Metodologi

Istilah metodologi didefinisikan sebagai kelompok mekanisme atau prosedur rasional, yang digunakan untuk mencapai tujuan, atau serangkaian tujuan yang mengarahkan penelitian ilmiah . Istilah ini secara langsung terkait dengan sains, namun, metodologi dapat disajikan di bidang lain seperti pendidikan, di mana metodologi didaktik atau hukum ditemukan dalam hukum.

Metodologi

Ada banyak konteks di mana kata metodologi dapat digunakan; Inilah beberapa di antaranya:

Metodologi didaktik. Ini berkaitan dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan bentuk atau metode pengajaran yang memungkinkan keberhasilan proses belajar-mengajar, yang dalam hal ini akan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk belajar, mengembangkan dan memahami berbagai cara belajar pekerjaan atau profesi khususnya. Metodologi yang diterapkan dalam proses pengajaran adalah: deduktif, induktif dan analog atau komparatif.

Adapun metodologi hukum, dapat dipahami sebagai disiplin yang menyediakan dasar filosofis yang digunakan dalam praktik ilmu hukum.

Metodologi pengembangan perangkat lunak, mengacu pada serangkaian teknik, prosedur dan dukungan dokumenter yang digunakan dalam desain sistem informasi. Tujuan utamanya adalah untuk mengekspos serangkaian teknik pemodelan sistem klasik dan modern yang memungkinkan pengembangan perangkat lunak berkualitas, termasuk heuristik konstruksi dan kriteria perbandingan model sistem.

Di antara metodologi pengembangan perangkat lunak yang paling diterapkan saat ini adalah:

Metodologi XP (pemrograman ekstrem) ditandai dengan menjadi salah satu yang paling dikenal dalam proses pengembangan perangkat lunak tangkas, karena menempatkan penekanan yang lebih besar pada kemampuan beradaptasi daripada prediksi.

Metodologi scrum. Ini ditandai dengan menjadi metodologi tangkas dan fleksibel yang memungkinkan mengelola pengembangan perangkat lunak, berusaha memenuhi tujuannya, yaitu untuk memaksimalkan laba atas investasi yang dilakukan oleh perusahaan . Metodologi ini didasarkan pada pembangunan fungsionalitas dengan nilai tertinggi untuk klien dan pada prinsip pengawasan, adaptasi, dan inovasi yang konstan.

Metodologi pengetahuan, terdiri dari serangkaian elemen yang memungkinkan korespondensi antara manusia dan lingkungannya. Di dalamnya ada empat metode umum untuk memperoleh pengetahuan:

Metode keuletan: melalui prosedur ini, subjek tidak lagi percaya pada kebenarannya dan mengadopsi kebenaran, tradisi yang dipaksakan oleh kelompok atau penyatuan otoritas. Metode a priori atau intuisi: metode ini memperkirakan bahwa orang berhasil mencapai kebenaran melalui komunikasi dan pertukaran gagasan secara bebas; dan karena tidak ada konsensus di antara para pihak, dilema muncul ketika menentukan siapa yang benar .

Metode ilmiah: melalui metode ini semua keraguan dapat dihilangkan, yang disajikan oleh peneliti, karena metodologi ini tidak didasarkan pada kepercayaan, itu hanya berdasarkan hasil yang diperoleh melalui eksperimen. Ilmuwan tidak menerima kebenaran informasi, jika ia tidak mengujinya terlebih dahulu.

Metodologi sejarah didefinisikan sebagai serangkaian teknik dan prosedur yang digunakan oleh sejarawan untuk menangani sumber-sumber primer dan bukti lain yang berkontribusi pada penyelidikan peristiwa masa lalu yang sangat penting bagi masyarakat manusia.

Metodologi ilmiah, ini didefinisikan sebagai prosedur investigasi yang digunakan terutama dalam penciptaan pengetahuan berbasis sains. Ini disebut ilmiah karena penelitian semacam itu bergantung pada empiris dan pengukuran, menyesuaikan dengan prinsip-prinsip spesifik tes penalaran.

Penting untuk digarisbawahi bahwa dalam semua penelitian ilmiah ada empat elemen dasar: subjek (yang melakukan penelitian); objek (subjek yang akan diselidiki); medium (merujuk pada sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan penelitian); dan akhirnya (berkaitan dengan tujuan penyelidikan)

Direkomendasikan

Entrepreneur
2020
Makanan
2020
Intimidad
2020