Membenarkan

Pembenaran adalah sinonim untuk balas dendam, istilah ini diterapkan pada deskripsi penebusan dosa para agresor yang disetujui oleh orang-orang yang menjadi korban kesalahan mereka, hukuman ini adalah pencarian mereka yang terkena dampak untuk mencari amandemen atas perlakuan buruk yang dilakukan. Tenang, gagasan balas dendam atau pembenaran adalah cara untuk mengkompensasi kerusakan yang mereka sebabkan. Konsep ini berlanjut di benak penduduk, terutama ketika rencana peradilan gagal dalam pekerjaannya.Jika pemeriksaan menyeluruh atas balas dendam dan keadilan dilakukan, itu tidak berbeda jauh, bagaimanapun, kemarahan para korban melangkah lebih jauh dan tidak mereka puas dengan hukuman para agresor mereka.

Membenarkan

Balas dendam sering tidak berusaha untuk melakukan keadilan, itu hanyalah cara melepaskan ketegangan dan sensasi rasa sakit yang disebabkan oleh penjahat pada orang-orang ini, bahkan jika itu dilakukan dengan premis "membayar dengan mata uang yang sama", selalu fakta bahwa balas dendam lebih banyak melanggar rasa sakit dan penghinaan dari mereka yang terkena dampak pertama; tidak peduli seberapa dendam berdarah atau bejat dan buruk bagi pandangan moral, orang yang mengumpulkan vindictusnya merasakan kenikmatan yang tak tertandingi ketika dia benar-benar penuh dengan kemarahan, tindakan ini berperilaku sebagai kelegaan. Bagaimanapun pembenaran harus dilakukan dengan hati-hati, ketika itu menjadi balas dendam yang patut dicontoh di mana korban menyebabkan lebih banyak rasa sakit daripada yang dideritanya, itu menjadi dunia yang penuh dengan kekerasan dan sadisme tanpa kendali apa pun yang sepenuhnya Buruk untuk masyarakat, terima kasih untuk ini, sejak zaman Alkitab dilembagakan , balas dendam digantikan oleh sistem peradilan di mana situasinya akan dievaluasi dan pelakunya untuk kejahatan yang dilakukan akan dicari.

Hukuman pertama bagi mereka yang menganggap diri mereka bersalah adalah dengan mengukur mereka dengan ukuran yang sama dengan yang mereka ukur, kalimat "mata ganti mata dan gigi ganti gigi" juga dikenal sebagai Hukum Talion, di mana jika individu itu terbunuh, ia mati dengan senjata yang sama, jika pelakunya diperkosa dia mengalami nasib yang sama dan dengan cara ini ditunjukkan kepada mereka yang terkena dampak atau kerabat mereka bahwa balas dendam dilakukan tetapi dengan sistem peradilan terstruktur.

Direkomendasikan

Rabi
2020
Penghargaan
2020
Judul Oneroso
2020