Metafora

Kata Metafora berasal dari meta Yunani (di luar) dan pherein (untuk dibawa atau dibawa). Konsekuensinya, ini adalah langkah selanjutnya; artinya, mentransfer makna dari satu bidang ke bidang lainnya. Metafora terdiri dari mentransfer makna gambar ke kiasan dengan perbandingan diam-diam dan morfologi serupa.

Dari permulaannya, konsep metafora disajikan, kemudian, sebagai instrumen yang tepat untuk melewati batas yang dipaksakan oleh bentuk bahasa literal. Istilah metafora memanifestasikan dengan sendirinya kapasitas dasar pikiran untuk mengekspresikan hubungan yang melampaui makna langsung atau kebiasaan, dan memungkinkan kita untuk mengatasi makna sederhana / kecukupan penanda dan membangun dunia abstrak.

Dalam linguistik, metafora adalah mekanisme ekspresi di mana suatu kata atau sekelompok kata keluar dari konteks semantiknya sendiri untuk digunakan dengan makna lain, tanpa ada perbandingan langsung antara elemen yang ditunjuk dan yang ditunjuk : transfer simbolik .

Metafora

Dua elemen yang terkait satu sama lain memiliki kesamaan dalam beberapa kualitas (aspek fisik, hubungan, preposisi, dll.), Apa yang ditemukan di satu dapat ditemukan di yang lain. Mungkin elemen-elemen yang dibandingkan ini memiliki sedikit kesamaan, tetapi keakraban dengan salah satu di antaranya memungkinkan untuk memahami yang lain dengan lebih baik . Misalnya; "Bocah itu adalah pesawat terbang", ungkapan ini berarti bocah itu sangat lincah dalam pikirannya (tidak mungkin pesawat terbang).

Metafora adalah karakteristik puisi, dapat ditemukan dalam tulisan apa pun kecuali dalam bahan ilmiah atau matematika murni. Metafora dapat menyebabkan masalah kompresi bagi pembaca yang tidak mengetahui cara transmisi makna ini.

Di bidang psikologi, khususnya psikoanalisis, metafora dikaitkan dengan proses identifikasi . Saat mendengarkan seseorang, subjek menyerap dan menggabungkan kata orang lain.

Direkomendasikan

Rabi
2020
Penghargaan
2020
Judul Oneroso
2020