Lilin

Istilah lilin dapat memiliki berbagai arti, salah satunya adalah bahwa itu adalah sepotong parafin atau lilin yang memiliki sumbu di dalamnya, dan yang menonjol untuk dinyalakan. Sumbu ini terbuat dari katun atau serat, disusun dalam bentuk spiral, ketebalan sumbu akan tergantung pada jumlah serat yang membuatnya. Dan tingkat kehalusan serat ini. Lilin yang terbuat dari lemak, memiliki sumbu tebal, agar nyala api jauh dari lemak.

Lilin

Objek ini digunakan sebagai sumber cahaya . Lilin berasal selama agama Kristen, dikatakan bahwa orang percaya pertama tidak dapat bertemu untuk mengabarkan agama mereka di depan umum, sehingga mereka harus bersembunyi untuk merayakan upacara syahadat mereka, biasanya mereka melakukannya di situs bawah tanah, jadi mereka mereka terpaksa menggunakan lampu dan obor untuk melihat. Dan begitu mereka mampu membangun altar dan kuil, mereka melakukannya sedemikian rupa sehingga cahaya tidak masuk sepenuhnya, karena pencahayaan yang buruk di dalam kuil mengilhami rasa hormat dan pemujaan. Inilah sebabnya mengapa diyakini bahwa ini adalah asal-usul penyisipan lilin ke gereja. Dan meskipun pada awalnya mereka dibuat karena kurangnya cahaya, dari waktu ke waktu, mereka dilihat sebagai elemen hias, membentuk bagian dari dekorasi acara apa pun.

Di sisi lain layar juga disebut selembar kain atau lembaran plastik, yang berfungsi untuk mendorong kapal, melalui aksi angin. Layar ini diklasifikasikan ke dalam: layar persegi atau persegi, ini dinamai tergantung pada pengaturan mereka pada tiang, mereka diatur dalam urutan menaik: orang-orang dari tiang utama, orang-orang dari ratchet dan orang-orang dari kayu mizzen. Layar pisau disebut demikian karena lokasinya di tengah kapal, membentang di atas tiang.

Demikian pula, ada olahraga yang disebut regatta berlayar, yang terdiri dari perlombaan kapal berlayar, yang merupakan bagian dari beberapa disiplin olahraga.

Direkomendasikan

Evolusi
2020
Penghasilan modal
2020
Visar
2020