Narasi

Narasi adalah salah satu alat yang digunakan dalam bidang sastra untuk bercerita, menggambarkan latar, peristiwa, karakter, dan perasaan yang muncul darinya. Itu muncul selama perkembangan bahasa, di zaman yang sangat kuno. Ini adalah salah satu komponen paling penting dari apa bidang penulisan, meliputi puisi dan lain-lain, karena itu adalah apa yang memberi kredibilitas dan bentuk untuk peristiwa yang diizinkan untuk mengekspos, di samping kualitas.

Narasi

Ini dibagi menjadi dua jenis, seperti narasi sastra, yang bertanggung jawab untuk menceritakan serangkaian peristiwa yang aturan-aturan tertentu digabungkan dengan maksud membuatnya lebih menarik, yaitu, dengan niat estetika, untuk bagiannya non-sastra, dimaksudkan untuk melaporkan fakta, mempertahankan formalitas, tetapi tidak diharuskan untuk menambahkan estetika .

Ini ditandai dengan menceritakan tiga peristiwa, awal, akhir, dan akhir, di mana alur cerita biasanya terbentuk. Unsur-unsur narasi adalah: narator, tindakan, karakter, dan kerangka narasi; Sementara itu, karakter yang menceritakan kisah dapat diadaptasi sesuai dengan apa yang diinginkan penulis, sehingga narator cerita dapat menjadi protagonis (orang pertama), protagonis yang berbicara kepada dirinya sendiri dalam orang ketiga (orang kedua) ) atau pelapor mahatahu, yang hadir dalam semua acara dan memiliki pengetahuan tentang perasaan tokoh yang berpartisipasi, tanpa terlibat di dalamnya.

Garis-garis peristiwa selama kronik juga memiliki klasifikasi, di mana mereka adalah: tindakan linier, di mana fakta-fakta dihitung secara teratur dan linier; pembangkitan retrospektif, di mana kembali ke masa lalu sangat sering; antisipasi, di mana pembaca ditunjukkan apa yang akan terjadi di masa depan ; di mediae res, di mana cerita dimulai di tengah, kita kembali ke masa lalu untuk merinci peristiwa yang terjadi sebelumnya dan kemudian berlanjut sampai akhir; akhirnya, tandingan, di mana tindakan yang berbeda disajikan bahwa, tampaknya, tidak memiliki hubungan, sehingga pembaca harus melacak koneksi .

Strukturnya bisa terbuka atau tertutup; dalam yang pertama diamati bahwa cerita memiliki akhir, tetapi yang kedua, pembaca dapat membayangkannya. Karakter bisa nyata atau fiktif, sama seperti mereka dapat diklasifikasikan sebagai primer atau sekunder; mereka juga dapat dievaluasi untuk sifat psikologis mereka, yaitu, fitur psikis mereka, selain yang fisik mereka. Adapun kerangka narasi, itu menandai waktu dan ruang di mana anekdot dibuka; waktu mendefinisikan urutan peristiwa, dan dibagi menjadi internal, di mana kecepatan atau kelambatan dengan peristiwa yang dirasakan dirasakan, dan eksternal, di mana tahun atau waktu di mana insiden terjadi diekspos ; ruang, tempat aksi berlangsung .

Direkomendasikan

Kepemimpinan
2020
Siklus Akuntansi
2020
Bank Benih
2020