Neoliberalisme

Kita dapat mendefinisikan neoliberalisme sebagai seperangkat ide politik dan ekonomi kapitalis yang membela negara yang tidak berpartisipasi dalam ekonomi, mengabaikan campur tangan pemerintah, mempromosikan produksi swasta dengan modal tunggal tanpa subsidi pemerintah. Menurut definisi neoliberalisme ini, harus ada kebebasan perdagangan, karena itu menjamin pertumbuhan ekonomi dan perkembangan sosial suatu negara. Itu muncul pada tahun 1970 melalui sekolah moneter Milton Friedman sebagai solusi untuk krisis yang mempengaruhi ekonomi dunia pada tahun 1973, yang disebabkan oleh kenaikan harga minyak.

Neoliberalisme

Apa itu Neoliberalisme?

Definisi neoliberalisme biasanya terkait dengan kebijakan yang mengarah pada dukungan liberalisasi ekonomi yang luas, perdagangan bebas secara umum, pengurangan pajak dan pengeluaran publik yang besar, serta minimisasi intervensi Negara dalam ekonomi dan dalam masyarakat, yang mendukung sektor swasta, terutama terdiri dari pengusaha dan konsumen; Yang terakhir adalah mereka yang dapat terus memainkan peran tertentu, karena di beberapa negara negara membiayai dan mengasumsikan beberapa pengeluaran dengan pajak pembayar pajak.

Neoliberalisme adalah kelahiran kembali ide-ide yang terhubung dengan liberalisme klasik atau liberalisme pertama yang dimulai pada 1970 dan 1980, walaupun konsep neoliberalisme lain sudah ada sejak kemunculannya sejak 1039-an.

Ungkapan dan makna neoliberalisme adalah neologisme yang diciptakan oleh kata "neo-", yang berasal dari bahasa Yunani νέος (néos) dan berarti 'baru', kata benda liberali Latin, dan sufiks terkait dengan sistem atau doktrin “- isme ”.

Promotor utama dan ideolog dari apa itu neoliberalisme adalah Milton Friedman dan Friedrich August von Hayek, yang mengeksposnya sebagai model alternatif untuk melindungi ekonomi abad ke-20.

Para pemimpin politik di Amerika Latin di tingkat Margaret Thatcher, Ronald Reagan atau Augusto Pinochet, adalah orang pertama yang menerapkan kebijakan neoliberal di masing-masing negara mereka. Namun, saat ini salah satu gerakan ideologis paling luas di Barat, dengan contoh par excellence adalah Amerika Serikat.

Untuk sektor kritik lainnya, beberapa tindakan neoliberalisme dan globalisasi yang diindikasikan adalah yang telah mendorong negara-negara yang bergaul dengan mereka, menghasilkan peningkatan rata-rata 1, 5 poin di atas negara-negara yang tidak. Untuk kelompok-kelompok yang sebagian besar liberal ini, telah ditunjukkan bahwa negara-negara yang telah bergabung dengan apa yang disebut "neoliberalisme global" paling banyak memiliki tingkat kemiskinan ekstrem yang lebih sedikit daripada yang tidak.

Sejarah Neoliberalisme

Penggunaan dan definisi neoliberalisme telah berubah selama bertahun-tahun dan saat ini tidak ada pendapat tunggal untuk menentukan konsep neoliberalisme, itulah sebabnya mengapa biasanya digunakan sebagai kata yang terkait ke kanan dan digunakan secara bahasa sehari-hari untuk mencakup berbagai macam ide yang sangat berbeda dalam kisaran konservatisme, liberalisme, fasisme, atau feodalisme.

Neoliberalisme awalnya dikatakan sebagai filosofi ekonomi yang muncul di antara orang bijak liberal Eropa pada 1930-an, yang berusaha menemukan jalan ketiga atau jalan di antaranya, dari diskusi yang kemudian memimpin antara perencanaan ekonomi diusulkan oleh sosialisme dan liberalisme klasik. Pada dekade-dekade berikutnya, konsep neoliberalisme bersandar pada sistem liberalisme laissez-faire, mempromosikan ekonomi pasar yang dilindungi oleh suatu negara, model ini kemudian dikenal sebagai ekonomi pasar sosial. Namun, makna neoliberalisme saat ini dikenal dengan varian-varian tertentu yang dimulainya dalam masyarakat yang disebut Mont Pélerin, yang diciptakan di Swiss pada akhir 1940-an, sebagai inisiatif para ekonom ludwig Von Mises dan Friedrich von Hayek.

Neoliberalisme ekonomi membawa serangkaian keuntungan dan konsekuensi setelah penerapan sistem ini, di antara keunggulan neoliberalisme yang paling menonjol adalah:

Pasar Bebas

Salah satu aspek terpentingnya adalah preferensi yang dimilikinya untuk pasar bebas, untuk merkantilisme tanpa batas, di mana pemerintah dapat membuat jalan di negara mereka dan bisnis dapat menjangkau lebih banyak konsumen. Otoritas Negara berkurang, sehingga perusahaan memiliki lebih banyak kebebasan untuk menunjukkan produk mereka tanpa harga yang menghentikan mereka, selain meniru perusahaan untuk menarik lebih banyak pelanggan, dimungkinkan untuk mempromosikan ide-ide baru yang menguntungkan konsumen.

Neoliberalisme

Persaingan

Ketika kata kompetisi disebut, itu berarti bahwa ada lebih banyak pilihan untuk memilih produk atau layanan tertentu di pasar. Untuk alasan ini, model ini lebih diarahkan pada peningkatan hasil dan semua hal secara umum, sehingga pada akhirnya, hanya pilihan terbaik yang disimpan, baik itu sekolah, perusahaan atau bahkan orang.

Dengan inisiasi yang diberikan dengan poin tersebut di atas, perusahaan asing yang ingin menawarkan hal yang sama, tetapi dengan sumber daya dan gaya mereka sendiri yang unik, juga diizinkan mengakses kompetisi ini.

Di sisi lain, sistem ekonomi ini juga memiliki efek negatif, beberapa konsekuensi dari neoliberalisme adalah:

1) Minat beberapa orang : dengan amandemen neoliberalis, biasanya diamati berapa banyak orang yang menjadi kaya dalam semalam berkat perusahaan-perusahaan di sektor industri yang dikelola oleh Negara. Dengan lebih banyak konsumen di seluruh dunia, kekayaannya meningkat dan meskipun ini dapat ditafsirkan dari sudut pandang yang berbeda, itu menjadi banyak untuk kepentingan segelintir orang.

2) Monopoli : ini terkait dengan poin sebelumnya, karena, ketika mentransfer kekuasaan ke kelompok elit kecil, monopoli dibuat yang mencakup semua layanan, meninggalkan kota dengan beberapa pilihan. Dalam hal ini, pengembangan perusahaan kecil juga terbatas karena mereka bersaing dengan perusahaan yang jauh lebih besar dan dengan jumlah personel dan sumber daya yang lebih besar, yang memilih untuk bekerja di perusahaan besar.

3) Ketimpangan : karena reformasi neoliberal, ada perbedaan besar antara kelas sosial, di mana yang kaya semakin kaya dan miskin bahkan lebih, itu hanya tidak memiliki perbandingan. Ada beberapa daerah di mana kesehatan dan pendidikan bahkan diprivatisasi, tetapi karena sifat sektor ini tidak ada banyak evolusi dengan masalah ini. Tetap saja, hanya berpikir tentang menawarkan dokter atau guru yang lebih baik kepada mereka yang memiliki kemungkinan membayar lebih, menunjukkan kecenderungan neoliberalisme menuju ketidaksetaraan.

4) Masalah ekonomi : banyak dampak negatif ditunjukkan dalam bentuk keraguan, kenaikan bahan bakar, kenaikan biaya makanan, penurunan lapangan kerja dan upah dasar.

5) Masalah lingkungan dan hak : untuk melihat bisnis mereka tumbuh dan menghasilkan lebih banyak uang, pengusaha melupakan banyak faktor lain yang memengaruhi kehidupan orang lain. Di satu sisi, ekosistem untuk pembangunan pabrik hancur, perpindahan hewan dari habitat alami mereka disebabkan, atau polusi air juga terjadi berkat limbah kimia yang dibuang.

Saat ini, berbagai aliran dan istilah digunakan untuk merujuk pada makna yang sama dari neoliberalisme, misalnya: neomercantilisme, korporatisme, lobbyisme atau kronisme, anarkokapitalisme, monetarisme neoklasik, sosioliberalisme, dan minarkisme.

Neoliberalisme di Meksiko adalah contoh dari gerakan ini, yang muncul di negara ini pada tahun delapan puluhan, selama krisis ekonomi, di pemerintahan Miguel de la Madrid Hurtado, yang mulai menerapkan sistem neoliberalisme melalui serangkaian reformasi neoliberal yang ditandai dengan privatisasi perusahaan-perusahaan negara, pengurangan pengeluaran publik, kontrak negara, antara lain.

Karakteristik neoliberalisme

Karakteristik Neoliberalisme (prinsip dasar):

  • Partisipasi minimum Negara dalam konfigurasi ekonomi suatu negara.
  • Intervensi pemerintah kecil di pasar tenaga kerja.
  • Kebijakan privatisasi perusahaan negara.
  • Gerakan bebas modal internasional dan penekanan pada globalisasi.
  • Ekonomi membuka pintu bagi perusahaan multinasional untuk berinvestasi.
  • Adopsi langkah-langkah terhadap proteksionisme ekonomi.
  • Operasi kegiatan ekonomi terkenal lebih disederhanakan, karena birokrasi negara dalam proses dirangkum.
  • Penentangan atas pajak dan biaya berlebih.
  • Peningkatan produksi, untuk mencapai tujuan dasar pengembangan ekonomi lingkaran investasi.
  • Ini bertentangan dengan kontrol harga produk dan layanan oleh Negara, yaitu, hukum penawaran dan permintaan cukup untuk mengatur harga.
  • Basis ekonomi harus terdiri dari perusahaan swasta.
  • Sepenuhnya didasarkan pada kapitalisme.
  • Karakteristik neoliberalisme lain yang sangat relevan adalah privatisasi, neoliberalisme percaya bahwa dengan memprivatisasi perusahaan, mereka cenderung lebih efektif dan produktif daripada jika mereka publik. Demikian juga, Negara tidak boleh melakukan intervensi sehingga, dengan cara ini, keuntungan lebih efektif dan sektor swasta dapat menghasilkan kekayaan.

Perbedaan antara Neoliberalisme dan gerakan lainnya

Perbedaan antara Neoliberalisme dan Liberalisme

Neoliberal dan liberal tidak hanya tidak memiliki prinsip yang sama, tetapi memiliki visi yang saling bertentangan. Di satu sisi, liberalisme adalah metode filosofis, politis, dan ekonomis yang mendorong kebebasan sipil; itu bertentangan dengan segala bentuk despotisme, mempromosikan prinsip-prinsip republikan, menjadi gerakan yang menjadi dasar demokrasi perwakilan dan pembagian kekuasaan.

Kata neoliberalisme, pada bagiannya, hanya merujuk pada kebijakan ekonomi yang berupaya meminimalkan mediasi negara dalam masalah sosial dan ekonomi, melindungi perdagangan bebas kapitalis sebagai jaminan terbaik keseimbangan kelembagaan dan pembangunan ekonomi suatu negara. Meskipun gerakan ini tidak memiliki komponen filosofis atau moral, karena fakta bahwa itu hanya merujuk pada aspek ekonomi di negara-negara di mana ia telah berkembang paling kuat, dan selalu terhubung dengan moralitas yang sangat konservatif dan sangat restriktif, biasanya dikaitkan dengan posisi religius.

Perbedaan antara Neoliberalisme dan Sosialisme

Di satu sisi, sosialisme adalah metode organisasi sosial dan ekonomi, fondasinya adalah bahwa alat-alat produksi adalah bagian dari aset kolektif dan bahwa penduduklah yang mengelolanya, salah satu tujuan utama tatanan sosialis, adalah distribusi barang yang adil dan struktur ekonomi yang rasional, itulah sebabnya mereka mengusulkan kepunahan properti pribadi dan penghapusan kelas sosial .

Untuk bagiannya, neoliberalisme adalah gaya ekonomi yang dibangun dalam kerangka doktrin liberalisme ekonomi, tetapi pada gilirannya dalam metode kapitalis. Kaum neoliberal menunjukkan dukungan total mereka terhadap liberalisasi dalam masalah ekonomi, yang menyebabkan pasar benar-benar terbuka, sehingga mendorong perdagangan bebas, dimulai dari deregulasi pasar.

Perbedaan antara Neoliberalisme dan Globalisasi

Ada perbedaan antara apa itu neoliberalisme dan globalisasi; Di satu sisi, globalisasi berfokus pada pengembangan kapitalisme. Akselerasi saat ini adalah karena jatuhnya sosialisme sebagai ekonomi dan penggabungan negara-negara sisi sosialis dengan probabilitas pasar global. Globalisasi pada dasarnya adalah sekelompok proses ekonomi kapitalis yang telah mengarah pada penggabungan pasar-pasar regional besar, mekanisme yang melibatkan penggerak proses transnasionalisasi dan denasionalisasi hubungan antara tenaga kerja dan modal.

Tidak seperti globalisasi, neoliberalisme berupaya untuk menggantikan kelas politik dengan kelas bisnis, mengambil dari negara kerja pengaturan dari beberapa tindakan ekonomi, serta kekuatannya untuk mensubsidi perusahaan dan menawarkan layanan dasar kepada penduduk seperti perumahan, kesehatan, saluran komunikasi, rencana pensiun, antara lain, akan mendukung globalisasi dengan kebutuhan untuk mengurangi Negara dan membuat pengusaha lebih besar.

Direkomendasikan

Peta Politik
2020
Mujeriego
2020
Nematoda
2020