Lukisan Yunani

Melukis di Yunani kuno adalah spesialisasi seni Yunani yang agak rumit sejauh menyangkut analisis karena tidak memiliki sumber daya untuk itu. Ada beberapa indikasi seni Yunani semacam ini yang telah dilestarikan, di antaranya adalah beberapa potong kayu, lempengan batu, dll. Inilah sebabnya mengapa untuk secara terbuka mempelajari lukisan Yunani, perlu untuk pergi langsung melukis pada keramik, karena dimungkinkan untuk menemukan potongan yang berlimpah.

Lukisan Yunani

Lukisan di Yunani kuno sering digunakan untuk menghias segala jenis struktur, baik itu sipil, religius atau pemakaman.Juga, pakaian dan rambut yang disajikan patung-patung itu dicat.

Menurut penikmat sejarah, lukisan-lukisan yang benar-benar bernilai pada waktu itu adalah yang dibuat di atas kayu, karena kayu adalah bahan yang aus seiring waktu, saat ini tidak ada pekerjaan yang dilakukan. dalam bahan ini, untuk dipelajari, hanya beberapa tablet pemakaman telah diawetkan, ditemukan di Mesir dan yang dihargai sebagai perpanjangan dari tradisi bergambar Yunani-Romawi.

Asal usul lukisan Yunani tetap dikaitkan dengan bentuk geometris dan sangat dipengaruhi oleh seni Suriah dan Mesir. Meskipun penguasaan menggambar dan garis dalam lukisan dipertahankan, ia juga menciptakan identitas dan fiturnya sendiri.

Di antara pangkalan yang paling banyak digunakan dalam lukisan Yunani kita dapat menyebutkan: dinding, lembaran kayu dan lempengan marmer. Namun, pangkalan yang paling banyak digunakan adalah papan kayu .

Adapun rentang warna yang sering dipilih seniman Yunani, yaitu: kuning, putih, biru, merah, hitam, ungu, hijau dan coklat.

Para pelukis Yunani membedakan diri mereka dengan mengekspresikan dalam karya-karya mereka tokoh-tokoh dari adegan mitologis, pertempuran sejarah dan legenda. Potret, karikatur, dan motif yang berfokus pada alam berkembang dan akhirnya menjadi sangat penting. Dengan cara yang sama, situasi sehari-hari individu-individu pada masa itu dilukis.

Direkomendasikan

Banda
2020
Dadaisme
2020
Pemanasan Fisik
2020