Objektivisme

Objektivisme adalah tren filosofis yang didirikan oleh penulis Yahudi Rusia-Amerika Alisa Zinovievna Rosenbaum, juga dikenal sebagai Ayn Rand, yang menyatakan bahwa manusia harus mengikuti serangkaian prinsip abstrak untuk mencapai keselarasan antara pemikiran dan tindakan yang dilakukannya. dalam masyarakat secara bersamaan sehingga "menjalani kehidupan pria sendiri . " Filosofinya, yang digambarkan dalam beberapa novel terlaris di pertengahan abad ke-20 (The Spring and Atlas Shrugged), Rand menghadirkan manusia sebagai makhluk bumi yang layak yang mendiami tindakan-tindakannya yang ditentukan oleh resep awal. objektivisme .

Objektivisme

Prinsip paling dasar dari Objectivisme adalah rumus A sama dengan A (A = A), ini berarti bahwa manusia harus menghilangkan semua keyakinan spiritual atau religius dari jalannya yang membuatnya berpikir bahwa kenyataan berbeda dari apa yang dirasakan dengan indra. "Fakta adalah fakta" kata ide metafisik objektivisme di mana keterputusan manusia dari semua keinginan atau ketakutan yang membuatnya merasa bahwa hal-hal gaib dapat diterima sebagai hal yang nyata telah direnungkan.

Di bawah ini kami daftar prinsip-prinsip lain yang melengkapi objektivisme:

  1. Epistemologi : Ini adalah elemen yang memungkinkan persepsi yang benar dari ide-ide nyata dari lingkungan manusia, semua alasan harus dikonsentrasikan pada penggunaan indera untuk menangkap semua elemen yang mengelilinginya, dari mana ekstremisme dapat muncul yang menentukan mengubah tingkat keamanan subjek saat melakukan tugas mereka.
  2. Etika: salah satu nilai yang diterima oleh arus menyatakan bahwa akal adalah satu-satunya yang mampu menilai kapan saja, betapapun rumitnya itu. Tidak dapat diterima bagi manusia untuk menopang dirinya sendiri tanpa berpikir atau tanpa mental dan nurani . Jika kebajikan yang paling penting dari subjek adalah rasionalitas untuk menang di bumi, ia harus mengembangkan semua alat yang diperlukan untuk mengendalikan lingkungannya.
  3. Politik: Kapitalisme adalah sumber perdagangan di dalam objektivisme, hubungan yang makmur antara yang setara dengan kepentingan pribadi harus dipahami di bawah prinsip "nilai untuk nilai yang sama . " Pentingnya adalah bahwa dalam kapitalisme, hak setiap orang diakui, sehingga menunjukkan rasa saling menghormati di antara pihak-pihak yang bernegosiasi.
  4. Estetika : Pria sebagai makhluk ideal ternyata adalah kreasi artistik penulis, dalam karya-karya sastra Ayn Rand menggambarkan pria sempurna, tanpa perlu agen yang tidak nyata untuk melengkapi keberadaannya, «Saya Romantis dalam arti yang ia sajikan laki-laki sebagaimana mestinya. Saya seorang Realis dalam arti bahwa saya menempatkan mereka di sini, sekarang dan di bumi ini » .

Direkomendasikan

Vainglory
2020
Crossbow
2020
Kedaluwarsa
2020