Metodologi pengetahuan

Metodologi pengetahuan diintegrasikan oleh serangkaian elemen yang memungkinkan keterkaitan manusia dengan lingkungannya . Menurut filsuf besar Charles Peirce, ada empat cara umum untuk mengetahui: metode keuletan, metode otoritas, metode a priori atau intuisi, metode ilmiah, dan persamaan dan perbedaan.

Metodologi pengetahuan

Dalam metode keuletan, individu bersikeras pada kebenaran, pada kebenarannya; meski ada fakta yang membantahnya. Metode semacam ini dikaitkan dengan " persepsi ", di mana keterlibatan peneliti dalam mempertahankan kebenarannya sendiri terbukti.

Metode otoritas, dalam metode ini individu berhenti percaya pada kebenarannya dan menganggap tradisi yang dipaksakan oleh suatu kelompok atau kesatuan otoritas . Metode ini diperlukan untuk pengembangan kemajuan manusia .

Metode priori atau intuisi: proposisi apriori bertepatan dengan penalaran dan bukan dengan pengalaman. Metode ini menganggap bahwa orang mencapai kebenaran melalui komunikasi dan pertukaran bebas, dilema adalah bahwa biasanya tidak ada kesepakatan untuk menentukan siapa yang benar .

Kebenaran dianggap semata-mata hasil dari rasionalitas, yaitu, hal-hal itu benar karena mereka didasarkan pada alasan yang jelas. Misalnya ketika dikatakan bahwa: 2 + 2 = 4 atau semua lajang belum menikah.

Metode ilmiah: metode ini bertanggung jawab untuk menghilangkan keraguan, tanpa didasarkan pada kepercayaan. Jenis pendekatan ilmiah ini memiliki karakteristik dasar, yang tidak memiliki yang lain, dan itu adalah koreksi diri dan verifikasi internal. Ilmuwan tidak menerima kebenaran pernyataan jika dia tidak mengujinya terlebih dahulu . Dalam metode ini, ide diuji terhadap kenyataan, baik untuk memvalidasi atau menolaknya.

Direkomendasikan

Pemberhentian
2020
Abstraksi
2020
Kekosongan eksistensial
2020