Menyemprotkan

Menyemprotkan adalah kata bahasa Inggris yang berarti "meluncurkan jet" tetapi dalam kecenderungan baru "istilah seksual", ejakulasi wanita telah disebut demikian. Penggunaan istilah ini berasal dari pengusiran kuat yang dilakukan seorang wanita tanpa sadar selama orgasme. Menyemprotkan bukanlah pengusiran cairan tertentu, melainkan bisa merupakan kombinasi dari urin dan keputihan (cairan yang dikeluarkan oleh kelenjar Skene) yang melumasi rongga vagina untuk memfasilitasi pintu masuk penis pada saat hubungan sukarela dan sadar.

Menyemprotkan

Sekarang, di luar pertanyaan ilmiah yang melibatkan penyemprotan, ini adalah subjek mode erotis dalam praktik yang telah berkembang dalam komunitas seksual dan pornografi masyarakat . Menyemprotkan adalah produk dari kenikmatan maksimum klimaks, oleh karena itu dalam adegan seks wanita itu diharapkan mencapai orgasme, konsekuensi langsung dari kenikmatan ini adalah ejakulasi cair, koktail yang terdiri dari mukosa yang melapisi dinding dalam vagina, dengan zat yang mirip dengan air mani hanya hadir dalam tindakan seksual.

Ketika urin muncul, itu bisa menjadi gejala stres selama hubungan intim, kandung kemih diperketat hingga maksimum, mengisi dengan kapasitas maksimum urin dan mengeluarkannya dengan relaksasi otot dan sphincter dalam orgasme.

Cara di mana orgasme dan karenanya Squirting diperoleh adalah dengan merangsang G-spot, area rongga genital yang mendapatkan namanya dari ilmuwan (Gräfenberg point) yang menemukannya di mana kenikmatan seksual maksimum seharusnya dicapai. .

Direkomendasikan

MB
2020
Pasir
2020
Metode delphi
2020