" oleh pelukis Pablo Picasso, namun, mereka yang dipilih sebagai pendiri adalah Cezzanne dan George Seurat. Para sarjana tertentu menceritakan tentang pentingnya fotografi dalam penebusan seni bergambar dan perlunya loyal kepada yang nyata.
  • Akhir kubisme : akhir dari seni ini terletak menjelang pertengahan tahun 1919, yang merupakan periode pasca-perang. Para pelukis kubis memulai jalur estetika yang berbeda, seperti abstraksionisme atau Dadaisme.
  • Serbuan ke dalam kubisme : seniman dari gerakan lain untuk sementara berkelana ke dalam kubisme. Dengan cara ini, itu adalah tren yang cukup terkenal di akademi artistik berikut.

Artis utama kubisme

Pablo Picasso

Kubisme

Dia adalah seorang pematung dan pelukis Spanyol, pendiri kubisme bersama dengan Georges Braque. Salah satu lukisan Picasso yang paling terkenal adalah "Les Demoiselles d'Avignon" yang diproduksi pada tahun 1907.

Salah satu karya penting pelukis kubisme ini adalah "wanita yang menangis" adalah lukisan yang melambangkan wajah seorang wanita yang putus asa, yang menangis dan menderita, ini menjadi salah satu contoh kubisme murni dan salah satu lukisan yang memiliki paling banyak beban sejarah.

George Braque

Dia adalah seorang pelukis Prancis, pencipta dan promotor kubisme, bersama dengan Picasso. Karya-karyanya yang luas membuatnya melalui berbagai tren dan gaya yang berbeda, yang mengubahnya menjadi salah satu eksponen lukisan terbesar pada masa itu.

Di antara karya-karya Braque yang paling menonjol adalah: Rumah di L'Estaque dan Perempuan dengan Mandolin.

Juan Gris

Dia adalah ilustrator dan pelukis Spanyol yang memperpanjang karyanya di Paris, dan yang dianggap sebagai salah satu ahli seni lukis kubisme.

Karya-karyanya yang paling menonjol adalah potret yang dibuatnya dari Pablo Picasso pada tahun 1912 dan karya yang disebut Guitar and bottle.

Salvador Dalí

Ia dianggap sebagai pelukis paling menonjol dari tren surealis Spanyol . Setelah kematiannya, ia meninggalkan banyak koleksi karya dan cara baru untuk memahami seni dan estetika.

Seniman ini memiliki sejumlah karya luar biasa di mana ia ditemukan (La jorneta, 1923 dan harlequin hebat dan sebotol kecil rum, 1925).

Fernand Leger

Dia adalah salah satu pelukis kubus terkemuka di awal abad ke-20. Dia membuat beberapa mural yang sangat terkenal di mana bimural Fernand Leger berada, terletak di Universitas Kota Caracas (Venezuela) dan Mona Lisa dengan kunci, dibuat pada 1930.

Kubisme sastra

Kubisme sastra muncul dari seni bergambar, dan dinamai untuk persaudaraan sederhana antara seniman di kedua sisi, dan juga karena ada banyak kesamaan antara cita-cita mereka penghindaran artistik dan abstraksi.

Corifeos dari lukisan kubisme Apollinaire, Cendrars dan Max Jacobs, berjalan seiring dengan keprihatinan artistik Juan Gris, Picasso dan Delaunay.

Perkembangan inovatif dalam ilmu sosial, terutama teori Sigmund Freud, memiliki dampak luar biasa pada seni sastra.

Dengan cara ini, kaum Kubis menunjukkan lebih banyak antusiasme dalam panorama internal seseorang, daripada dalam peristiwa yang terjadi dalam panorama eksternal dunia netral.

Patung kubis

Dalam pahatan kubis beberapa prinsip dipertahankan yang bertujuan untuk menggunakan bahan limbah, menggunakan teknik yang sangat mirip dengan kolase, daripada selalu bekerja pada balok marmer atau batu yang sama.

Dengan cara ini, teknik "tidak adanya massa" berevolusi, sehingga mengembangkan angka tiga dimensi dengan lubang dan lubang di permukaannya.

Kubisme pahatan memiliki harmoni dan tujuan yang sama dengan piktorial, tetapi aktivitasnya ada di dimensi ketiga .

Patung-patung ditandai dengan sinkronisasi visi, oleh persimpangan volume, apresiasi baru bahan, dekomposisi angka; di sinilah sang seniman menemukan lubang itu sebagai patung. Patung-patung seperti, wanita yang menyisir rambutnya, pendayung gondola dan pria telanjang berdiri, adalah contoh dari kubisme.

Direkomendasikan

Anggaran
2020
Twitter
2020
Praktik laboratorium
2020