Lalu Lintas Budak

Perdagangan budak adalah strategi keuangan yang diterapkan oleh Spanyol, Portugis, Inggris dan Belanda pada tahap abad pertengahan antara abad ke-16 dan ke-17, di zaman modern pada saat benua Eropa perlu berkembang.

Lalu Lintas Budak

Di bidang kolonial diperlukan penguatan serta dalam bidang pembangunan ekonomi, pada saat ini jumlah orang Indian Amerika telah berkurang, sehingga mereka perlu memimpin ras lain untuk menjamin eksploitasi manusia, untuk pembangunan dunia baru, dari Dengan cara ini, solusi paling menguntungkan dan tercepat adalah perdagangan budak dari ras Afrika ke tanah Amerika .

Jumlah budak yang dibawa ke Amerika pada waktu itu tidak memiliki angka tertentu, tetapi berkisar antara 10 dan 12 juta penduduk Afrika yang dijual dan dibeli melalui monopoli yang diciptakan ini, jelas tanpa menghitung jumlah orang Afrika yang akan mati. di laut menyeberang dari pantai Afrika, ke Amerika di laut Atlantik .

Sistem untuk memilih orang kulit hitam untuk ditugaskan sebagai budak diatur oleh lima jenis situasi : penjahat di Afrika dijual sebagai budak hukuman oleh kepala daerah masing-masing, setelah itu keluarga Afrika memutuskan untuk menjual kepada seorang anggota Kelompok keluarganya didorong oleh kelaparan yang hidup, dengan berlalunya waktu ketika diakui apa arti kehidupan seorang budak dan orang-orang Afrika tidak secara sukarela, sebaliknya ini diculik oleh orang Eropa, yang ke Vivian sebagai budak bisa menjadi Dijual kembali ke tuan yang berbeda dan tawanan perang akhirnya menjadi diperdagangkan sebagai budak .

Direkomendasikan

Empresa sociedad de responsabilidad limitada
2020
Asli
2020
Ambiguitas
2020