Metode

Kata metode mengacu pada seperangkat strategi dan alat yang digunakan untuk mencapai tujuan yang tepat, metode ini umumnya mewakili sarana instrumental yang dengannya pekerjaan yang dilakukan setiap hari dilakukan. Setiap proses kehidupan membutuhkan prosedur agar berfungsi. Penggunaan kata ini hampir tidak ada artinya, penggunaannya dalam kalimat apa pun menunjukkan bahwa ada prosedur yang harus diikuti jika Anda ingin mencapai akhir operasi.

Metode

Apa itu metode

Metode ini adalah cara melakukan sesuatu dengan cara yang sistematis, terorganisir dan / atau terstruktur . Mengacu pada teknik atau serangkaian kegiatan untuk melakukan tugas. Dalam beberapa kasus, metode juga dipahami sebagai cara biasa melakukan sesuatu untuk seseorang berdasarkan pengalaman dan preferensi pribadi.

Itu berasal dari bahasa Latin methŏdus, yang pada gilirannya berasal dari bahasa Yunani μέθοδος. Etimologi kata metode menunjukkan bahwa ia berasal dari grafem Yunani yang berarti "Via", jadi ini menunjukkan bahwa itu adalah cara wajib untuk melakukan tindakan apa pun.

Jika Anda mempelajari berbagai bidang sains, Anda dapat menemukan seluruh perjalanan empiris untuk menciptakan metode untuk menyelesaikan masalah.

Apa metode ilmiahnya?

Ini mewakili serangkaian langkah, yang dalam bidang ilmiah, sangat diperlukan untuk mendapatkan pengetahuan baru . Melalui metode ilmiah, dimungkinkan untuk menemukan jawaban atas banyak pertanyaan. Jawaban itu, tentu saja, tidak dapat diperoleh segera dengan cara yang lengkap dan murni tanpa mengalami kesalahan.

Metode ilmiah, karena nilai pendidikan dan instruksinya yang tinggi untuk generasi masa depan, dari bidang apa pun, memerlukan serangkaian langkah yang harus dilakukan, ini mungkin beberapa, tetapi pada dasarnya menetapkan parameter penelitian untuk memahami kerangka teori yang harus diperoleh dari mereka.

Metode ilmiah dapat berupa: observasi, hipotesis, deduksi, perhitungan, kombinasi, statistik, eksperimental, empiris, biologis, sosial, psikologis, analitis dan banyak lagi, semuanya tergantung pada inti ilmu yang dipelajari.

Dalam matematika, setiap operator yang mengeksekusi perubahan dalam seri data menyiratkan teknik penyelesaian untuk masalah ini. Fungsi menggunakan prosedur matematika dan komputasi untuk penyelidikan dan proses mereka.

Kimia juga menggunakan tahapan metode ilmiah perubahan zat kimia seperti proses perubahan suhu atau keadaan materi, untuk mendefinisikan kembali senyawa dalam tabel periodik dan membuat kombinasi keduanya untuk aplikasi selanjutnya di bidang kimia. penelitian dan ini adalah bagaimana tahap-tahap metode ilmiah ini diterapkan.

Ilmu politik dan hukum menggunakan metode legislatif untuk mengembangkan proses pembelaan peradilan dan pelanggaran dalam suatu kasus. Di setiap bidang masyarakat, manusia menggunakan metode komunikasi dan protokol untuk menjalin ikatan persahabatan, cinta, bisnis, dan banyak lagi.

Langkah-langkah metode ilmiah

Di bidang sains serangkaian langkah-langkah metode ilmiah dilakukan dan di antaranya adalah:

  • Pengamatan. berdasarkan pada kompilasi informasi dan fakta spesifik dari masalah atau fenomena yang membangkitkan perhatian orang tersebut.
  • Hipotesis Merupakan penjelasan tentang apa yang diamati dari peristiwa atau masalah tersebut.
  • Eksperimen Terdiri dari verifikasi atau verifikasi hipotesis.
  • Teori Ini didasarkan pada hipotesis di mana satu set fakta terkait, berasal dari pengamatan dan eksperimen.
  • Hukum. Merupakan serangkaian fakta yang berasal dari observasi dan eksperimen yang dihubungkan bersama.

Metode analitik empiris

Ini merupakan metode penelitian ilmiah, berdasarkan eksperimen dan yang, bersama dengan pengamatan fenomena dan studi statistik mereka, adalah salah satu yang paling banyak digunakan dalam konteks ilmu sosial dan alam.

Metode Analisis Empiris umumnya didasarkan pada peristiwa nyata dan menggunakan verifikasi empiris untuk memverifikasi teori melalui konfrontasi persepsi. Penting untuk menambahkan bahwa model penelitian ini tidak menganggap kesalahan sebagai kesalahan, melainkan menggunakannya sebagai mekanisme evolusi, kemajuan.

Perlu dicatat bahwa metode semacam ini memiliki keterbatasan, sehingga tidak dapat diterapkan dalam penyelidikan yang tidak dapat diamati, seperti keberadaan kehidupan di luar kematian atau masalah yang berkaitan dengan jiwa atau Tuhan., karena topik ini tidak dapat diukur secara ilmiah.

Jenis metode

Metode

Dapat dikatakan bahwa ada berbagai jenis metode seperti metode kualitatif (yang menentukan kualitas sesuatu khususnya), metode kuantitatif (menekankan jumlah atau penghitungan dalam aktivitas yang dilakukan), metode pemisahan campuran (memungkinkan pemisahan dua bahan atau lebih dari suatu larutan), metode penyamaan (berdasarkan pada kliring yang tidak diketahui dalam persamaan dan penyamaan ekspresi yang diperoleh), metode grafis (prosedur yang digunakan untuk menginterpretasikan hasil dan dilakukan dengan menyelesaikan masalah pemrograman linier) dan metode substitusi (menyoroti kliring dari suatu yang tidak diketahui dalam persamaan yang pada akhirnya akan tetap tidak diketahui lainnya untuk melanjutkan memiliki persamaan).

Namun, metode yang paling menonjol adalah sebagai berikut:

Metode matematika

Ini mewakili suatu pola atau jenis model ilmiah yang bertugas menggunakan berbagai jenis formulasi matematika, untuk memunculkan hubungan, proposisi substantif dari fakta, aturan, varian, atau entitas antara variasi operasi, untuk mempelajari situasi atau sistem yang kompleks .

Istilah model matematika juga digunakan dalam desain grafis ketika berbicara tentang model geometris objek dalam dua (2D) atau tiga dimensi (3D).

Namun, makna model matematika dalam filsafat matematika dan dasar-dasar matematika agak berbeda. Khususnya di bidang ini mereka bekerja dengan «model formal». Model formal untuk hipotesis matematika yang diberikan adalah seperangkat di mana serangkaian hubungan unary, binary, dan ternary telah didefinisikan, memuaskan proposisi yang diperoleh dari set aksioma teori. Cabang matematika yang bertugas secara sistematis mempelajari sifat-sifat model adalah teori model.

Metode Kimia

Metode kimia mewakili serangkaian prosedur yang bertujuan mengubah bahan dasar menjadi produk akhir yang berbeda .

Melalui metode kimia, sifat-sifat suatu unsur dapat dimodifikasi, sehingga dapat digunakan dengan cara lain.

Contoh dari ini adalah «Fermentasi», di sini agen reaktif (dalam hal ini ragi), memungkinkan mikroorganisme untuk muncul dengan cepat, yang pada gilirannya membentuk turunan lainnya

Metode Penelitian

Mereka mewakili jalur atau pedoman yang, dalam bentuk konstruksi teoretis, membimbing peneliti atau mahasiswa bidang ilmu sosial dan ekonomi untuk mencapai tujuan tertentu dalam waktu yang tepat, dengan kegiatan yang ditentukan dan dengan sumber daya yang memadai. Metode memiliki keuntungan mendisiplinkan tindakan manusia untuk mencapai hasil yang sukses.

Perlu dicatat bahwa istilah metodologi penelitian terdiri dari kata metode dan kata benda Yunani «logo» yang berarti penilaian, studi. Metodologi penelitian dapat didefinisikan sebagai deskripsi, analisis, dan evaluasi kritis terhadap metode penelitian. Ini adalah instrumen yang menghubungkan subjek dengan objek penelitian, tanpa metodologi, hampir tidak mungkin untuk mencapai logika yang mengarah pada pengetahuan ilmiah dan metode ilmiah.

Kita dapat menetapkan dua jenis utama metode penelitian: metode logis dan metode empiris. Metode ilmiah dan logis pertama adalah semua yang didasarkan pada penggunaan pemikiran dalam fungsi deduksi, analisis dan sintesis, sedangkan metode empiris mendekati pengetahuan objek melalui pengetahuan langsung dan penggunaan pengalaman, termasuk menemukan observasi dan eksperimen.

Metode analitik

Ini mewakili, kemudian, proses penelitian yang berfokus pada dekomposisi keseluruhan, mendisartikulasi unsur-unsur untuk menentukan penyebab, sifat, dan efek di beberapa bagian . Definisi metode analitik menyatakan bahwa ini adalah studi dan pemeriksaan terhadap fakta atau objek tertentu, ini adalah yang paling banyak digunakan di bidang ilmu sosial dan ilmu alam.

Prosedur ini umumnya objektif dan mendasarkan studi pada evaluasi untuk memverifikasi dan mendukung penelitian lain yang sebelumnya dikontraskan . Untuk menjalankan proses ini, pertama-tama perlu; mendefinisikan topik analisis, kemudian melaksanakan rencana tindakan atau strategi yang memungkinkan melaksanakan prosedur yang akan menentukan kebenaran hipotesis yang muncul. Metodologi penelitian ini terutama digunakan dalam bidang sosial. Perlu disebutkan bahwa tidak layak untuk menerapkannya di daerah-daerah di mana agama dan kepercayaan dipertentangkan.

Metode deduktif

Ini adalah strategi penalaran yang digunakan untuk menarik kesimpulan logis dari serangkaian premis atau prinsip.

Menurut prosedur ini, kesimpulannya ada di dalam premis-premis yang disebutkan di atas atau, dengan kata lain, kesimpulannya adalah konsekuensi dari ini.

Misalnya, premis 1: semua manusia fana; premis 2: Aristoteles adalah seorang pria, kesimpulan: akibatnya, Aristoteles adalah fana.

Secara umum, ketika metode deduktif diterapkan, jika premisnya benar, kesimpulannya akan valid.

Ada dua bentuk metode deduktif:

  • Langsung: yang mana esai tersebut diproduksi dari satu premis, tanpa membedakannya dengan yang lain.
  • Tidak langsung: bahwa ia merupakan premis pertama berisi proposisi universal, dan premis kedua yang bersifat khusus. Kesimpulannya, oleh karena itu, akan menjadi hasil perbandingan antara keduanya.

Perbedaan antara induktif dan deduktif terletak pada arah alasan untuk mencapai kesimpulan.

Metode deduktif dan induktif adalah alat penilaian logis, induktif menggunakan ide-ide tertentu untuk mencapai kesimpulan umum dan deduktif menyajikan prinsip-prinsip umum yang memungkinkan mencapai satu kesimpulan.

Kedua prosedur ini penting dalam produksi pengetahuan . Selama penyelidikan ilmiah dimungkinkan untuk menggunakan satu atau yang lain, atau kombinasi keduanya, tergantung pada bidang studi di mana itu dilakukan.

Metode induktif

Merupakan proses pikiran untuk mencapai pengetahuan atau juga disebut demonstrasi kebenaran fakta yang terbukti, juga memungkinkan untuk mencapai kesimpulan umum.

Ini adalah proses mental yang, setelah mencapai pengetahuan atau menunjukkan kebenaran dari fakta-fakta tertentu yang terbukti, memungkinkan untuk mencapai kesimpulan umum.

Ini adalah metode berbasis induksi, yaitu operasi mental yang terdiri dari membangun kebenaran universal atau referensi umum berdasarkan pengetahuan tentang sejumlah data unik. Contoh: semua anjing yang diamati memiliki perasaan. Karena itu, semua anjing memiliki hati.

Metode induktif dan deduktif mengasumsikan cara yang berbeda untuk mendekati objek penelitian. Induktif, seperti yang telah dikatakan, berupaya untuk membuat kesimpulan umum dari premis-premis tertentu . Lebih jauh, ini berbeda satu sama lain dalam hal metode induktif lebih tipikal dari penelitian yang difokuskan pada pembuatan teori baru, sedangkan yang deduktif, di sisi lain, lebih berguna untuk menguji teori-teori ini.

Metode dialektik

Metode dialektik mewakili persepsi yang berkaitan dengan peristiwa tertentu, tujuannya adalah untuk mengevaluasi dengan cara yang kritis dan obyektif mana yang paling cocok atau cocok dengan deskripsi fenomena nyata, perlu disebutkan bahwa, dari analisis ini datang sintesis konsep. Metode dialektik berawal pada zaman kuno Yunani. Dalam modernitas diperlakukan oleh Marx, Hegel, dan filsuf lainnya; dan menentukan karakteristik umumnya untuk membentuk sintesis perkembangan sejarah.

Di sisi lain, dialektika dapat didefinisikan sebagai wacana di mana konsep dikontraskan sebagai nyata; diterima sebagai nyata dan dipahami sebagai tesis.

Metode Lainnya

Metode

Metode kontrasepsi

Metode kontrasepsi digunakan untuk mencegah kehamilan akibat berhubungan seks.

Apa yang disebut metode penghalang, seperti kondom pria dan kondom wanita, mencegah kehamilan dan melindungi dari tertular AIDS, serta terhadap infeksi menular seksual lainnya, seperti sifilis dan gonore. Metode kontrasepsi di mana hormon digunakan (metode kontrasepsi hormonal) mencegah ovulasi, sehingga dengan melakukan hubungan seks, kehamilan tidak terjadi.

Orang muda sering mulai menggunakan kontrol kelahiran berbulan-bulan setelah memulai hubungan seksual. Untuk menghindari risiko, penting bagi mereka untuk mengetahui metode apa yang ada dan bagaimana menggunakannya.

Mereka adalah persiapan hormonal yang dapat digunakan selama kehidupan reproduksi, yaitu, sejak saat wanita mengalami menstruasi pertamanya (menarche) sampai dia berhenti memilikinya (menopause).

Ada banyak cara. Pil yang diminum setiap hari, bercak yang diterapkan pada kulit, cincin vagina, suntikan yang diberikan dari waktu ke waktu, kanula yang merupakan teknik di mana; itu dimasukkan di bawah kulit dan alat kontrasepsi yang ditempatkan di dalam rahim.

The "morning after pill" adalah kontrasepsi darurat yang digunakan untuk mengurangi risiko kehamilan setelah berhubungan seks tanpa kondom. Ini adalah obat hormonal yang mencegah atau menunda ovulasi, tetapi tidak pernah mengganggu kehamilan. Ini tidak gagal dan tidak menyebabkan masalah dalam embrio, jika ada kehamilan.

Metode ritme

Ini terdiri dari menghitung hari - hari subur apa dan menghindari hubungan seksual selama periode itu. Maka, dapat dikatakan bahwa prosedur ini adalah bagian dari metode kontrasepsi alami.

Banyak wanita karena takut akan kontrasepsi atau kurangnya informasi menggunakan metode ritme sebagai alternatif untuk tidak hamil. Namun, meskipun tampaknya cukup sederhana, teknik ini memiliki efektivitas yang sangat sedikit dan hanya diterapkan pada wanita yang mengalami menstruasi setiap 28 hari.

Metode pembayaran

Bentuk pembayaran mengacu pada cara melalui mana pencairan atau pembayaran dilakukan . Dengan kata lain, kami ingin menentukan apakah pembayaran dilakukan secara tunai, dengan kartu kredit, kupon supermarket, cek atau lainnya.

Metode studi

Belajar dengan prosedur berarti secara realistis memprogram kondisi, tugas dan kegiatan yang menjamin pembelajaran yang efisien, efektif dan efektif.

Teknik studi adalah seperangkat alat logis yang membantu meningkatkan kinerja akademik dan memfasilitasi proses menghafal, refleksi, analisis, kritik dan pembelajaran.

Metode pengawetan makanan

Metode

Pengawetan makanan mencegah pertumbuhan mikroorganisme (seperti ragi) atau mikroorganisme lainnya (meskipun beberapa proses bekerja dengan memasukkan bakteri atau jamur jinak ke dalam makanan), selain mengurangi oksidasi lemak yang menyebabkan tengik. Pengawetan makanan juga dapat mencakup proses yang menghambat gangguan penglihatan, seperti reaksi kecoklatan enzimatik dalam apel setelah memotongnya selama persiapan makanan.

Pengawetan makanan melalui panas terdiri dari memperlakukan mereka pada suhu tinggi untuk menghilangkan mikroorganisme dan denaturasi enzim yang bertanggung jawab untuk penguraian makanan.

Ketika pasteurisasi atau sterilisasi adalah tujuannya, perlu untuk memperhitungkan suhu, waktu binomial, yang akan memastikan bahwa makanan akan menerima jumlah panas yang tepat yang mencapai tingkat pasteurisasi atau sterilisasi yang diinginkan.

Ada berbagai jenis perlakuan panas:

  • Pasteurisasi: makanan dipanaskan sampai suhu di bawah titik didih, dengan sedikit perubahan sifat-sifatnya; Itu ditemukan oleh ahli kimia Prancis Louis Pasteur.
  • Sterilisasi : adalah pemaparan makanan pada suhu tinggi untuk jangka waktu tertentu. Waktu ini bisa lama (seperti dalam kasus makanan kaleng) atau terlalu pendek (makanan cair dalam kemasan jangka panjang, misalnya) untuk menghilangkan mikroorganisme yang dapat merusak atau menyebabkan masalah kesehatan makanan. Awalnya ini dikembangkan oleh koki pastry Perancis Nicolás Appert (itulah sebabnya proses sterilisasi makanan disebut "pembukaan"). Tujuan sterilisasi adalah untuk memastikan kemandulan makanan komersial.
  • Pemutihan : itu adalah perawatan termal yang terdiri dari memucat dengan cepat dan hanya setelah melewati makanan melalui air dingin. Tujuan utamanya adalah untuk menonaktifkan enzim dan digunakan sebelum proses pengawetan atau penyimpanan lainnya, seperti pembekuan.
  • Tindalisasi - John Tyndall (1855) mengusulkan perlakuan panas yang dapat digunakan dalam makanan apa pun. Tujuannya adalah untuk mendapatkan sterilisasi makanan dengan mengulangi pemanasan pada suhu 60 ° C hingga 90 ° C diikuti dengan operasi pendinginan. Untuk proses yang panjang dan mahal, tidak umum digunakan. Teknik ini memiliki keuntungan mempertahankan kualitas organoleptik dan makanan bergizi.
  • Dehidrasi dan pengeringan . Proses ini cenderung mengecualikan atau mengurangi jumlah air dalam makanan. Karena ini penting untuk kehidupan, ia menghindari penciptaan kondisi yang menguntungkan untuk pengembangan mikroorganisme.

    Dinamika dasar proses pengeringan dan dehidrasi terdiri dari penempatan produk melalui mana volume udara panas dan kering akan lewat. Akibatnya, produk akan memanas dan akan mempromosikan transfer kelembaban ke udara. Ini digunakan dalam pengawetan daging, ikan dan biji-bijian. Hal ini dapat dilakukan, tentu saja, meninggalkan produk di bawah sinar matahari atau garam meja (kering atau sebelumnya menambahkan natrium klorida). Garam juga mendehidrasi makanan oleh osmosis dan menciptakan lingkungan yang tidak menguntungkan bagi kelangsungan hidup mikroorganisme. Cod dan daging kering diawetkan melalui proses ini.

Umur simpan, yaitu, periode di mana makanan disimpan dalam kondisi yang baik, tergantung pada banyak faktor, seperti tingkat kematangan makanan yang akan diawetkan, jumlah kelembaban yang dipertahankan, paparan udara dan kualitas produk yang digunakan dalam persiapan yang tepat.

Saat ini, salah satu bidang studi yang paling penting dalam hal teknik transfer gen adalah studi yang dilakukan dengan yang disebut vektor sintetis (juga digunakan dalam teknik terapi gen), untuk menghindari masalah yang berasal dari penggunaan virus untuk transfer gen. . Vektor sintetis (telah memiliki kemanjuran in vitro yang tinggi tetapi in vivo yang rendah) mudah diproduksi, sangat stabil, dan konstruksi besar dapat dicapai.

Direkomendasikan

Androgen
2020
Internacional
2020
Dingin
2020