Mimesis

Kata mimesis atau juga mimesis, berasal dari akar Latin «mimēsis», dan ini dari bahasa Yunani «μίμησις» dibentuk secara leksikal dengan «mimes» yang berarti «imitasi», «mime» dan akhiran «sis» yang berarti «formasi», «Impuls» atau «konversi». Kata mimesis memiliki dua kemungkinan makna yang merujuk pada peniruan, yaitu, satu untuk menyinggung peniruan atau penyembahan yang dilakukan seseorang dari gerak-gerik, gerak tubuh, meringis, tanda-tanda, cara berbicara atau bertindak dan gerakan yang dilakukan orang lain. . Untuk bagiannya, makna lain mengacu pada kultus atau imitasi yang dibuat dari alam sebagai tujuan artistik, dalam estetika dan puisi klasik .

Mimesis

Mimesis adalah istilah yang telah digunakan sejak zaman Aristoteles dan Plato, yang sejak saat itu disebut imitasi alam sebagai tujuan esensial seni . Melanjutkan dalam konteks filosofis, Plato Yunani menyatakan bahwa mimesis hanyalah penampilan inderawi dari gambar-gambar eksternal benda-benda, yang terjadi di dunia yang berlawanan dengan gagasan. Jadi, ketika Anda berbicara tentang peniruan realitas ini, itu hanya salinan dunia ide. Setelah itu, karakter ini menolak referensi imitasi atau mimesis dunia untuk mendekati referensi atau narasi sejarah yang disebut sebagai diegesis .

Konsep mimesis dikembangkan sebagian besar melalui genre still life, di mana pelukis ditemukan dalam imobilitas model, manfaat untuk meningkatkan di hadapan penonton bakatnya, kemampuan atau kemauan untuk menduplikasi kenyataan, meskipun kata gambar bisa bersifat diegetik, yaitu penuh dengan fiksi .

Direkomendasikan

Quechua
2020
INRI
2020
Amoralisme
2020