Oak

Istilah ek digunakan untuk merujuk pada sekumpulan spesies pohon, yang termasuk dalam genus Quercus, ini adalah asli dari wilayah utara sehubungan dengan khatulistiwa, mereka yang termasuk dalam genus Fagácea dan keluarga asli Nathofagus dari Amerika Selatan, mereka juga dianggap sebagai Oak, beberapa spesies oak yang paling terkenal adalah Quercus Faginea, Quercus Petraea dan Quercus Robur, yang terakhir dikenal sebagai oak biasa, dan ditandai dengan menjadi pohon yang dapat melebihi 30 meter.

Oak

Yang paling dikenal dalam spesies oak adalah Quercus Robur (oak biasa), yang berasal dari benua Eropa, ia dikenal dengan nama yang berbeda tergantung pada wilayah di mana ia berada, karena misalnya di komunitas Galicia dan di beberapa daerah di Portugal dikenal sebagai Carballo, sementara di Cantabria disebut Cajiga. Ek umum dari daerah di mana kelembaban berlimpah, pertumbuhannya lambat dibandingkan dengan pohon lain, kayu yang dihasilkannya sangat kuat dan tahan, sehingga banyak digunakan di daerah-daerah seperti pertukangan kayu. Ciri-ciri utama yang mencirikannya adalah batangnya yang besar, biasanya tumbuh tegak dan lurus, cabang-cabangnya memiliki ketebalan yang baik dan daunnya besar.

Memiliki bunga maskulin dan feminin, keduanya memiliki karakteristik yang jelas, yang maskulin biasanya muncul bersama-sama dengan beberapa bunga membentuk kelompok dan memiliki warna kekuningan, sedangkan yang feminin dikelompokkan dengan 2 atau 3 subjek gagang bunga yang muncul pada daun yang lebih tinggi. Buah yang diproduksi pohon ek itu dikenal dengan sebatang biji pohon ek, yang di dalamnya mengandung biji yang bisa dimakan, dalam kasus Quercus Robur rasanya agak pahit, sementara ada spesies lain di mana buah ini memiliki rasa yang sedikit lebih manis. Menjadi sumber berbagai spesies seperti tupai dan tikus Lima, biji adalah makanan penting bagi manusia primitif yang didedikasikan untuk panen dan budidaya.

Direkomendasikan

Fermentasi
2020
Sudut penuh
2020
Jatuh tempo
2020