Maserasi

Proses maserasi tidak lebih dari proses ekstraksi antara bahan dari keadaan fisik padat-cair yang berbeda, di mana senyawa kimia yang menarik ditemukan dalam zat padat, karena mereka memiliki kelarutan ; cairan digunakan untuk memungkinkan ekstraksi.

Maserasi

Secara umum cairan (atau ekstraktan) biasanya dalam banyak kasus air, namun, cairan lain seperti minyak, alkohol, cuka, atau jus dapat digunakan yang akan memiliki persiapan sebelumnya, yang terdiri dari pencampuran dengan bahan yang berbeda. atau agregat yang meningkatkan efek ekstraksi cairan. Melalui metode ini, ekstrak atau ekstrak dapat diperoleh dengan senyawa lain yang mengurangi kemurniannya, memaksa produk untuk menjalani metode pemisahan tambahan.

Tergantung pada suhu yang digunakan, metode maserasi dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis: maserasi dingin, yang terdiri dari merendam zat padat dalam zat cair, mereka dibiarkan dalam kontak beristirahat selama beberapa menit untuk mencapai bahwa cairan bertindak, cairan dapat bervariasi dapat minyak zaitun digunakan lebih dari apa pun di bidang gastronomi dan yang memungkinkan ekstraksi rasa dan aroma objek maserasi; untuk alasan ini banyak digunakan dalam persiapan salad atau hidangan dingin, ini dilakukan baik pada suhu rendah atau pada suhu kamar membutuhkan waktu lama. Di sisi lain, Anda dapat mempraktekkan maserasi di panas, langkah-langkah untuk mengikuti akan sama seperti di maserasi dingin, hanya dengan perbedaan bahwa waktu tunggu menurun, karena panas cenderung mempercepat reaksi ekstraksi ini, yang dapat menghasilkan sebagai kerugian kemungkinan kalsinasi senyawa dalam reaksi jika mereka adalah struktur termolabil.

Dalam gastronomi, sangat mudah untuk mengacaukan dua istilah yaitu maserasi dan marinasi, banyak orang cenderung menggunakannya sebagai istilah sinonim, namun menggunakannya dengan cara ini salah karena mereka adalah dua proses yang memiliki karakteristik diferensial. Maserasi terdiri dari merendam makanan, apakah itu buah-buahan kering, jamu, atau makanan mentah yang berbeda dalam air atau cairan apa pun seperti alkohol, minyak, anggur, antara lain, untuk mencapai pengawetan makanan dan peresapan cair; di sisi lain, marginalisasi terdiri dari merendam makanan dalam cairan yang sangat berpengalaman, sehingga makanan memperoleh rasa dari bumbu yang berbeda.

Direkomendasikan

Estratagema
2020
Semboyan
2020
Pemutaran
2020