Nilai-nilai

Nilai kata berasal dari bahasa Latin "valere" yang berarti "menjadi kuat". Kata ini merujuk pada semua prinsip yang memungkinkan manusia, melalui perilaku mereka, untuk menyadari diri mereka sebagai orang yang lebih baik; yaitu, mereka adalah kualitas dan keyakinan yang melekat pada karakteristik masing-masing individu dan yang membantu mereka berperilaku dengan cara tertentu. Nilai memungkinkan untuk menentukan prioritas kami, dan membantu mengarahkan kehidupan manusia ke realisasi diri; Keyakinan ini memungkinkan manusia untuk memilih antara satu situasi atau lainnya, atau antara satu hal atau lainnya.

Nilai-nilai

Apa itu Nilai?

Mereka adalah kebajikan, prinsip atau kualitas yang menentukan individu, objek, atau tindakan yang diyakini sangat positif atau sangat lazim dalam kelompok sosial. Definisi nilai menunjukkan bahwa itu adalah kualitas yang menonjol pada setiap orang dan, pada gilirannya, mendorongnya untuk bertindak dengan satu atau lain cara karena itu adalah bagian dari keyakinannya, menjadi ciri perilakunya dan menunjukkan perasaan dan minatnya.

Diperkirakan bahwa ketrampilan-ketrampilan ini mengembangkan kebajikan-kebajikan yang bila diterapkan dalam kehidupan sehari-hari individu, membawa serta hasil-hasil positif dan bermanfaat bagi lingkungan mereka dan bagi masyarakat pada umumnya. Nilai - nilai kemanusiaan didefinisikan oleh suatu kelompok, budaya, agama, tradisi, kebiasaan.

Di sisi lain, sesuai dengan sifat bakat ini, arus idealisme filosofis menang; Dalam hal ini, di satu sisi, idealisme objektif diusulkan di mana nilai diyakini berada di luar orang atau benda, dan di sisi lain, idealisme subyektif yang dianggap sebagai nilai yang dapat ditemukan dalam kesadaran itu sendiri. masing-masing individu.

Dapat dikatakan kemudian bahwa nilai-nilai adalah prinsip-prinsip etika yang memungkinkan individu untuk berperilaku dengan cara tertentu dalam situasi tertentu. Beberapa contoh yang dapat digarisbawahi adalah: tanggung jawab, rasa hormat, kejujuran, kepercayaan, dll.

Istilah lain yang terkait erat dengan sifat-sifat ini adalah sikap dan perilaku, yang mewakili cara seseorang bertindak pada saat tertentu, sesuai dengan apa yang kita yakini, rasakan, dan hargai. Kecakapan ini sangat berharga untuk apa mereka, yaitu, untuk apa yang dapat mereka maksudkan atau wakili dalam masyarakat tertentu, dan bukan untuk apa yang mereka pikirkan.

Nilai-Nilai Etis

Mereka adalah pola-pola perilaku yang berusaha untuk mengatur perilaku orang, memiliki karakteristik universal dan dicapai selama pengembangan kepribadian setiap subjek.

Oleh karena itu, ketika berbicara tentang nilai-nilai etika, referensi dibuat langsung ke konsep budaya dan sosial yang berfungsi sebagai panduan dalam perilaku manusia atau organisasi. Artinya, mengacu pada refleksi ideal, aturan yang diterima secara sosial dan dihargai atau apa yang seharusnya.

Oleh karena itu, nilai-nilai etika biasanya tidak universal, atau absolut, atau abadi, tetapi mereka berkembang, seperti halnya masyarakat yang sesuai dengan nilai-nilai itu. Mereka adalah cabang filsafat yang menganalisis gagasan tentang benar dan salah, baik dan jahat, dalam ruang budaya kapasitas masyarakat pada saat tertentu, dengan asumsi perubahan dan evolusi sejarah penalaran manusia dan meditasinya di sekitar dirinya sendiri.

Contoh nilai etika

  • nilai kejujuran.
  • Nilai tanggung jawab.
  • Nilai rasa hormat.
  • Nilai keadilan.
  • Nilai kebebasan.

Nilai Morales

Mereka adalah yang disebarkan oleh masyarakat, dari satu keturunan ke keturunan lain, yang, dalam keadaan tertentu, dapat didirikan oleh ideologi agama. Nilai-nilai Morales dapat dimodifikasi selama bertahun-tahun. Ini menyinggung parameter-parameter yang memungkinkan setiap individu untuk tampil sebagai orang yang lebih baik dan yang dapat dikembangkan dan disempurnakan oleh mereka sepanjang hidup.

Nilai moralitas terdiri dari seperangkat kepercayaan dan norma yang diwariskan dari masyarakat kepada orang-orang, dengan tujuan untuk dihormati dan dipenuhi. Di sini kita berusaha untuk mempertahankan dan menjaga keseimbangan perilaku yang pantas dalam diri orang, sehingga mereka dapat membedakan yang buruk dari yang baik dan yang benar dari yang tidak adil.

Ini sesuai dengan tindakan perilaku yang benar atau salah, mereka memungkinkan untuk membedakan yang baik dari yang buruk, dari apa yang harus dilakukan dan yang tidak, yang adil dari yang tidak adil; oleh karena itu dapat dikatakan bahwa nilai melibatkan perasaan dan emosi kita; seperti ketika cinta dihargai atau dicintai, kebencian dibenci, atau ketika seseorang setuju dengan perdamaian, ia tidak boleh berperang, dan ketika kebebasan dinilai, ia bukan pendukung perbudakan. Setiap individu harus mengidentifikasi nilai-nilai apa yang ditanamkan dalam dirinya, dan dengan melakukan itu akan menyadari apa yang benar-benar penting baginya.

Contoh Nilai Morales

  • Kebaikan
  • Kemurahan hati.
  • Persahabatan
  • Kasih sayang.
  • Komitmen.

Jenis Efek

Jenis-jenis yang ada di masyarakat dapat diklasifikasikan sesuai dengan latar budaya dari mana asalnya, jenis-jenis nilai ini adalah:

Nilai Pribadi

Mereka adalah orang-orang yang dianggap sebagai fondasi atau norma penting untuk pemberontakan kehidupan kita, yaitu pilar-pilar fundamental yang dibangun oleh dirinya sendiri untuk kehidupan, yang dapat bervariasi sesuai dengan orang tersebut. Karena alasan ini, nilai-nilai pribadi ini disesuaikan dengan setiap individu dan yang menentukan gaya hidup, kepribadian, tujuan, perilaku, dll.

Nilai-nilai ini adalah varian waktu sesuai dengan kebutuhan atau pengalaman, dan mereka mulai dari ide untuk melanjutkan berdasarkan fakta-fakta yang diyakini benar, dalam hal ini nilainya termasuk: kejujuran, rasa hormat, toleransi, dan tanggung jawab.

Nilai Sosial-Budaya

Ini adalah prinsip-prinsip yang berfokus pada perilaku setiap individu dalam masyarakat tertentu; selama perjalanan sejarah ini bervariasi sesuai dengan masyarakat. Nilai-nilai budaya dan sosial adalah kanon absolut yang berfungsi dan merupakan bagian dari budaya masyarakat . Lebih dari inti hegemonik, ini berada dalam penjajaran konstan dengan nilai-nilai lainnya.

Ini diperoleh secara pasif dari usia yang sangat muda, karena mereka dimasukkan dalam kelompok keluarga, ini adalah cara di mana setiap individu memiliki kontak pertama mereka dengan masyarakat.

Nilai Keluarga

Nilai-nilai

Ini merujuk pada semua norma yang terbenam atau yang berlaku dalam keluarga, dan yang memungkinkan untuk berhubungan satu sama lain; Nilai-nilai keluarga diturunkan dari generasi ke generasi yang mendefinisikan perilaku mereka dalam lingkungan keluarga. Ini didasarkan pada kehadiran mental, fisik dan spiritual dari para anggotanya.

Di dalam keluarga, orang belajar apa itu persatuan, cinta, rasa hormat, ikatan keluarga, dan rasa memiliki. Persahabatan sebagai nilai fundamental sangat penting karena membentuk dasar dari semua masyarakat, dan juga cinta.

Nilai Spiritual

Mereka adalah pola perilaku yang melalui latihan mereka memungkinkan mereka untuk memiliki hubungan dengan dewa; yaitu, mereka menghasilkan koneksi dengan Tuhan .

Manusia belajar dan mengembangkan kemampuan ini sepanjang hidupnya sesuai dengan bagaimana ia menerima pendidikan moral, karena mereka diubah menjadi perilaku dan kebiasaan yang baik yang didukung oleh budaya. Harapan, iman, kebenaran, harmoni, dan kasih amal adalah kualitas-kualitas yang paling diperlakukan oleh teologi sebagai nilai-nilai spiritual.

Nilai Material

Nilai-nilai itu adalah nilai-nilai yang memungkinkan permanen atau stabilnya individu, yang berkaitan dengan kebutuhan dasar yang ada seperti pakaian, makanan, dll. Karena itu, nilai-nilai material memberikan keseimbangan subsistensi bagi manusia . Namun, terkadang nilai ini menjadi rentan karena orang mengubah akal sehat mereka.

Ini berarti bahwa mereka memberikan nilai ekstra pada barang material, yang seringkali menjadi tidak perlu, terutama ketika berusaha untuk menutupi kekosongan emosional atau afektif dengan barang moneter atau material.

Nilai-Nilai Organisasi

Nilai-nilai itu adalah nilai-nilai yang ditentukan oleh organisasi atau perusahaan tertentu yang tertanam dalam kebijakan bisnisnya; Di antara nilai-nilai organisasi dapat dijelaskan: kerja tim, keadilan, nilai-nilai demokrasi, ketertiban, dll.

Nilai-nilai organisasi diadopsi sebagai pendapat tidak penting yang tidak benar-benar mempengaruhi kinerja perusahaan, tetapi jika ruang lingkup sebenarnya dipelajari, nilai bersama membentuk dasar organisasi, dan menciptakan manfaat bagi perusahaan dan pekerja yang mempraktikkannya. Nilai-nilai inti adalah nilai-nilai yang dipegang teguh dan karenanya diterima secara luas dan dibagikan oleh lebih banyak orang.

Direkomendasikan

Entrepreneur
2020
Makanan
2020
Intimidad
2020