Manikheisme

Manichaeism adalah doktrin agama yang dipromosikan oleh Maní, juga dikenal sebagai Manes, seorang bijak Persia yang hidup sekitar tahun 215-276 Masehi. C., yang juga mengaku sebagai nabi terakhir yang akan dikirim Allah ke Bumi. Ini didefinisikan sebagai agama universal, yaitu dapat dipraktikkan oleh siapa pun di muka planet ini, tanpa memandang etnis, usia, kebangsaan, di antara ciri-ciri khas lainnya. Dari asalnya itu dianggap sebagai satu-satunya dan agama asli, iman yang benar; Dengan ini, menurut berbagai analisis, itu berusaha untuk membatalkan, dalam beberapa cara, ajaran yang diangkat dalam agama Kristen, Islam, Budha, di antara agama-agama universal lainnya.

Manikheisme

Agama ini tersebar luas di seluruh dunia . Ini menyebar ke seluruh Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Sassanid, Cina, serta Timur Tengah dan Jauh. Itulah sebabnya buku-buku suci agama ini ditemukan dalam berbagai bahasa, seperti Yunani, Latin, Cina, Koptik, Parthia, Persia Tengah, dan lainnya. Ajaran-ajaran teologis tentang hal itu membagi kritik; beberapa memilih untuk mendefinisikannya sebagai agama gnostik dan dualistik, sementara yang lain tidak dapat direduksi menjadi karakteristik seperti itu. Menjelang Abad Pertengahan, terutama di Barat, ini dianggap sebagai agama sesat, sehingga para praktisinya dikutuk untuk menderita banyak penyiksaan dan cemoohan publik.

Ini jelas dualistik, dan percaya bahwa jiwa adalah semacam cahaya yang diatur dalam tubuh ; Mereka, juga, sangat menyadari perjuangan antara yang baik dan yang jahat. Ini membagi pengikut mereka menjadi dua kelompok besar: orang-orang pilihan, yang adalah vegetarian, berlatih selibat dan menghabiskan banyak waktu dalam doa, di samping para pendengar, yang ditandai dengan berlatih puasa, menikah dan wajib, untuk melayani dipilih.

Direkomendasikan

Ekosistem
2020
Batasi
2020
Jirafa
2020