Negara

Dalam istilah hukum dan sosial, definisi dan keadaan masyarakat adalah bentuk dan organisasi masyarakat, pemerintahnya dan pembentukan norma-norma koeksistensi manusia. Ini adalah unit hukum dari individu-individu yang membentuk orang-orang yang hidup di bawah perlindungan suatu wilayah dan di bawah aturan hukum, untuk mencapai kebaikan bersama . Selain itu, itu adalah ciptaan manusia, dari prasejarah di mana manusia hidup dalam apa yang disebut sebagai wilayah alam, di mana mereka tidak tunduk pada hukum positif, juga bukan milik wilayah yang dibatasi.

Negara

Apa itu Negara

Negara dalam ranah yudisial dan sosial adalah gaya organisasi yang dilengkapi dengan kedaulatan, terdiri dari empat elemen mendasar seperti: wilayah, populasi, kedaulatan, dan pemerintahan.

Mengambil definisi State dari sosiolog Max Weber yang mengatakan bahwa ini adalah institusi yang memusatkan penerapan kekuatan yang sah . Makna Negara ini merujuk pada peran penting yang dimainkan oleh negara, dengan membantu menghilangkan pembenaran diri atau balas dendam pribadi, yang diterapkan pada tahun-tahun awal, bahkan ketika apa yang sudah dimiliki Negara itu sendiri.

Negara menyajikan berbagai bentuk, yang paling dikenal adalah: menurut organisasinya kita memiliki Negara Sederhana, di mana kekuatan politik mengatur segalanya dan hanya ada satu otoritas, ini dibagi menjadi Negara Kesatuan dan Terdesentralisasi.

Anda juga memiliki Negara Komposit, yang meliputi sejumlah Negara, sehingga membentuk serikat di antara mereka, ia dibagi menjadi Negara Federal, itu adalah wilayah yang dibagi secara teritorial menjadi beberapa Wilayah atau provinsi (terjadi dalam pemerintahan yang demokratis), dan Konfederasi Negara, yang merupakan persatuan permanen Negara bebas dan merdeka, melalui pakta internasional.

Merupakan suatu Negara

Negara adalah representasi rakyat, ia bertugas melaksanakan kehendak mayoritas dan selalu mencari pilihan terbaik bagi warga negara. Fungsi utamanya adalah untuk menciptakan perdamaian dan ketertiban dalam masyarakat, karena ini harus mengatur kemungkinan konflik yang mungkin terjadi antara berbagai kelompok yang membentuknya.

Dengan cara yang sama, ia harus bertindak sebagai wajah warga negara sebelum negara-negara lain di dunia, bertindak sebagai pembela wilayah dan orang-orang di dalamnya, jika ada ancaman eksternal. Itu juga harus membina hubungan dengan negara lain. Mengenai kepentingan ekonomi, ia juga harus mengendalikan ekonomi dan hubungan kerja, mengumpulkan tarif yang sesuai dan uang yang dihimpun harus menyalurkannya untuk menyelesaikan masalah negara.

Fungsi lain yang dikerjakannya adalah menawarkan barang dan jasa publik kepada masyarakat secara umum, seperti kesehatan, pendidikan, jalan yang cocok untuk transportasi darat, infrastruktur yang memadai untuk komunikasi.

Demikian pula dalam hal lingkungan dan fungsi yang harus dijalankannya adalah menggunakan sumber daya yang dimiliki wilayah negara dengan benar, tanpa mengabaikan akses ke perumahan bagi warganya.

Dengan mempertimbangkan semua hal di atas, dapat dikatakan bahwa negara mewakili warga negara untuk membela hak-hak mereka dan untuk memverifikasi bahwa tugas mereka dilaksanakan dengan benar, menjaga keseimbangan untuk hidup berdampingan secara damai.

Ketika berbicara tentang esensi suatu wilayah sebagai fenomena sosial, karakteristik suatu Negara berikut dapat disorot:

  • Ini merupakan organisasi dominasi politik yang muncul pada tahap tertentu dari perkembangan sejarah dan yang juga menghilang pada tahap tertentu dari perkembangan ini.
  • Itu dikondisikan oleh basis ekonomi masyarakat dan merupakan suprastruktur yang dibangun di atasnya.
  • Ini adalah organisasi kelas penguasa pemilik alat utama produksi untuk mempertahankan kepentingan kelas mereka.
  • Ini adalah organisasi politik universal yang memiliki kekuatan publik yang berdaulat dan lampiran materialnya, dibedakan oleh distribusi penduduk, pembagian administrasi-wilayah, pajak dan UU.

Apa Unsur suatu Negara

Negara

Elemen paling penting dari Negara adalah wilayah, populasi, pemerintah dan kedaulatan. Perlu dicatat bahwa Negara adalah gaya organisasi sosial yang diberikan kedaulatan, yang merupakan kekuatan tertinggi yang hidup berdampingan dalam warga negara.

Setiap Wilayah harus memiliki empat elemen dasar berikut: suatu wilayah (yang berfungsi), populasi (yang memberikan kedaulatannya), pemerintah (yang akan digunakan) dan kedaulatan (kekuasaan untuk menjalankan wewenangnya).

Populasi

Ini adalah institusi manusia, yang berarti bahwa suatu populasi terdiri dari individu-individu . Lebih jauh, sebuah negara adalah komunitas orang. Ini berarti bahwa tanpa populasi tidak akan ada Negara.

Menurut Aristoteles, jumlah anggota suatu populasi tidak boleh terlalu kecil atau terlalu besar. Dalam kedua kasus itu, harus cukup besar bagi negara untuk menjadi mandiri dan cukup kecil untuk diatur.

Contoh populasi adalah negara bagian Meksiko, menurut sensus yang dilakukan oleh Institut Nasional Statistik dan Geografi, populasi Meksiko berjumlah sekitar 130 juta jiwa pada tahun 2015.

Wilayah

Suatu wilayah adalah area fisik di mana suatu Bangsa berkembang. Karena tidak dapat ada di laut atau di udara, tetapi harus ada di daerah terestrial tempat ia dapat terbentuk.

Apa yang benar-benar penting bukanlah perluasan wilayah itu tetapi penentuan batas wilayahnya. Yang berarti bahwa sebuah kota harus memiliki ruang terestrial yang terdefinisi dengan baik, dibagi dari negara-negara lain dengan batas yang tepat dan jelas.

Penting untuk digarisbawahi bahwa wilayah tersebut tidak hanya mencakup medan padat, tetapi juga melingkupi ruang udara dan batas air yang ada dalam medan tersebut, seperti danau, sungai, dan laut pedalaman. Wilayah suatu populasi dapat mencakup pulau-pulau, contohnya adalah wilayah Meksiko yang terdiri dari wilayah benua dan lainnya oleh ruang maritim.

Pemerintah

Pemerintah adalah organisasi politik suatu daerah . Ini adalah elemen yang melaluinya kehendak rakyat diungkapkan, dirumuskan dan dikonkretkan. Pemerintah terdiri dari rantai lembaga yang memberikan wewenang kepada daerah untuk mengelola masalah yang menjadi perhatian daerah, seperti optimalisasi layanan publik ( kesehatan, pendidikan, keamanan), administrasi kekayaan, antara lain.

Sebagai contoh: Meksiko memiliki sistem pemerintahan federal dan demokratis, yang terdiri dari kekuatan tertinggi yang pada saat yang sama dibagi menjadi tiga kekuatan: Eksekutif, legislatif dan yudikatif.

Kedaulatan

Ungkapan kedaulatan berasal dari istilah Latin superanus, yang berarti "tertinggi". Dalam pengertian ini, kedaulatan berarti bahwa itu adalah kekuatan tertinggi, tidak ada kekuatan lain yang akan melebihi kedaulatan. Yang berarti bahwa kedaulatan adalah benar-benar kekuatan sejati suatu Bangsa, sehingga memungkinkannya untuk memerintah, memerintah dan memastikan subordinasi penduduk di dalam batas-batas wilayahnya.

Menurut politisi Prancis Jean Bodin, kedaulatan memiliki dua aspek: satu eksternal dan internal lainnya. Kedaulatan eksternal yang berarti negara itu merdeka, sehingga memiliki hak untuk tidak diperantarai oleh daerah lain. Demikian pula, kedaulatan eksternal menyiratkan pengalaman Pemerintah membangun hubungan dengan daerah lain.

Kedaulatan internal, pada bagiannya, adalah kapasitas negara untuk membuat keputusan sendiri dan membuatnya terjadi dalam wilayah tersebut

Sebagai contoh: kedaulatan Meksiko diamati dalam pasal 38, 40 dan 41 dari konstitusi politiknya. Dalam artikel ini ditetapkan bahwa kekuatan tertinggi negara terletak pada populasinya dan bahwa setiap manfaat yang dilepaskan harus diterapkan kemudian.

Apa itu aturan hukum

Negara hukum adalah pola ketertiban bagi suatu negara di mana semua anggota masyarakat (termasuk mereka yang berada dalam pemerintahan) dihitung dengan cara yang sama, tunduk pada proses yang diungkapkan secara publik dan kode hukum; Ini adalah situasi politik yang tidak mengacu pada hukum tertentu. Model politik ini menyiratkan bahwa setiap penduduk tunduk pada hukum, termasuk subyek yang merupakan legislator, hakim atau pejabat yang bertugas menegakkan hukum.

Setiap tindakan atau tindakan harus digabungkan dengan norma hukum tertulis dan otoritas wilayah sangat dibatasi oleh kerangka hukum yang telah ditetapkan sebelumnya yang mereka setujui dan yang mereka kirimkan dalam konten dan formulir mereka. Oleh karena itu, setiap pengambilan keputusan oleh badan pengaturnya harus tunduk pada prosedur yang diatur oleh hukum dan diarahkan dengan rasa hormat penuh terhadap hak.

Dengan perkembangan proses ini, fragmentasi kekuasaan tercermin (peradilan, kekuasaan legislatif dan kekuasaan eksekutif, yang merupakan tiga lembaga yang, di negara absolut, dikelompokkan dalam figur pemerintah). Dengan cara ini, pengadilan menjadi otonom sehubungan dengan kedaulatan dan tercermin di parlemen, untuk melawan kekuasaan penguasa.

Konsep lain yang terkait dengan ini adalah demokrasi, karena ia mengandaikan bahwa penduduk memiliki kekuasaan dan menerapkannya melalui pemilihan, ketika mereka memilih penguasa mereka.

Lebih jauh lagi, sangat penting untuk menetapkan bahwa di semua wilayah semacam sistem hukum hidup berdampingan, tetapi itu tidak berarti bahwa ia mengatur tatanan hukum, karena untuk tetap ada, masyarakat politik perlu dilegalkan sepenuhnya. dan ketika norma-norma tersebut menegaskan bahwa semua penduduk akan diperlakukan sama di hadapan keadilan.

Penting untuk menunjukkan bahwa untuk dipertimbangkan seperti itu, tatanan hukum yang sah harus mematuhi serangkaian aturan, yaitu:

  • Hukum harus menjadi urutan utama : semua penduduk, termasuk mereka yang memerintah, harus menundukkan diri mereka pada hukum dan diperintah dengan ketentuan yang setara dan tidak ada pengecualian yang akan dibentuk untuk warga negara, terlepas dari posisi yang mereka miliki.
  • Semua Hak dan Kebebasan harus disertifikasi : adalah komitmen Pemerintah bahwa Undang-Undang tersebut dikonsumsi dan menjamin kebebasan semua warga negara yang hidup di bawah perlindungannya; aturan maksimum Pemerintah adalah untuk menjamin prinsip ini.
  • Administrasi harus dikondisikan oleh Undang-Undang : para pemimpin negara termasuk dalam dua organisasi yang berbeda: Pemerintah dan Administrasi, ini mengacu pada elemen non-politik dan terdiri dari pejabat, dan seperti halnya pemerintah, terbatas pada undang-undang yang memimpin wilayah tersebut.
  • Perbedaan antara Negara, Bangsa dan Pemerintahan

    • Ada perbedaan antara apa itu negara, pemerintahan, dan bangsa.

      Sementara Negara mengacu pada institusi yang tak tergoyahkan yang memungkinkan operasi seluruh negara menjadi mungkin, yaitu, kelompok institusi publiklah yang membentuk pemerintahan suatu negara. Untuk bagiannya, bangsa mengacu pada sekelompok orang yang mendiami negara dan yang memiliki asal yang sama, dipimpin oleh pemerintah yang sama dan biasanya memiliki kebiasaan populer.

    • Sementara negara adalah mesin yang melaluinya kekuatan politik dibuat efektif, pemerintah, pada bagiannya, adalah orang yang, dalam perkiraan pertama, memegang kekuasaan itu, karena ia terdiri dari kelompok orang yang mengoperasikan mesin tersebut. Artinya, dengan kata lain, itu adalah nama yang diberikan kepada pihak berwenang yang, atas nama suatu Bangsa, melakukan fungsi administratif dalam bentuk apa pun untuk waktu tertentu.

    Direkomendasikan

    Cráneo
    2020
    Hominisasi
    2020
    Henequen
    2020